Pengelolaan Wisata Alam Air Panas Cangar di Desa Sumberbrantas Kecamatan Bumiaji Kota Batu Jawa Timur

Hanik Fikri, Maulida (2013) Pengelolaan Wisata Alam Air Panas Cangar di Desa Sumberbrantas Kecamatan Bumiaji Kota Batu Jawa Timur. Masters thesis, Program Magister Ilmu Lingkungan Undip.

[img]
Preview
PDF
275Kb
[img]
Preview
PDF
368Kb

Abstract

ABSTRAK Bencana longsor merupakan salah satu bencana alam yang sering terjadi di Indonesia. Potensi longsor di Indonesia sejak tahun 1998 hingga pertengahan 2008, tercatat 647 kejadian bencana, dimana 85% dari bencana tersebut merupakan bencana banjir dan longsor (Fadli, 2009). Kabupaten Banyumas merupakan salah satu kabupaten di Provinsi Jawa Tengah yang sangat rawan terhadap longsor. Data BPBD Provinsi Jawa Tengah tahun 2010 tercatat 117 kejadian longsor di kabupaten banyumas. Kondisi tersebut membutuhkan penelitian yang difokuskan pada skala lokal mengenai tingkat risiko longsor dan upaya mitigasinya. Informasi geografis tentang risiko longsor dan upaya mitigasi sangat penting untuk mengurangi tingkat kerentanan bencana. Penyajian tentang kebencanaan secara spasial sangat menguntungkan masyarakat karena dapat secara langsung mengenali kondisi daerah yang rawan bencana. Dari penelitian , kecamatan Pekuncen memiliki luas 92,7 km². dan terdiri dari 16 desa. Kecamatan Pekuncen memiliki relief pegunungan dengan ketinggian antara 500 meter sampai dengan 1200 meter dpl. Kemiringan lereng didominasi oleh kelas lereng menengah sampai curam yaitu kemiringan lereng antara 8% - 25%. Salah satu pemicu terjadinya longsor adalah curah hujan yang tinggi. Berdasarkan data curah hujan di Kecamatan Pekuncen, curah hujan tertinggi rata-rata yaitu 221 mm, dengan curah hujan tahunan setinggi 2648 mm dengan jumlah hari hujan sebanyak 266 hari. Berdasarkan data kondisi topografi dan curah hujan terlihat bahwa wilayah ini rawan terhadap bencana longsor. Kondisi topografi serta dipicu oleh curah hujan tinggi merupakan faktor yang menyebabkan bencana longsor. Metode yang digunakan dalam penelitian ini adalah metode analisis kualitatif deskriptif dengan analisis spasial menggunakan alat bantu perangkat lunak arcGIS 10.0 untuk menganalisis parameter-parameter fisik antara lain kemiringan lereng, curah hujan, geologi dan penggunaan lahan digabungkan dengan parameter-parameter social dan ekonomi antara lain jumlah dan kepadatan penduduk wanita, usia lanjut dan balita, jenis bangunan, pekerjaan, keluarga miskin dan prasejahtera sehingga dihasilkan analisis tingkat bahaya longsor dan tingkat risiko longsor yang digunakan sebagai acuan dalam upaya mitigasi di Kecamatan Pekuncen Kabupaten Banyumas. Kata kunci: Mitigasi, gerakan tanah, Banyumas xvi

Item Type:Thesis (Masters)
Subjects:G Geography. Anthropology. Recreation > GV Recreation Leisure
Divisions:School of Postgraduate (mixed) > Master Program in Environmental Science
ID Code:39273
Deposited By:ms Hastomo Agus
Deposited On:10 May 2013 10:59
Last Modified:10 May 2013 10:59

Repository Staff Only: item control page