“Kontribusi Agregat terhadap Propertis Beton”

Sipil, Teknik (2010) “Kontribusi Agregat terhadap Propertis Beton”. Undergraduate thesis, Department of Civil Engineering UNDIP.

[img]
Preview
PDF - Published Version
452Kb

Abstract

BAB I PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang Beton merupakan bahan bangunan yang sangat populer digunakan dalam dunia jasa konstruksi. Banyak penelitian tentang beton yang sudah dilakukan dan akan terus berlanjut sebagai upaya untuk menjawab tuntutan perkembangan zaman dan kondisi lingkungan. Diketahui bahwa kekuatan beton banyak dipengaruhi oleh bahan pembentuknya (air, semen dan agregat) sehingga kontrol kualitas dari bahan-bahan tersebut harus diperhatikan dengan seksama agar diperoleh beton sesuai dengan yang diinginkan. Slag merupakan hasil residu pembakaran tanur tinggi, yang dihasilkan oleh industri peleburan baja yang secara fisik menyerupai agregat kasar. Slag baja yang digunakan dalam penelitian ini merupakan hasil limbah olahan besi-besi bekas produksi dari PT. Inti General Yaja Steel (I.G.Y.S) Semarang. Slag baja yang dihasilkan dapat mencapai 10-15 ton per harinya sehingga merupakan ancaman bagi kelestarian lingkungan. Oleh karena itu, perlu dilakukan usaha pendayagunaan slag tersebut. Hasil penelitian pemanfaatan potensi slag yang pernah dilakukan menunjukkan bahwa kuat tekan beton slag meningkat seiring dengan penambahan prosentase limbah padat (slag) dalam beton. Rasio optimum untuk pergantian agregat kasar dengan slag adalah 100% (A.L.Han-S.Tudjono, 2007). Pada penelitian lanjutan lainnya yang mengkaji tentang sifat-sifat mekanis dan karakteristik beton yang menggunakan agregat kasar berupa slag baja tersebut dengan menggunakan bahan tambah mineral (additive) berupa silicafume membuktikan adanya pengaruh yang signifikan terhadap perilaku tegangan-regangan dan poisson’s ratio pada beton split dan beton slag (Sukodarminto-Galuh.K, 2009). Pada penelitian lanjutan ini akan mengkaji perilaku beton hasil ayakan pada proporsi tertentu yang menggunakan agregat kasar berupa slag dan penggunaan bahan tambah mineral berupa uap silika (silicafume) untuk mengetahui pengaruhnya terhadap perilaku tegangan-regangan pada beton split dan beton slag serta tinjauan karakteristiknya terhadap pengaruh akibat kuat tekan beton. silicafume sendiri merupakan material pengisi (filler) yang berasal dari pembakaran dalam incinerator baja yang mengandung kadar silika yang tinggi dan mempunyai ukuran butiran yang sangat halus yaitu kurang dari 0,1-0,2 µm. Penambahan silicafume dalam campuran beton pada tingkat persentase yang tepat dapat meningkatkan kekuatan tekan, tarik dan lentur beton (Antoni-P.Nugraha, 2007). 1.2. Perumusan Masalah Berkaitan dengan latar belakang permasalahan yang telah diuraikan sebelumnya, akan diteliti pemanfaatan slag limbah baja sebagai pengganti agregat kasar pada bahan dasar pembentuk beton. Maka perumusan masalah dari penelitian ini adalah : 1.Perilaku tegangan-regangan pada beton split dan beton slag. 2.Pengaruh silicafume terhadap perilaku tegangan-regangan pada beton split dan beton slag. 3.Pengaruh jenis agregat terhadap beton, dikaji dari hasil kuat tekan beton dan modulus elastisitas beton. 1.3. Tujuan dan Manfaat Penelitian 1.3.1. Tujuan Penelitian Tujuan dari penelitian ini adalah untuk mengetahui kontribusi agregat dan pengaruh subtitusi split dengan slag terhadap propertis beton 1.3.2. Manfaat Penelitian Manfaat dilakukannya penelitian ini, antara lain : 1.Diharapkan penelitian ini dapat memberikan kejelasan mengenai pengaruh agregat terhadap propertis beton. 2.Diharapkan penelitian ini dapat memberikan kontribusi ilmiah, yaitu mengetahui perilaku tegangan-regangan pada beton split dan beton slag dengan atau tanpa menggunakan silicafume. 3.Dengan mengetahui sifat-sifat mekanis dan karakteristik beton slag berupa perilaku tegangan-regangan yang mungkin dapat membantu para ahli struktur beton dalam bidang riset dan analisa struktur. 4.Dengan mengetahui sifat-sifat mekanis dan karakteristik beton slag maka dapat dijadikan referensi pemanfaatan beton slag didalam pengunaan konstruksi sipil, misalnya digunakan sebagai : stabilisasi tanah dasar, lapisan pondasi bawah, dan perkerasan jalan raya. 5.Diharapkan penelitian ini dapat menambah lagi sedikit wawasan mengenai pemanfaatan agregat slag sebagai bahan pembentuk beton. 1.4. Batasan Penelitian 1.Penelitian dilakukan dengan pergantian atau substitusi agregat kasar dengan slag limbah baja dengan rasio 100% menggunakan perbandingan volume dan bergradasi ideal menurut standar ASTM C33-02a. 2.Material yang digunakan yaitu : a.Slag : PT. Inti General Yaja Steel Semarang. b.Agregat kasar : Batu pecah Pudak Payung ukuran ½. c.Agregat halus : Pasir dari Muntilan. d.Semen : Tiga Roda jenis OPC (Ordinary Portland Cement). e.Air : Air sumur (sesuai standar PBBI 1971). f.Silicafume : Merk SIKA. g.Agregat pengisi : Split hasil core drill dari batu gunung Pudak Payung Slag hasil core drill dari bongkahan slag, dengan dimensi (d = 2 cm, t = 3 cm) dan permukaan halus. Gambar 1.1 Split dan Slag 3.Penggunaan silicafume adalah 5% dari berat semen. 4.Jumlah agregat pengisi tiap beton hanya 1. 5.Mix design menggunakan metode DOE (Department of Environment). Mutu beton rencana adalah f’ck 45 MPa dengan dimensi benda uji kubus (p = 5 cm, l =5 cm, t = 3 cm). 6. Jumlah sampel benda uji ada 18 buah dengan 6 tipe, yaitu : Tipe I adalah beton split dengan jumlah 3 buah. Tipe II adalah beton split + silicafume dengan jumlah 3 buah. Tipe III adalah beton slag dengan jumlah 3 buah. Tipe IV adalah beton slag + silicafume dengan jumlah 3 buah. Tipe V adalah mortar dengan jumlah 3 buah. Tipe VI adalah mortar + silicafume dengan jumlah 3 buah. Mortar AgregatPengisi Mortar 5 cm 3 cm AgregatPengisi Gambar 1.2 Lay out benda uji 7.Parameter yang digunakan untuk pengujian beton adalah perilaku tegangan-regangan pada beton split dan beton slag dengan atau tanpa menggunakan silicafume. 8.Penelitian dilakukan pada skala laboratorium dan bertempat di Laboratorium Bahan dan Konstruksi, Fakultas Teknik Universitas Diponegoro, Semarang. 9.Pengujian sampel benda uji bertempat di Laboratorium Mekanika Struktur Pusat Antar Universitas, Institut Teknologi Bandung. 1.5. Sistematika Penulisan Sistematika penulisan laporan Tugas Akhir “Kontribusi Agregat terhadap Propertis Beton” Disusun sebagai berikut : BAB I PENDAHULUAN Berisi latar belakang masalah, perumusan masalah, tujuan dan manfaat penelitian, batasan penelitian dan sistematika penulisan. BAB II TINJAUAN PUSTAKA Membahas landasan teori, dasar-dasar dari pelaksanaan penelitian dan penelitian terdahulu. BAB III METODOLOGI PENELITIAN Berisi tentang alur penelitian dan metode pengujian. BAB IV HASIL DAN ANALISA PENGUJIAN Membahas tentang hasil dan analisa pengujian beton. BAB V KESIMPULAN DAN SARAN Memuat kesimpulan dan saran-saran terhadap hasil penelitian.

Item Type:Thesis (Undergraduate)
Subjects:T Technology > TA Engineering (General). Civil engineering (General)
Divisions:Faculty of Engineering > Department of Civil Engineering
Faculty of Engineering > Department of Civil Engineering
ID Code:19742
Deposited By:Mr Adi Widayat
Deposited On:09 Aug 2010 11:32
Last Modified:09 Aug 2010 11:32

Repository Staff Only: item control page