STUDI DESKRIPTIF TENTANG KECELAKAAN KERJA DI BAGIAN PROSES PRODUKSI PT. PUPUK SRIWIDJAJA (Analisa Data Sekunder Laporan Kecelakaan Kerja PT. Pupuk Sriwidjaja tahun 1990-1999)

NOVRIKASARI, NOVRIKASARI (2001) STUDI DESKRIPTIF TENTANG KECELAKAAN KERJA DI BAGIAN PROSES PRODUKSI PT. PUPUK SRIWIDJAJA (Analisa Data Sekunder Laporan Kecelakaan Kerja PT. Pupuk Sriwidjaja tahun 1990-1999). Undergraduate thesis, Diponegoro University.

[img]
Preview
PDF - Published Version
13Kb

Official URL: http://www.fkm.undip.ac.id

Abstract

Setaip jenis kegaitan manusia selalu terdapat kemungkinan terjadinya kecelakaan, demikian juga dalam kegiatan kerja. Kecelakaan kerja merupakan akiabt dari tindakan yang embahayakandankeadaan yang berbahaya dalam suatu pekerjaan. Kecelakaan kerja juga timbul saebagai hasil gabungan dari beberapa factor, faktor yang paling utama adalah faktor peralatan teknis, lingkungan kerja danpekerja itu sendiri. Tujuan penelitian adalah untuk mengetahui gambaran kecelakaan kerja di bagian proses produksi PT. Pupuk Sriwidjaja tahun 1990-1999 penelitian ini dengan metode snalisis data sekunder. Pendekatan survai lapangan. Pengambialn data berdasarkan laporan kerja tahun 1990-1999. didapatkan 82 pekerja yang mengalami kecelakaan di bagian proses produksi selama tahun 1990-1999. data yang diperoleh dari hasil pengukuran dan wawancara kemudian diolah dan dianalisa secara deskriptif. Frekuensi kecelakaan kerja selama 10 tahu (1990-1999) naik turun diamn kecelakaan kerja tertinggi sebanyk 16 kasus (19,5%) di tahun 1995 dan terendah di tahun 1997 sebanyak 2 kasus (2,4%). Jenis kecelakaan kerja terbanyak yaitu 42 kasus (51,2%) karena menghisap atau menyerap bahan/zat berbahaya dan terendah sebanyak 1 kasus (1,21%) untuk jenis kecelakaan terpapar dan tersentuh aliran listrik. Untuk bagian tubuh terluka 23 karyawan (24,2%) yaitu lupa dibagian tangan dan terendah luka di bagian lengan yaitu 1 kasus (1,1%). Usia pekerja antara 20-53 tahun dengan lama kerja ketika terjadi kecelakaan minimum 1 bualn dan maksimum 25 tahun. Dimana tertinggi terjadi kecelakaan di usia 31-40 tahun sebanyak 41 kasus (50%) dan terendah usia >50 tahun yaitu 4kasus (4,9%). Menurut waktu kecelakaan kerja ternyata sebanyak 38 kasus kecelakaan kerja terjadi saat day shif (07.00-15.00 WIB), 28 kasus (34,2%) pada swing shif dan 16 kasus pada night shift. Kecelakaan kerja berdasarkan tempat kecelakaan terbanyak terjadi di pabrik ammonia 30 kasus (36,6%) terendah di bengkel yaitu 5 kasus (6,1%). Dari 82 kasus Kecelakaan 38 kasus (46,3%) karena faktor tingkah laku/watak pekerja, 26 kasus (31,7%) karena faktor alat dan bahan tidak aman, 13 kasus (15,9%) karena faktor keadaan tidak aman dan 5 kasus (6,1%)karana faktor tanggugn jawab pengawas. 79 kasus (96.3%) kecelakaan dikategorikan ringan dan kategori berat sebanyak 3 kasus(3,7%). Sarn yang dapat penulis berikan antara lain menambah item laporan kecelakaan kerja seperti pendidikan , pelatihan yang didapat oleh tanaga kerja, meningkatkan pengawasan keselamatankerja di daerah operasi terutama pada jam-jam sibuk dan saat tenaga kerja melakukan pekerjaannya. Selain itu penyempurnaan prosedur kerja untuk mengurangi Kecamatan kerja. Saran untuk peneliti lain yaitu perlu adanya penelitian di bagian lain tidak hanya di bagian proses produksi juga perlu penggalian informasi yang lebih dalam dari tenaga kerjanya. Kata Kunci: KECELAKAAN KERJA, PT. PUPUK SRIWIDJAJA, PALEMBANG, 1990-1999

Item Type:Thesis (Undergraduate)
Subjects:R Medicine > RA Public aspects of medicine > RA0421 Public health. Hygiene. Preventive Medicine
Divisions:Faculty of Public Health > Department of Public Health
ID Code:8617
Deposited By:admin FKM undip
Deposited On:15 Apr 2010 13:44
Last Modified:15 Apr 2010 13:44

Repository Staff Only: item control page