PENGARUH AKTIVITAS PENUNJANG WISATA TERHADAP PERUBAHAN TATA RUANG DESA (Studi Kasus : Desa Wisata Bejiharjo, Yogyakarta)

RHOSA FAJARI, SAFINTA (2014) PENGARUH AKTIVITAS PENUNJANG WISATA TERHADAP PERUBAHAN TATA RUANG DESA (Studi Kasus : Desa Wisata Bejiharjo, Yogyakarta). Masters thesis, Undip.

[img]
Preview
Image (JPEG) - Submitted Version
1361Kb
[img]
Preview
PDF - Draft Version
105Kb
[img]
Preview
PDF - Submitted Version
175Kb
[img]
Preview
PDF - Submitted Version
740Kb
[img]
Preview
PDF - Submitted Version
367Kb
[img]
Preview
PDF - Submitted Version
5Mb
[img]
Preview
PDF - Submitted Version
5Mb
[img]
Preview
PDF - Submitted Version
112Kb
[img]
Preview
PDF
136Kb

Abstract

Wilayah Indonesia terbagi lebih besar untuk daerah pedesaan daripada perkotaan. Kawasan pedesaan merupakan daerah tempat tinggal yang kehidupan pokoknya bersumber pada pertanian. Permukiman di suatu desa memiliki pola yang berbeda dengan permukiman di kota. Yogyakarta merupakan salah satu provinsi di Indonesia yang memiliki daya tarik wisata tradisional yang cukup kuat salah satunya desa wisata. Desa Wisata Bejiharjo terletak di Kecamatan Karangmojo, Kabupaten Gunungkidul, Yogyakarta. Masyarakat pada desa ini memanfaatkan potensi alam dan kebudayaannya untuk dijadikan sebagai obyek wisata seperti Dusun Glaran I menonjolkan wisata alam dan Dusun Bulu menonjolkan wisata kerajinan blangkon. Perkembangan wisata ini menimbulkan suatu perubahan yang terjadi pada Desa Bejiharjo baik kondisi fisik maupun non fisik. Perkembangan wisata tersebut berbeda-beda pada setiap dusun. Penelitian mengenai “Pengaruh Aktivitas Penunjang Wisata Terhadap Perubahan Tata Ruang Desa” yang bertujuan untuk mengetahui perubahan tata ruang yang terjadi terutama Dusun Glaran I dan Dusun Bulu akibat adanya penambahan aktivitas baru sebagai desa wisata serta faktor-faktor yang mempengaruhi perbedaan perubahan tersebut. Kegiatan penelitian ini dilakukan dengan metode kualitatif rasionalitik dengan grand theory tata ruang dan sosial budaya masyarakat berdasarkan teori yang terkait. Pengumpulan data dilakukan dengan observasi langsung serta wawancara purposive sampling. Analisa dilakukan berdasarkan variabel-variabel yang terumuskan. Dapat disimpulkan bahwa tata ruang pada Desa Bejiharjo mengalami perubahan. Pada Dusun Glaran I karena adanya aktivitas wisata yang memusat dan berkembang pesat maka pola desa mulai berkembang mengelilingi fasilitas tertentu. Rumah hunian juga menjadi rumah usaha sehingga timbul komersialisasi ruang. Sedangkan pada Dusun Bulu tata ruang desa cenderung statis karena tidak adanya aktivitas wisata yang memusat sehingga kurang berkembang. Untuk aspek gotong royong pada kedua dusun tersebut masih terjalin dengan baik, namun jika modernitas dan aspek individualis mulai mempengaruhi maka pada Dusun Glaran I aspek keguyuban itu akan mulai memudar.

Item Type:Thesis (Masters)
Subjects:N Fine Arts > NA Architecture
Divisions:School of Postgraduate (mixed) > Master Program in Architecture
ID Code:60229
Deposited By:Mr/mrs Perpustakaan Magister Teknik Arsitektur
Deposited On:30 Jan 2018 11:22
Last Modified:30 Jan 2018 11:22

Repository Staff Only: item control page