PERAN MASYARAKAT DALAM EKSISTENSI KAMPUNG KOTA (Studi Kasus: Kampung Pelangi Kota Semarang)

FITRIANI, Fitriani and WIJAYA, Holi Bina (2020) PERAN MASYARAKAT DALAM EKSISTENSI KAMPUNG KOTA (Studi Kasus: Kampung Pelangi Kota Semarang). Undergraduate thesis, UNIVERSITAS DIPONEGORO.

[img]
Preview
PDF (Judul)
374Kb
[img]
Preview
PDF (Bab I)
588Kb
[img]
Preview
PDF (Bab V)
110Kb
[img]
Preview
PDF (Daftar Pustaka)
185Kb

Abstract

Kampung Wonosari merupakan salah satu kampung yang dalam sejarahnya diperuntukkan sebagai kawasan pemakaman. Namun, lokasi Kampung Wonosari yang berada di pusat kota yang dekat dengan pusat pemerintahan, Tugu Muda, Lawang Sewu, sarana kesehatan RSUD Kariadi, serta pusat perniagaan pandanaran, menyebabkan berubahnya peruntukan Kampung Wonosari. Lambat laun Kampung Wonosari berubah dari dominasi lahan pemakaman kini didominasi menjadi lahan permukiman yang tidak tertata. Ekistensi kampung kota sebagai tempat bermukim yang berkualitas bagi masyarakat perkotaan dapat dilakukan melalui penggalian potensi dari berbagai sektor, tentu saja hal ini tidak lepas kaitannya dengan peran masyarakat didalamnya. Tujuan penelitian ini adalah untuk melihat peran masyarakat dalam eksistensi Kampung Pelangi di Kota Semarang. Adapun metode yang digunakan dalam penelitian ini adalah metode kuantitatif dengan teknik pengumpulan data melalui kuisioner, observasi, dan wawancara sebagai pendukung. Teknik pengumpulan data melalui kuesioner dilakukan kepada masyarakat Kampung Pelangi yang berjumlah sebanyak 90 responden. Teknik analisis yang digunakan meliputi analisis statistik deskriptif yang digunakan untuk menggambarkan data-data terkait karakteristik sosial dan ekonomi. Selain itu juga menggunakan analisis skoring dan pembobotan dengan melibatkan responden untuk menentukan skor sendiri pada masing-masing kriteria yang sudah ditetapkan. Hasil dari penelitian menunjukkan bahwa pada analisis eksistensi Kampung Pelangi sebagai kampung kota tergolong dalam kriteria kuat. Hal ini dikarenakan Kampung Pelangi dapat memberikan identitas pada suatu kota dimana masih terlihat wajah asli kampung yaitu ditandai dengan adanya makam bersejarah yang masih dilestarikan serta ikatan-ikatan sosial dan adat istiadat yang masih terjalin dalam masyarakat Kampung Pelangi. Kondisi ini tentunya berpengaruh berhadap peran masyarakat yang sudah berkontribusi tinggi terlibat dalam pelaksanaan aktivitas dan pembangunan di Kampung Pelangi. Dalam program pembentukan Kampung Pelangi masyarakat tidak ikut terlibat dalam inisiasi pembentukan Kampung Pelangi, pemerintahlah yang berperan penting mulai dari inisiasi, implementasi, dan monitoring. Masyarakat hanya terlibat dalam pelaksanaan aktivitas pembangunan saja, sehingga inisiatif masyarakat masih hanya terbatas arahan pemerintah saja. Kondisi ini juga terkait dengan keberadaan organisasi lokal (pokdarwis) di Kampung Pelangi dimana peran pokdarwis untuk pengembangan Kampung Pelangi hanya jika ada arahan dari kelurahan saja atau pemerintah kota semarang dalam mewujudkan Kampung Pelangi menjadi destinasi yang menarik untuk dikunjungi yang memang pada dasarnya sudah menjadi program Pemerintah Kota Semarang. Meskipun begitu keberadaan pokdarwis cukup bermanfaat bagi masyarakat Kampung Pelangi yang berperan dalam pengadaan event-event kegiatan wisata. Sedangkan untuk penilaian kapasitas masyarakat sendiri berada pada kategori sedang. Kegiatan pengembangan kapasitas masyarakat di Kampung Pelangi belum sepenuhnya berhasil mengatasi permasalahan Kampung Pelangi karena belum adanya monitoring secara berkelanjutan terkait program kegiatan dalam peningkatan kapasitas masyarakat. Berdasarkan temuan studi penelitian maka perlu adanya pelibatan masyarakat dalam proses identifikasi permasalahan, analisis permasalahan hingga implementasi program sehingga masyarakat memiliki kemampuan dalam memahami potensi dan masalah kampungnya yang pada akhirnya mereka mampu berkontribusi secara maksimal dalam mengatasi segala permasalahan yang dihadapi sehingga eksistensi kampungnya mampu beradaptasi terhadap tekanan perkotaan.

Item Type:Thesis (Undergraduate)
Subjects:H Social Sciences > HN Social history and conditions. Social problems. Social reform
N Fine Arts > NA Architecture
Divisions:Faculty of Engineering > Department of Urban and Regional Planning
Faculty of Engineering > Department of Urban and Regional Planning
ID Code:81824
Deposited By:Jurnal Planologi
Deposited On:20 Nov 2020 14:00
Last Modified:20 Nov 2020 14:00

Repository Staff Only: item control page