GELANGGANG REMAJA DI YOGYAKARTA

PURNAMA ARNOLD, MUTHIA (2002) GELANGGANG REMAJA DI YOGYAKARTA. Undergraduate thesis, Jurusan Arsitektur Fakultas Teknik Undip.

[img]
Preview
PDF - Published Version
46Kb

Abstract

Latar Belakang Masa remaja merupakan masa yang sangat penting dalam perkembangan manusia. Memasuki usia remaja, manusia mulai mencari identitas diri dalam rangka mempersiapkan diri menuju usia dewasa. Menurut Gunarsa (1978), pada masa itu terjadi kecenderungan untuk memisahkan diri dari orang tua keran mereka bukan lagi anak-anak. Mereka ingin pengalaman yang lebih luas dengan teman-teman sebaya dan bersama-sama berusaha untuk mencapai kebebasan dan menghayati kebebasab tersebut. Menurut hasil penelitian dari Litbang IRM dan LP3 UMY yang dibuat dalam harian Kedaulatan Rakyat, 5 Januari 1999, menunjukkan bahwa lebih dari seperempat waktu remaja digunakan diluar rumah dan diisi dengan kegiatan rekreatif dimana dari penelitian terhadap siswa SLTA di DIY ternyata 29.31 % waktu remaja didominasi oleh kegiatan rekreatif untuk mengisi waktu luang. Penelitian ini juga menyarankan untuk membentuk berbagai kegiatan remaja yang bermanfaat bagi remaja namun bersifat rekreatif. Kegiatan mengisi waktu senggang ini menjadi bagian dalam konteks kehidupan oaring muda dan akan sangat bermanfaat bagi pengembangan diri apabila fasilitas yang disediakan cukup menunjang sehingga dapat meminimalisir masuknya pengaruh negative yang menjadi sumber timbulnya masalah social kemasyarakatan oleh remaja seperti tawuran, penggunaan obat-obat terlarang dan pergaulan bebas. (Rusydi Syahra, Peneliti LIPI, Kompas, 17 Desember 1997). Penyediaan fasilitas menjadi salah satu factor penting dalam usaha pembinaan remaja dengan harapan melalui fasilitas yang tersedia dengan baik maka remaja dapat melakukan kegiatan yang sesuai dengan bakat dan minat mereka sehingga nantinya kegiatan-kegiatan yang semula hanya bersifat kegemaran atau hobby bisa lebih berkembang menjadi kegiatan yang lebih serius dan terarah. Untuk merealisasi hal tersebut, dibutuhkan suatu pemecahan- pemecahan yang lebih rasional mengingat keadaan dan masa depan bangsa dengan segala tuntutan dan perkembangannya. Penyediaan fasilitas bagi remaja tidak boleh berhenti danharus terus dilaksanakan, serta harus terus disempurnakan sesuai dengan kondisi dan periodenya. Salah satu perwujudan dari usaha tersebuta adalah menambah wadah yang mampu menampung aktifitas reaja dalam mengisi waktu luang diluar pendidikan formal sebab fasilitas yang ada sangat kurang dan tidak terjangkau remaja terutama dari factor biaya. Kurangnya fasilitas untuk kegiatan remaja meupakan masalah yan umumnya dihadapi oleh berbagai kota di Indonesia, termasuk Yogyakarta. Di Yogyakarta, dimana komposisi penduduk terbesar (24.13 %, dengan pertumbuhan 3.24 %) merupakan renmaja yang didukung peranannya kota budaya dan kota pelajar, fasilitas yang telah ada tidak seluruhnya mampu menampung minat perkembangan minat remaja yang cenderung bergeser mengikuti perkembangan teknologi dan informasi. Selain itu, di kota Yogyakarta, juga belum ada fasilitas yangsecara spesifik disediakan untuk remaja.(Wawancara dengan Kasie Pembinaan Pemuda, Kantor P3OR, koya Yogyakarta). Dari uraian tersebut, di Yogyakarta perlu dikembangkan lagi wadah dalam bentuk gelanggang remaja sebagai wadah yang disediakan untuk melakukan berbagai kegiatan dalam rangka penyaluran minat dan bakat remaja yangsesuai dengan karakter remaja yang terus berkembang mengikuti trend perkembangan zaman, sehingga remaja dapat berinteraksi, berkreasi dan berekreasi dengan sesamanya secara positif dan terarah dalam lingkungan terpadu antara kegiatan edukatif danrekreatif yang nyaman. Oleh karena itu, untuk mengatasi permasalahan tersebut diperlukan perencanaan dan perancangan tentang Gelanggang Remaja di Yogyakarta yang menggunakan penekanan desain arsitektur post modern preseden James Stirling karena dengan penggunaan prinsip dan karakretistik desain James Stirling diharapkan Gelanggang Remaja yang direncanakan dapa mewadahi kegiatan remaja sesuai bakat dan minatnya serta mampu mencerminkan karakter remaja yang ingin ditampilkan melalui rancangan arsitektural bangunan. 1.2. Tujuan dan Sasaran 1) Tujuan Tujuan dari penyusunan landasan program perencanaan dan perancangan arsitektur (LP3A) ini adalah untuk mengungkapkan dan merumuskan masalah-masalah yang berkaitan dengan perencanaan dan perancangan Gelanggang Remaja di Yogyakarta serta memberikan alternative pemecahannya secara arsitektural. 2) Sasaran Sasaran dari penyusunan landasan program perencanaan dan perancangan Gelanggang Remaja di Yogyakarta adalah tersusunnya langkah-langkah pokok (proses dasar) Perencanaan dan Perancangan Gelanggang Remaja di Yogyakarta berdasarkan atas aspek-aspek panduan perancangan (design guide lines aspect). 1.3. Manfaat 1) Secara subyektif Sebagai pemenuhan syarat tugas akhir Jurusan Arsitektur fakultasTeknik Universitas Diponegoro yang nantinya digunakan sebagai pegangan dan pedoman dalam perancangan Gelanggang Remaja di Yogyakarta. 2) Secara obyektif Sebagai sumbangan bagi perkembangan ilmu dan pengetahuan khususnya dibidang arsitektur. 1.4. Ruang Lingkup Bahasan 1) Secara substansial Pembahasan dititik beratkan pada hal-hal yang berkaitan dengan disiplin ilmu arsitektur, dengan melihat keberadaan bangunan Gelanggang Remaja di Yogyakarta ini sebagai bangunan bermasa banyak. 2) Secara spasial Secara spasial lokasi perencanaan masuk pada wilayah administrative kota Yogyakarta propinsi Daerah Isrimewa Yogyakarta. 1.5. Metode Pembahasan Pembahasan diakukan dengan menggunakan metode deskriptif, yaitu dengan mengumpulkan, memaparkan, kompilasi dan menganalisa data sehingga diperoleh suatu pendekatan program perencanaan dan perancangan untuk selanjutnya digunakan dalam penyusunan program dan konsep dasar perencanaan dan perancangan. Adapun pengumpulan data dulakukan dengan cara sebagai berikut : a) Studi literature Studi kepustakaan dilakukan untuk memperoleh landasan teori, standar perancangan dan kebijaksanaan perencanaan dan perancangan melalui buku catalog dan bahan-bahan tertulis lain yang bisa dipertanggungjawabkan. b) Studi lapangan Studi lapangan dilakukan melalui observasi langsung dilapangan serta wwancara dengan pihak-pihak terkait sehingga diperoleh potensi pengembangan Gelanggang Remaja di Yogyakarta serta daya dukung lokasi dan tapak perencanaan. c) Studi banding Studi banding dilakukan untuk membuka wawasan mengenai penggunaan gelanggang remaja yang sudah ada, sebagai wacana dalam perencanaan dan perancangan Gelanggang Remaja di Yogyakarta dengan penyesuaian terhadap karakter remaja Yogyakarta. 1.6. Sistematika Pembahasan Sistematika pembahasan dalam penyusunan Landasan Program Perencanaan dan Perancangan adalah sebagai berikut : BAB I PENDAHULUAN Berisi latar belakang, tujuan dan sasaran, manfaat, ruang lingkup bahasan, metode dan sistematika pembahasan serta alur pikir. BAB II TINJAUAN UMUM GELANGGANG REMAJA Berisi tinjauan tentang remaja dan tinjauan tentang gelanggang remaja sebagai wadah kegiatan remaja. BAB III DATA Berisi tentang tinjauan terhadap kota Yogyakarta dan tinjauan pembinaan remaja di Yogyakarta serta studi banding terhadap Gelanggang Pemuda Bandung dan Gelanggang Mahasiswa Soematri Brojonegoro, Jakarta. BAB IV KESIMPULAN, BATASAN DAN ANGGAPAN Berisi kesimpulan, batasan dan anggapan yang digunakan sebagai dasar perencanaan dan perancangan Gelanggang Remaja di Yogyakarta BAB V PENDEKATAN PROGRAM PERENCANAAN DAN PERANCANGAN Berisi uraian yang berkaitan dengan titik tolak pendekatan, pendekatan aspek arsitektural, pendekatan aspek kinerja, pendekatan aspek kontekstual, pendekatan aspek teknis, pendekatan aspek arsitektural dan pendekatan aspek pemilihan tapak. BAB VI KONSEP DAN PROGRAM DASAR PERENCANAAN DAN PERANCANGAN Berisikan konsep dasar perencanaan, konsep dasar perancangan serta program dasar perencanaan dan perancangan.

Item Type:Thesis (Undergraduate)
Subjects:N Fine Arts > NA Architecture
Divisions:Faculty of Engineering > Department of Electrical Engineering
Faculty of Engineering > Department of Electrical Engineering
ID Code:9213
Deposited By:arsitek Agus Pramono arsitek
Deposited On:26 Apr 2010 13:05
Last Modified:26 Apr 2010 13:05

Repository Staff Only: item control page