NISSAN SALES & SERVICE DI SEMARANG

HARI MEGAYANTO, ADITYA (2011) NISSAN SALES & SERVICE DI SEMARANG. Undergraduate thesis, Jurusan Arsitektur Fakultas Teknik Undip.

[img]PDF
Restricted to Repository staff only

1491Kb
[img]PDF
Restricted to Repository staff only

6Mb
[img]
Preview
PDF
67Kb
[img]PDF
Restricted to Repository staff only

2180Kb
[img]
Preview
PDF
9Kb
[img]
Preview
PDF
9Kb
[img]
Preview
PDF
927Kb
[img]PDF
Restricted to Repository staff only

24Mb
[img]
Preview
PDF
303Kb
[img]
Preview
PDF
63Kb

Abstract

Seiring dengan kemajuan teknologi di masa kini, berpengaruh pula dengan kemajuan pertumbuhan kendaraan bermotor di negara Indonesia. Sampai dengan saat ini jumlah kendaraan bermotor di seluruh Indonesia telah mencapai lebih dari 20 juta yang 60% adalah sepeda motor sedangkan pertumbuhan populasi untuk mobil sekitar 3-4% dan sepeda motor lebih dari 4% per tahun (data dari Dep. Perhubungan). Menurut data terakhir dari Gaikindo pertumbuhan pasar penjualan kendaraan baru untuk roda 4 naik hampir 25 % pada tahun 2003. Sedangkan pertumbuhan pasar penjualan sepeda motor naik hampir 35 % pada tahun 2003. Setelah melewati tahun 2010 yang sarat dengan gairah optimisme, industri otomotif Indonesia mulai kembali membakar semangat memulai tahun 2011. Penjualan mobil pada tahun 2010, terlihat peningkatan yang signifikan yang mencapai 764.710 unit. Data tersebut membuktikan kekuatan industri otomotif Indonesia pada tahun 2010, dimana angka penjualan yang tercatat telah melebihi target Gaikindo sebelumnya yakni 600.000 unit sepanjang tahun 2010.1 (http://gaikindo.or.id) Otomotif sebagai sarana bidang transportasi yang berfungsi dalam upaya memenuhi tuntutan ekonomi di jaman teknologi sekarang ini yang mana tingkat dari kebutuhan dan waktu dituntut agar mencapai nilai efisiensi dan efektifitas kehidupan. Otomotif merupakan kendaraan paling umum dan banyak yang beredar di jalan pubik dan mampu beradaptasi di berbagai permukaan. Sudah hampir 100 tahun lebih kehidupan manusia dibantu oleh teknologi otomotif. Otomotif kendaraan bermotor sangat membantu manusia dalam menjalani tugas/ profesi dan kewajibannya. Otomotif merubah dunia selama abad ke-20. Pabrik, penjualan, perawatan otomotif telah menjadi kunci utama dalam industri ekonomi. Mobil, salah satu jenis kendaraan bermotor yang telah mengalami perkembangan yang sangat pesat. Meskipun harganya jauh lebih mahal dari jenis kendaraan bermotor lainnya, mobil seakan menjadi alat transportasi yang menjadi tujuan seseorang dalam perjalanan status ekonominya. Berbagai macam merk mobil bermunculan. Pabrikan –pabrikan pembuat mobil seakan berlomba satu sama lain untuk memenuhi kebutuhan penggunanya. Beberapa merk mobil yang terkenal di Indonesia pada umumnya berasal dari Jepang seperti Toyota, Honda, Nissan, Mitsubishi, Daihatsu, Suzuki, Mazda, dan lain-lain. Pasar mobil perkotaan alias city car terbukti paling atraktif dibanding segmen mobil lainnya. Penguasa segmen ini selalu berubah dari tahun ke tahun. Memasuki bulan kedua 2011, pendatang baru Nissan di kelas city car yakni March berhasil mempecundangi kompetitornya di tanah air. Nissan March menyodok ke posisi pertama dalam peta penjualan mobil city car di Februari 2011 melewati Suzuki Splash. Splash sebelumnya menjadi city car terlaris pada bulan September 2010 setelah menggusur dominasi KIA Picanto.2 (http://lintasberita.com) Seperti dikutip dari data Gaikindo yang diterima detikOto, Senin (14/3/2011) di Februari 2011 Nissan March berhasil terjual sebanyak 1.394 unit. Sementara Suzuki Splash hanya mencatat penjualan sebanyak 549 unit. Sedangkan model Suzuki lainnya yakni Karimun Estilo hanya mencatat penjualan sebanyak 468 unit. Dan mobil city car dari negeri Paman Sam yaitu Chevrolet New Spark hanya terjual sebanyak 84 unit. Dalam peta penjualan city car di Indonesia, Nissan March seperti berhasil menciptakan iklim baru di tanah air. Penjualan mobil dengan mesin kapasitas 1.200 cc 3 silinder itu jauh meninggalkan penjualan rival-rivalnya yang hanya mencatat penjualan tidak lebih dari 600 unit.3 (http://replubika.co.id/) Nissan kini memandang Indonesia sebagai salah satu pasar potensial di Asia Tenggara setelah Thailand. Buktinya, PT Nissan Motor Indonesia berkomitmen akan mendirikan pusat riset dan pengembangan. Pusat riset dan pengembangan di Indonesia ini memang tak sebesar atau secanggih milik Nissan di China. Namun Teddy Irawan, Wakil Presiden Direktur National Sales and Promotion PT Nissan Motor Indonesia (NMI), memastikan langkah tersebut menunjukkan komitmen Nissan menjadikan Indonesia sebagai salah satu pijakan utamanya di ASEAN. "Dengan adanya pusat riset dan pengembangan ini, kami berharap bisa meningkatkan efisiensi pengembangan produk-produk Nissan di Indonesia. Pusat riset dan pengembangan Nissan di Indonesia diharapkan bisa meningkatkan kandungan lokal kendaraan yang dirakit di Indonesia.4 (http://hileud.com/) PT Nissan Motor Indonesia (NMI) menargetkan penjualan untuk tahun fiskal 2011 (Maret 2011-April 2012) mencapai 60.000 unit. Sedangkan untuk 2010 (Maret 2010-April 2011) sekitar 41.000 unit. Usaha itu dilakukan untuk meraih porsi pasar 7,6 persen. Dilaporkan, periode Januari-Desember 2010, total penjualan Nissan di Indonesia mencapai 37.542 unit atau naik 75,1 persen dibandingkan tahun sebelumnya, 21.440 unit. Presiden Direktur NMI, Takayuki Kimura, memperkirakan total pasar mobil Indonesia pada 2011 mencapai 790.000 unit. Dengan investasi baru, produksi pabrik Nissan di Indonesia, pasca lebaran (Agustus 2011) bisa mencapai 100.000 unit, atau dua kali lipat dari tahun sebelumnya 50.000 unit. Untuk meningkatkan penjualan unit, Nissan mempersiapkan lima amunisi baru yang dilepas tahun ini. Model tersebut adalah Elgrand, dipasarkan April 2011, Juke (akhir Juli 2011) dan tiga merek premium Nissan, Infiniti terdiri dari FX (SUV), M (sedan) dan G Coupe yang akan diuncurkan Maret 2011. Teddy Irawan, Wakil Presiden Direktur National Sales and Promotion NMI menambahkan, tahun ini Nissan selain mengandalkan Grand Livina dan March, juga pada model terbaru, yaitu crossover Juke.5 (http://otomotif.kompas.com) Kota Semarang sebagai Ibu Kota Propinsi Jawa Tengah dengan pertumbuhan ekonominya yang semakin pesat ditambah lagi ditetapkannya Bandara Ahmad Yani sebagai Bandara Internasional. Kegiatan bisnis di kota Semarang menjadi salah satu tulang punggung perkonomian nasional dan menjadi indikator keberhasilan tingkat pertumbuhan ekonomi di Jawa Tengah. Pertumbuhan ekonomi di kota Semarang yang meningkat juga mempengaruhi minat masyarakat akan dunia otomotif yang juga ikut meningkat. Hal ini ditandai dengan bertambahnya jumlah kendaraan bermotor di kota Semarang. Bagi sebagian masyarakat perkotaan khususnya Semarang memiliki kendaraan bermotor merupakan suatu kebutuhan yang dapat mendukung serta mempermudah aktivitas mereka dan juga sebagai kota yang berkembang, otomotif mempunyai peran yang sangat penting di kota ini yaitu peran otomotif sebagai sarana transportasi. Bahkan bagi sebagian masyarakat yang tentunya berasal dari kalangan menengah ke atas, kendaraan bermotor khususnya mobil dapat menjadi suatu gaya hidup (lifestyle). Menurut data dari SAMSAT kota Semarang Nissan Motor Indonesia di kota Semarang sendiri menduduki peringkat kelima di bawah Suzuki. Penjualan mobilnya pun meningkat dari tahun ke tahun, hal tersebut dapat dilihat pada table berikut ini : TAHUN MEREK KENDARAAN BERMOTOR (MOBIL) DI KOTA SEMARANG (unit) TOYOTA DAIHATSU HONDA SUZUKI NISSAN 2008 3343 1096 1086 858 359 2009 3838 1582 798 560 343 2010 5047 2366 1116 629 559 Dengan berbagai realita diiatas dapat disimpulkan bahwa minat masyarakat Semarang pada khususnya terhadap dunia otomotif mengalami peningkatan yang tentunya hal tersebut dapat dijadikan indicator peluang bisnis yang baik di bidang otomotif. Dari uraian tersebut di atas, di kota Semarang, dibutuhkan suatu wadah untuk menampung kegiatan otomotif dengan aktivitas pelayanan jasa dan perdagangan di bidang automobile dengan sarana dan prasarana terpadu yang sesuai dengan perkembangan otomotif di Semarang yang semakin meningkat jumlah pengguna kendaraan bermotor. Oleh karena itu, untuk mengatasi permasalahan tersebut diperlukan perencanaan dan perancangan tentang Nissan Sales & Service di Semarang sebagai sarana dan prasarana di bidang automobile yang bersifat komersil dengan penekanan desain Arsitektur Modern. 1.2 Tujuan 1.2.1 Tujuan Merumuskan program dasar perencanaan dan perancangan yang berhubungan dengan sarana dan prasarana fasilitas automobile yang berfungsi sebagai showroom, sales dan service dengan fasilitas yang lengkap, sehingga tersusun langkah-langkah untuk dapat melanjutkan ke dalam perancangan grafis. 1.2.2 Sasaran Tersusunnya konsep dasar perencanaan dan perancangan NISSAN Sales & Service di Semarang berdasarkan atas aspek-aspek panduan perancangan (design guide lines aspect). 1.3 Manfaat Pembahasan 1.3.1 Subjektif Sebagai pedoman dalam perencanaan dan perancangan NISSAN Sales & Service di Semarang dan salah satu persyaratan untuk melanjutkan ke studio grafis 1.3.2 Objektif Dapat bermanfaat sebagai tambahan pengetahuan dan wawasan mengenai penjualan dan servis mobil Nissan bagi mahasiswa. 1.4 Lingkup Pembahasan Secara substansial, mencakup perencanaan dan perancangan mengenai bangunan NISSAN Sales & Service di Semarang, pembahasan materi berdasarkan pada aktivitas di bidang otomotif dan hal lain yang berhubungan dengan perencanaan dan perancangan, kemudian dianalisa dengan menggunakan pendekatan-pendekatan aspek-aspek yang ada dalam arsitektur, yaitu aspek konstektual, aspek fungsional, aspek arsitektural, aspek teknis dan aspek kinerja. Termasuk ke dalam kategori bangunan massa banyak. Secara spasial, perencanaan dan perancangan NISSAN Sales & Service di Semarang direncanakan berada di kawasan perdagangan atau daerah komersil dan pada rencana kota untuk beberapa tahun mendatang yang memiliki prioritas yang cukup tinggi dalam pengembangan kawasan kota Semarang. 1.5 Metode Pembahasan Metode pembahasan yang digunakan dalam penyusunan landasan perencanaan dan perancangan ini adalah metode deskriptif analitis serta dokumentatif, yaitu metode yang memaparkan semua data, baik literatur, wawancara, dan data lapangan yang kemudian dianalisis secara sistematis sesuai tahap yang telah tercantum dalam ilmu Arsitektur sehingga di dapat solusi masalah yang muncul dalam perencanaan dan perancangan NISSAN Sales & Service di Semarang. Adapun pengumpulan data dilakukan dengan cara : 1. Studi literatur/kepustakaan, yaitu pengumpulan data dari sumber-sumber yang terkait serta studi kasus melalui buku, LP3A dsb. 2. Wawancara dengan narasumber guna mencari informasi pendukung bagi data yang telah ada, maupun data yang belum kami dapatkan pada lapangan. 3. Survei dan dokumentasi, yaitu metode pengumpulan data dengan pengambilan gambar-gambar dengan pengamatan langsung di lapangan. 1.6 Sistematika Pembahasan Secara garis besar, sistematika dalam penyusunan Landasan Program Perencanaan dan Perancangan NISSAN Sales & Service di Semarang adalah sebagai berikut : BAB I PENDAHULUAN Membahas tentang latar belakang, tujuan dan sasaran, manfaat, ruang lingkup, metode, dan sistematika pembahasan. BAB II TINJAUAN PUSTAKA Berisi tinjauan mengenai otomotif, showroom, penjualan dan bengkel, yang meliputi pengertian, fungsi, kegiatan, klasifikasi, standar, dan unsur pendukung di sebuah NISSAN Sales & Service di Semarang & Studi banding. BAB III DATA Berisi tentang tinjauan khusus kota Semarang, bagian wilayah yang berpotensi serta potensi NISSAN Sales & Service di Semarang dan perkembangan produk sejenis di semarang untuk mendukung perencanaan dan perancangan NISSAN Sales & Service. BAB IV KESIMPULAN, BATASAN DAN ANGGAPAN Setelah mengkaji seluruh masalah baru diambil suatu kesimpulan, yang disertai dengan batasan dan anggapan untuk pendekatan perencanaan selanjutnya. BAB V PENDEKATAN PROGRAM PERENCANAAN DAN PERANCANGAN NISSAN SALES & SERVICE DI SEMARANG Berisi tentang pendekatan perencanaan yang merupakan awal dari analisis mengenai kapasitas, kegiatan, besaran ruang, aspek-aspek perancangan (aspek fungsional, aspek konstekstual, aspek arsitektural, aspek teknis, aspak kinerja), persyaratan teknis bangunan, serta penentu lokasi dan tapak. BAB VI KONSEP DASAR DAN PROGRAM PERENCANAAN DAN PERANCANGAN Berisi uraian program dasar perencanaan dan konsep perancangan yang ditentukan dari hasil pendekatan sebelumnya.

Item Type:Thesis (Undergraduate)
Subjects:N Fine Arts > NA Architecture
Divisions:Faculty of Engineering > Department of Architecture Engineering
Faculty of Engineering > Department of Architecture Engineering
ID Code:32455
Deposited By:arsitek Agus Pramono arsitek
Deposited On:16 Jan 2012 13:03
Last Modified:16 Jan 2012 13:03

Repository Staff Only: item control page