FAKTOR-FAKTOR SARANA DAN PRASARANA BRT YANG BERPENGARUH TERHADAP PENGEMBANGAN OBYEK WISATA GOA KREO, KOTA SEMARANG

ZAMIRA, Hanna Aulia and KHADIYANTA, Parfi (2020) FAKTOR-FAKTOR SARANA DAN PRASARANA BRT YANG BERPENGARUH TERHADAP PENGEMBANGAN OBYEK WISATA GOA KREO, KOTA SEMARANG. Undergraduate thesis, UNIVERSITAS DIPONEGORO.

[img]
Preview
PDF (Judul)
725Kb
[img]
Preview
PDF (Bab I)
455Kb
[img]
Preview
PDF (Bab V)
138Kb
[img]
Preview
PDF (Daftar Pustaka)
209Kb

Abstract

Pariwisata perkotaan merupakan industri yang menawarkan keragaman, aksesibilitas, dan fleksibilitas yang dibuat atau dikelola secara khusus atau khusus untuk wisatawan. Wisatawan mengunjungi kota untuk berbagai keperluan baik sebagai daya tarik utama atau sebagai penyedia fasilitas pendukung yang tidak tersedia pada daerah pedesaan, terutama sistem transportasi dan akomodasi (Ashworth, 2012). Transportasi massal merupakan sebuah komponen penting pada pariwisata perkotaan dan disediakan oleh pemerintah setempat guna menambah total pengalaman wisata (Duval, 2011) dan mendukung strategi pembangunan kepariwisataan Kota Semarang. Penelitian ini bertujuan untuk menganalisis faktor-faktor dari sarana BRT yang berpengaruh terhadap Pengembangan Obyek Wisata Goa Kreo, dengan metode pendekatan kuantitatif dan melalui analisis antara lain merupakan Partial Least Square (PLS) dan Trendline. Hasil yang didapatkan adalah bahwasannya setiap variabel bebas penelitian yakni 1) Aksesibilitas BRT yang mencakupi jaringan jalan, kelengkapan signage dan ketersediaan sarana BRT, 2) Fasilitas BRT yang mencakupi sarana pelayanan BRT serta; 3) Ketertarikan dalam penggunaan BRT berpengaruh terhadap variabel terikat yakni aksesibilitas obyek wisata, fasilitas wisata dan intensi berkunjung yang merepresentasikan pengembangan obyek wisata Goa Kreo. Uji latent variabel correlations menunjukkan bahwa variabel bebas yang memilikki pengaruh terbesar adalah ketertarikan penggunaan BRT, karena mampu mendeskripsikan setiap variabel bebas dengan hasil luaran sebesar 0,622. Aksesibilitas BRT berpengaruh sebesar 0,555 dan Fasilitas BRT berpengaruh sebesar 0,395. Keterarikan penggunaan BRT merupakan variabel yang dipengaruhi indikator ketersediaan aksesibilitas dan fasilitas, serta hasil uji yang bernilai >0,2 menggambarkan pengaruh kuat terhadap variabel terikat. Adapun berdasarkan data pendukung dari hasil dari observasi lapangan, baik pengembangan dalam penggunaan BRT maupun obyek wisata Goa Kreo tersendiri belum terintegrasi terhadap faktor-faktor tersebut. Maka dari itu, penting bagi pengelola obyek wisata dan pihak Trans Semarang untuk memperhatikan dan mengevaluasi hasil dari analisis agar rencana konsep “Obyek Wisata yang Terintegrasi oleh Penggunaan BRT” dapat terealisasi dan berkembang secara optimal.

Item Type:Thesis (Undergraduate)
Subjects:G Geography. Anthropology. Recreation > GV Recreation Leisure
H Social Sciences > HE Transportation and Communications
Divisions:Faculty of Engineering > Department of Urban and Regional Planning
Faculty of Engineering > Department of Urban and Regional Planning
ID Code:81799
Deposited By:Jurnal Planologi
Deposited On:18 Nov 2020 15:38
Last Modified:18 Nov 2020 15:38

Repository Staff Only: item control page