KRAKATAU VOLCANO CENTER DI KABUPATEN SERANG

FARIL LUKMAN, SEPTIA (2011) KRAKATAU VOLCANO CENTER DI KABUPATEN SERANG. Undergraduate thesis, Jurusan Arsitektur Fakultas Teknik Undip.

[img]PDF
Restricted to Repository staff only

1468Kb
[img]
Preview
PDF
20Kb
[img]
Preview
PDF
53Kb
[img]
Preview
PDF
38Kb
[img]
Preview
PDF
1136Kb
[img]
Preview
PDF
57Kb
[img]
Preview
PDF
53Kb

Abstract

Gunung Krakatau adalah sebuah gunung api di perairan Selat Sunda yang menyebabkan bencana besar bagi dunia. Pada tanggal 26 Agustus 1883, Gunung Krakatau meletus dan memicu tsunami beserta hembusan awan panas sehingga menewaskan ribuan penduduk Hindia-Belanda. Suara letusannya terdengar hingga di negara Australia dan disebut sebagai suara yang sangat berisik karena terus terjadi selama kurun waktu 40 jam (sumber: Film Dokumenter Krakatoa The Last Day (produksi BBC)). Dampak yang ditimbulkan bukan hanya tsunami saja, abu dari letusan tersebut sampai di daratan Eropa. Abu letusan Gunung Krakatau yang menyelimuti atmosfer menyebabkan berkurangnya intensitas sinar dan cahaya matahari yang jatuh ke permukaan bumi. Kondisi ini bertahan hingga hampir satu tahun lamanya. Efek jangka panjangnya adalah turunnya suhu udara secara global hingga abad ke-20 (sumber: Film Dokumenter Krakatoa The Last Day (produksi BBC)). Berdasarkan letusannya tersebut, Gunung Krakatau dimasukkan ke dalam tipe Pelee (Pelean Type) dengan ciri-ciri erupsi berupa eksplosif dengan daya letusan yang sangat besar karena konsentrat magma kental, tekanan gas tinggi, dan dapur magma yang dalam. Ciri khas erupsi tipe Pelee adalah pembentukan awan pijar (nuee ardene). Di dalam daftar Volcanic Explosivity Index (VEI), letusan Gunung Krakatau berada di skala 6 dari 8 yang berarti leutasannya tergolong dahsyat dengan materi vulkanik yang terlempar lebih dari 10 km2. Menurut erupsi ini akan terulang kembali dalam periode lebih dari 100 tahun. Saat ini telah tumbuh gunung baru di lokasi bekas Gunung Krakatau (pulau Rakata). Gunung yang baru tersebut diberi nama Gunung Anak Krakatau karena lokasinya yang berada di kaldera bekas Gunung Krakatau dan ukurannya yang masih lebih kecil. Gunung Anak Krakatau ini setiap hari tumbuh semakin besar, dengan rincian bertambah tinggi 6 m per tahun dan bertambah lebar 12m per tahun. Untuk itu, pengamatan dan penelitian terhadap aktivitas Gunung Anak Krakatau harus dilakukan sebagai antisipasi jika suatu saat terjadi letusan besar Gunung Anak Krakatau. Dengan adanya pengamatan, maka dapat dilakukan peringatan dini sebelum terjadinya letusan sehingga dapat menghindari banyaknya jatuh korban dari dampak letusan. Kegiatan penelitian dapat digunakan untuk referensi ilmu vulkanologi karena belum ada penjelasan mengenai gunung api yang muncul dari dasar laut. Dalam kegiatan pengamatan dan penelitian, seringkali diadakan pameran guna memberikan informasi berkaitan dengan ilmu vulkanologi dan informasi tentang gunung api. Masyarakat juga penasaran ingin mengetahui lebih lanjut tentang pengetahuan kegunungapian. Seperti yang dilakukan Balai Penyelidikan dan Pengembangan Teknologi Kegunungapian (BPPTK) yang mengadakan pameran tetap setiap setahun sekali. Kegiatan pameran ini dapat menjadi sebuah sarana wisata yang bersifat edukasi bagi masyarakat. Dengan adanya pengetahuan tentang gunung api, masyarakat akan lebih tahu dan sadar akan potensi ataupun bahayanya. Dari uraian di atas, maka diperlukan sebuah bangunan yang memiliki fasilitas untuk kegiatan pengamatan dan penelitian khusus terhadap Gunung Anak Krakatau beserta keunikannya. Bangunan tersebut juga harus dapat menjadi sarana publikasi informasi dan pengetahuan terkait hasil pengamatan dan penelitian yang telah dilakukan. 1.1 Maksud dan Tujuan 1.1.1 Maksud Maksud dari penyusunan Landasan Program Perencanaan dan Perancangan Arsitektur (LP3A) ini adalah untuk: - Memperoleh acuan yang dapat digunakan leboh lanjut dalam proses perencanaan dan perancangan Krakatau Volcano Center di Kabupaten Serang. 1.1.2 Tujuan Tujuan dari penyusunan Landasan Program Perencanaan dan Perancangan Arsitektur (LP3A) ini adalah untuk: - Merencanakan sebuah fasilitas bagi kegiatan pengamatan dan penelitian Gunung Anak Krakatau dimana fasilitas tersebut dapat juga memberikan informasi berkaitan dengan Gunung Anak Krakatau. - Menyusun sebuah referensi tentang Perencanaan dan Perancangan Volcano Center. 1.2 Manfaat Manfaat penyusunan LP3A ini adalah: - Sebagai pemenuhan salah satu persyaratan mengikuti Tugas Akhir di jurusan Arsitektur Fakultas Teknik Undip Semarang. - Tersusun arahan dan pedoman untuk proses perancangan grafis Krakatau Volcano Center. - Tambahan pengetahuan serta wawasan seputar bangunan mitigasi dan wisata bagi pembaca. - Dapat menjadi masukan bagi pengembangan sarana mitigasi dan obyek wisata Gunung Anak Krakatau. 1.3 Lingkup Pembahasan Ruang lingkup perencanaan dan perancangan Krakatau Volcano Center adalah bangunan yang dapat digunakan untuk kegiatan pengamatan dan penelitian aktivitas Gunung Anak Krakatau serta menjadi obyek wisata pengetahuan ke-gunung api-an dengan penataan lansekap yang dapat digunakan untuk kegiatan tersebut di atas secara langsung. 1.4 Metode Penulisan Laporan ini dibahas dengan metode deskriptif, yaitu dengan mengumpulkan dan menguraikan data primer dan data sekunder, yaitu : a. Data Primer Wawancara dengan pihak Pusat Vulkanologi dan studi banding fasilitas bangunan sejenis (mitigasi dan wisata kegunungapian). b. Data Sekunder Studi literatur tentang ilmu geologi dan kegunungapian untuk mencari data tentang pengertian, karakteristik, bentuk kegiatan, dan fasilitas yang diperlukan dalam perencanaan Volcano Center. 1.5 Sistematika Pembahasan Sistematika pembahasan dalam penyusunan Landasan Program Perencanaan dan Perancangan Arsitektur (LP3A) Krakatau Volcano Center ini adalah : BAB I : PENDAHULUAN Bab ini menguraikan secara umum tentang Krakatau Volcano Center yang di dalamnya berisi tentang latar belakang, maksud dan tujuan, manfaat, lingkup pembahasan, metode pembahasan, serta sistematika pembahasan. BAB II : TINJAUAN UMUM VOLCANO CENTER Bab ini menguraikan teori-teori tentang tinjauan Volcano Center dan standar-standar fasilitas serta kriteria yang berkaitan dengan perencanaan dan perancangan Volcano Center di Indonesia. BAB III : LOKASI PROYEK KRAKATAU VOLCANO CENTER Bab ini berisi tentang Tinjauan Lokasi Proyek dan Kondisi Eksisting rencana lokasi tapak Krakatau Volcano Center. BAB IV : PENDEKATAAN PROGRAM PERENCANAAN DAN PERANCANGAN KRAKATAU VOLCANO CENTER Bab ini berisi tentang uraian analisa yang berkaitan dengan analisa Krakatau Volcano Center, yakni berupa analisa fungsi, kegiatan yang dilakukan, pelaku kegiatan, kebutuhan fasilitas, persyaratan fasilitas, pemilihan lokasi tapak, pemilihan struktur bangunan, dan pemilihan konsep arsitektur. BAB V : LANDASAN PROGRAM PERENCANAAN DAN PERANCANGAN KRAKATAU VOLCANO CENTER Bab ini berisi tentang kesimpulan hasil analisa pada Bab Pendekatan Program Perencanaan dan Perancangan Krakatau Volcano Center.

Item Type:Thesis (Undergraduate)
Subjects:N Fine Arts > NA Architecture
Divisions:Faculty of Engineering > Department of Architecture Engineering
Faculty of Engineering > Department of Architecture Engineering
ID Code:33802
Deposited By:arsitek Agus Pramono arsitek
Deposited On:24 Feb 2012 11:14
Last Modified:24 Feb 2012 11:14

Repository Staff Only: item control page