Perancangan Sistem Informasi Toko Emas

., Sriyanto and Purwanggono, Bambang and Imam Nugroho, Pramudityo (2009) Perancangan Sistem Informasi Toko Emas. J@TI UNDIP, V (1). pp. 15-24. ISSN 1907 - 1434

[img]Microsoft Word - Published Version
768Kb

Abstract

Toko emas merupakan perusahaan yang bergerak dalam bidang jual beli perhiasan emas yang memiliki karakteristik bisnis yang spesifik. Kegiatan bisnis yang ada antara lain pembelian emas dari supplier maupun pelanggan, penyimpanan emas, baik berupa emas batangan maupun emas berdisain, penjualan emas, dan sistem gadai. Pada penelitian ini, dirancang sistem informasi untuk memenuhi kebutuhan administrasi dari proses transaksi emas tersebut termasuk mengakomodir pergerakan emas secara FIFO. Hasilnya berupa sistem informasi Toko Emas berbasis web untuk efisiensi empat fungsi pelayanan yaitu fungsi pembelian, penyimpanan, penjualan dan pegadaian. Kata kunci: Sistem Informasi, Toko Emas, FIFO. Abstract Gold store is a kind company move in gold jewelry selling that have a specific business characteristic. Its business process involve buying gold from the suppliers or customers, gold inventory, including solid gold or designed one, gold selling, and pawn system. This research designing an information system to fulfill administration need from gold transaction process, including in accommodate FIFO flow transaction. The result is a web-based information system for gold store that supporting in four service functions there are buying, storing, selling and pawning function. Key words: Information system, Gold store, FIFO. PENDAHULUAN Latar Belakang Toko emas merupakan perusahaan yang bergerak dalam bidang jual beli perhiasan emas yang memiliki karakteristik bisnis yang spesifik. Kegiatan bisnis yang ada antara lain pembelian dari supplier maupun pelanggan, penyimpanan emas, baik berupa emas batangan maupun emas berdisain, penjualan emas, dan sistem gadai. Kegiatan bisnis yang dilakukan oleh perusahaan yang bergerak dalam bidang jual beli perhiasan emas, memiliki perputaran uang yang cukup besar. Oleh karena itu, diperlukan ketelitian, kecepatan, dan keakuratan data pengolahan informasi yang dibutuhkan pihak manajemen. Dalam hal ini, sistem informasi dibutuhkan untuk meningkatkan daya saing bisnis perusahaan mengingat informasi merupakan sumber daya yang berharga dalam kegiatan operasional maupun pengambilan keputusan. Proses penyimpanan dan pencatatan jual beli yang merupakan fungsi kritis yang mendorong perusahaan ingin menerapkan sistem informasi guna mereduksi hambatan dalam pengelolaan data baik secara administrasi maupun fungsional. Selama ini, pencatatan data administrasi maupun fungsional masih dilakukan secara paper based record secara manual. Pencatatan data pembelian dari supplier maupun pelanggan, penyimpanan baik berupa emas batangan maupun emas berdisain, penjualan, dan sistem gadai masih dilakukan secara manual. Kendala yang muncul adalah proses rekapitulasi harian yang dilakukan masih secara manual. Data-data pembelian dari supplier maupun pelanggan, penyimpanan baik berupa emas batangan maupun emas yang telah didesain, penjualan, dan sistem gadai tersebut terpisah satu sama lain sehingga memerlukan waktu yang cukup lama untuk diadakannya proses perekapan data untuk menjadi data awal jual beli hari selanjutnya maupun analisa rugi laba dan tren penjualan yang berlaku. Berdasarkan wawancara yang dilakukan, proses rekap yang dilakukan memakan waktu satu hingga dua jam tergantung pada sedikit banyaknya transaksi yang terjadi pada hari itu. Sebagian sistem penyimpanan emas tersebut juga berfungsi sebagai display yang dapat dilihat oleh pelanggan. Sistem penyimpanan emas berdisain yang diletakkan pada nampan-nampan display, menuntut pencatatan yang akurat untuk pemeriksaan stok di akhir tutup buku harian. Sistem pemeriksaan ganda dari sisi kuantitas dan berat emas, memerlukan ketelitian ekstra dalam pencatatan ketika proses barang masuk dari proses peleburan atau pembelian dari konsumen maupun barang keluar berupa penjualan kepada konsumen. Pemeriksaan stok yang dilakukan per hari dilakukan untuk mencegah terjadinya perbedaan stok yang ada dengan yang tercatat. Harga emas yang relatif tinggi menuntut perbedaan stok harus diminimalkan. Kesalahan dalam perhitungan yang berkisar kurang dari 0,1 gram diharapkan dapat dihilangkan dan berita kehilangan diharapkan dapat dievaluasi dengan cepat untuk tindakan lebih lanjut. Pemberian bukti pembelian pada konsumen juga diyakini akan lebih memiliki nilai lebih apabila diberikan dalam bentuk cetak daripada bentuk nota manual. Pembelian dari supplier berupa emas batangan akan dicatat pada buku utang dalam satuan emas pula. Pencatatan yang dilakukan tidak berupa nominal mata uang tetapi dalam satuan berat sesuai jumlah emas yang dibeli. Ketika proses pembayaran dilakukan, harus dilakukan proses konversi dari satuan berat emas ke dalam satuan nominal mata uang. Diperlukan waktu yang cukup lama untuk melakukan proses konversi dan pencatatan administratifnya. Tujuan Penelitian Tujuan penelitian ini yaitu merancang dan mendesain suatu sistem informasi yang disesuaikan dengan kebutuhan sistem untuk mengatasi permasalahan di Toko Emas Semar. Sistem informasi ini dapat berkontribusi terhadap solusi permasalahan seperti akses yang cepat, keamanan data, kemudahan pencarian dan peningkatan efesiensi serta efektifitas kerja menyangkut jual beli dan rekapitulasi hasil. TINJAUAN PUSTAKA Perancangan Sistem Informasi Dalam melakukan desain sistem informasi terdapat berbagai alat atau perangkat yang dapat digunakan yaitu (Jogiyanto, 2001): 1. Diagram Konteks Diagram konteks adalah bagian dari data flow diagram (DFD) yang berfungsi memetakan model lingkungan yang dipresentasikan dengan lingkaran yang mewakili keseluruhan sistem. CD dimulai dengan penggambaran terminator, aliran data, aliran kontrol, penyimpanan dan proses tunggal yang merepresentasikan keseluruhan sistem. 2. DFD DFD merupakan alat perancangan sistem yang berorientasi pada alur data dengan konsep dekomposisi dapat digunakan untuk penggambaran analisa maupun rancangan sistem yang mudah dikomunikasikan. 3. Entity Relationship Diagram (ERD) ERD merupakan notasi grafis dalam pemodelan data konseptual yang mendeskripsikan hubungan antara penyimpanan. ERD digunakan untuk memodelkan struktur data dan hubungan antar data, karena hal ini relatif kompleks. METODOLOGI PENELITIAN System Development Life Cycle Dalam proses pengembangan sistem informasi digunakan metodologi System Development Life Cycle (SDLC) dengan tahapan sebagai berikut (Susanto, 2002): 1. Tahap Perencanaan Pada tahap ini dilakukan identifikasi sistem dan prosedur yang ingin dibuat, dengan menetapkan hasil seperti apa yang diharapkan dari sistem dan prosedur yang ingin dikembangkan pada perusahaan. 2. Tahap Analisis Pada tahapan ini dilakukan analisis terhadap sistem dan prosedur yang biasa dilakukan dan penentuan fungsi-fungsi pelayanan. 3. Tahap Disain Pada tahap disain ini dilakukan pengembangan sistem dan prosedur, dengan merancang suatu aliran kerja dan informasi yang jelas pada sistem dan prosedur tersebut. 4. Tahap Pengembangan Pada tahap disain ini dilakukan pengembangan sistem dengan mengimplementasikan disain ke dalam kode program yang diperlukan. 5. Tahap Evaluasi Pada tahap ini dilakukan uji coba sistem dan prosedur yang telah selesai disusun. Proses uji coba ini diperlukan untuk memastikan bahwa sistem tersebut sesuai dengan karakteristik yang ditetapkan. TINJAUAN SISTEM Sistem Pembelian terhadap Supplier Pembelian terhadap supplier, dilakukan secara berkala dalam bentuk emas batangan dalam satuan gram dan memiliki sistem pembayaran yang khusus. Pembayaran dilakukan di akhir periode pembelian dengan kurs harga emas saat pembayaran. Misalnya, pembelian 1000 gram emas batangan pada bulan 1, akan dibayar pada bulan 2 senilai 1000 gram emas sesuai kurs harga emas pada bulan 2. Pada sistem yang berjalan, seluruh transaksi dicatat secara manual dan dilakukan perhitungan konversi antara nilai utang pada satuan berat emas ke satuan mata uang. Pada sistem yang dirancang, seluruh transaksi akan terkomputerisasi dan akan disediakan sistem konversi secara otomatis. Sistem Klasifikasi Emas Emas murni batangan yang telah dibeli dari supplier, akan diolah menjadi perhiasan yang memiliki klasifikasi tertentu. Klasifikasi yang berlaku pada Toko Emas Semar adalah jenis emas, kelompok emas, dan range berat emas, serta penempatan lokasi emas pada nampan display. Jenis emas terbagi menjadi tiga, yaitu emas tua, emas setengah tua, dan emas muda. Kelompok emas terbagi menjadi enam, yaitu tindikan, kalung, gelang, cincin, anting, dan liontin. Sedangkan range emas dikelompokkan sesuai dengan berat emas pada masing-masing kelompok emas. Penempatan lokasi pada namapan display berdasarkan jenis, kelompok, dan range emas tersebut. Pada sistem yang berjalan pencatatan klasifikasi dilakukan secara manual dan bila ada transaksi yang berlangsung akan menimbulkan perubahan pada masing-masing kategori dan memakan waktu lama untuk penyesuaian. Pada sistem yang dirancang, pengklasifikasian emas akan terkomputerisasi sehingga bila terjadi perubahan, tidak akan memakan waktu yang lama. Sistem Transaksi terhadap Pelanggan Toko Emas Semar memiliki tiga jenis transaksi terhadap pelanggan antara lain, penjualan, pembelian, dan gadai. Sistem penjualan dan pembelian yang dilakukan tidak jauh berbeda dengan sistem penjualan pada umumnya. Sistem penjualan dan pembelian yang ada akan mengubah stok, pendapatan, dan pengeluaran. Demikian pula dengan transaksi gadai, yang membedakan dengan jual beli adalah, transaksi ini merupakan gabungan transaksi jual dan beli yang memiliki tenggat waktu penebusan. Pelanggan akan dicatat identitasnya dan akan diberikan nota bukti transaksi untuk keperluan admiistratif. Keseluruahan proses tersebut, pada sistem yang berjalan dilakukan secara manual. Pencatatan dengan komputerisasi pada rancangan sistem akan mempermudah proses pencarian dan pemberian printed nota bukti diyakini akan menambah kepercayaan pada pelanggan. Sistem Penimbangan dan Laporan Transaksi, Stok, dan Keuangan Penimbangan dilakukan pada akhir periode tutup buku harian untuk mengetahui perbedaan inventori emas secara administratif dan secara aktual. Perbedaan inventori yang diperoleh akan dianalisa apakah terjadi penyusutan, kehilangan, atau terjadi kecurangan yang dilakukan oleh pegawai. Penimbangan dilakukan dengan menimbang emas per nampan dan disesuaikan dengan transaksi penjualan ataupun pembelian yang terjadi. Pada sistem berjalan penimbangan yang dilakukan memakan waktu cukup lama pada proses perekapan data. Dengan sistem yang akan dirancang, perekapan akan terkomputerisasi sehingga meminimalkan waktu penimbangan. Perekapan data selain laporan penimbangan, juga dilakukan pelaporan transaksi, perubahan stok, dan laporan keuangan secara keseluruhan. Sistem pelaporan keuangan yang dirancang akan mengadopsi metode first in first out. Artinya, emas yang terjual pertama diasumsikan berasal dari emas mentah yang pertama dibeli. Hal ini diterapkan bukan karena alasan metode first in first out pada umumnya yaitu mencegah kadaluarsa produk, namun untuk memudahkan perhitungan pada analisa rugi dan laba. Pelaporan akan menjadi sangat rumit dan sangat sulit dilakukan bila tidak menggunakan metode tersebut, hampir tidak mungkin emas perhiasan yang terjual sesuai dengan prisip first in first out karena pelanggan sulit sekali diarahkan untuk membeli emas perhiasan yang pertama kali didesain atau berasal dari pembelian emas mentahnya sedangkan harga beli terhadap supplier terhitung fluktuatif sesuai dengan harga kurs emas pada saat pembayaran. Pengkodean berdasar asal emas mentahnya juga sulit dilakukan karena dimungkinkan adanya peleburan dua atau lebih perhisan dari emas mentah yang berbeda. RANCANGAN SISTEM INFORMASI Gambar 1 Konteks Diagram Rancangan Sistem Informasi Toko Emas Gambar 2 Data Flow Diagram Level 0 Rancangan Sistem Informasi Toko Emas Gambar 3 Data Flow Diagram Level 1 Rancangan Sistem Informasi Toko Emas Gambar 4 Data Flow Diagram Level 2 Rancangan Sistem Pembelian terhadap Supplier Gambar 5 Data Flow Diagram Level 2 Rancangan Sistem Klasifikasi Emas Gambar 6 Data Flow Diagram Level 2 Rancangan Sistem Transaksi Pelanggan Gambar 7 Data Flow Diagram Level 2 Rancangan Sistem Laporan IMPLEMENTASI SISTEM Proses Pembelian terhadap Supplier Implementasi proses pembelian terhadap supplier pada sistem dilakukan pada menu transaksi. Alur proses yang terjadi adalah sebagai berikut; sistem dimulai dengan proses menginput data supplier yang memperoleh input dari supplier. Kemudian, data tersebut disimpan pada database supplier. Data supplier tersebut diambil dari database supplier ketika proses mengambil data supplier yang menghasilkan output berupa data supplier ke manajemen dan database transaksi. Kemudian pada proses membeli emas batangan secara utang memperoleh input berupa data transaksi dari supplier dan manajemen, dan memberikan output berupa data transaksi ke data base transaksi. Setelah itu terjadi proses pertambahan utang yang memperoleh input berupa data transaksi dari database transaksi dan menghasilkan output data utang ke database utang. Proses pembuatan nota utang memperoleh input berupa data transaksi dari database utang dan memberikan output berupa faktur beli (utang) kepada supplier. Proses pertambahan stok juga mendapatkan input berupa data transaksi dari database transaksi yang akan disimpan pada database emas. Ketika proses pembayaran utang, memperoleh input berupa data utang dari database utang, berupa data pembayaran dari manajemen, dan data kurs dari supplier. Kemudian memberikan output berupa data transaksi ke database utang, untuk mengurangi utang, data pembayaran dan kurs ke database bayar dan kas. Proses terakhir adalah pembuatan nota pelunasan yang memperoleh dari database bayar yang akan memberi output berupa faktur beli (pelunasan) kepada supplier. Proses Pengklasifikasian Emas Implementasi proses klasifikasi emas pada sistem dilakukan pada menu stok emas. Alur proses yang terjadi adalah sebagai berikut: emas yang dibeli dari supplier berupa emas batangan akan masuk dalam data stok emas. Kemudian emas diproses dalam pengolahan emas menjadi emas perhiasan. Ada pula input lain berupa emas gadai yang telah melewati masa jatuh temponya. Setelah diolah, pengklasifikasian emas memiliki langkah-langkah seperti menentukan jenis emas yang memperoleh input dari manajemen berupa jenis emas dan disimpan pada database stok. Jenis emas terdiri atas emas tua, emas setengah tua, dan emas muda Kemudian menentukan kelompok emas yang memperoleh input dari manajemen berupa kelompok emas dan disimpan pada database stok. Kelompok emas terdiri atas gelang, kalung, anting, cincin, tindikan, dan liontin. Kemudian mencantumkan berat emas yang memperoleh input dari manajemen berupa berat emas dan disimpan pada database stok. Kemudian menentukan lokasi emas pada nampan-naman display yang memperoleh input dari manajemen berupa lokasi emas dan disimpan pada database stok. Emas perhiasan yang telah diklasifikasikan juga dapat dilebur menjadi emas batangan kembali. Proses Transaksi Pelanggan Beli Implementasi proses transaksi pelanggan beli pada sistem dilakukan pada menu transaksi. Alur proses yang terjadi adalah sebagai berikut: sistem dimulai dengan proses menginput data pelanggan kemudian disimpan pada database pelanggan. Data pelanggan tersebut diambil untuk menghasilkan output berupa data pelanggan ke manajemen dan database transaksi. Kemudian pada proses menjual emas kepada pelanggan, input berupa data transaksi dari pelanggan dan data harga dari manajemen, dan memberikan output berupa data transaksi ke database transaksi. Proses pembuatan nota penjualan memperoleh input berupa data transaksi dari database transaksi dan memberikan output berupa faktur penjualan kepada pelanggan. Proses pengurangan stok juga mendapatkan input dari database transaksi yang akan disimpan pada database emas. Proses pertambahan kas juga mendapatkan input dari database transaksi yang akan disimpan pada database kas. Proses Transaksi Pelanggan Jual Implementasi proses transaksi pelanggan jual dimulai dengan proses menginput data pelanggan ke database pelanggan. Data tersebut diambil untuk menghasilkan output data pelanggan ke manajemen dan database transaksi. Kemudian pada proses membeli emas dari pelanggan memperoleh input berupa data transaksi dari pelanggan dan berupa harga dari manajemen, dan memberikan output berupa data transaksi ke database transaksi. Proses pembuatan nota pembelian memperoleh input dari database transaksi dan memberikan output berupa faktur penjualan kepada pelanggan. Proses pertambahan stok juga mendapatkan input dari database transaksi yang akan disimpan pada database emas. Proses pengurangan kas juga mendapatkan input dari database transaksi yang akan disimpan pada database kas. Proses Transaksi Pelanggan Gadai Implementasi proses transaksi pelanggan gadai dimulai dengan pelanggan melakukan gadai jual yaitu dengan proses menginput data pelanggan ke database pelanggan. Data pelanggan tersebut diambil untuk menghasilkan output berupa data pelanggan ke manajemen dan database transaksi. Kemudian pada proses membeli emas dari pelanggan secara gadai memperoleh input berupa data transaksi dari pelanggan dan berupa data harga dari manajemen, dan memberikan output berupa data transaksi ke database transaksi. Proses pembuatan nota gadai jual memperoleh input dari database transaksi dan memberikan output berupa faktur penjualan kepada pelanggan. Proses pertambahan stok juga mendapatkan input dari database transaksi yang akan disimpan pada database emas. Proses pengurangan kas juga mendapatkan input database transaksi yang akan disimpan pada database kas. Kemudian, apabila pelanggan melakukan gadai tebus sebelum jatuh tempo, maka terjadi proses gadai tebus yaitu dimulai dengan proses menginput data pelanggan ke database pelanggan. Data pelanggan tersebut diambil untuk menghasilkan output ke manajemen dan database transaksi. Selanjutnya pada proses menebus emas gadai, input berupa data transaksi dari pelanggan dan berupa data harga dari manajemen, dan memberikan output berupa data transaksi ke database transaksi. Proses pembuatan nota ambil gadai memperoleh input dari database transaksi dan memberikan output berupa faktur gadai tebus kepada pelanggan. Proses pengurangan stok juga mendapatkan input dari database transaksi yang akan disimpan pada database emas. Proses pertambahan kas juga mendapatkan input dari database transaksi yang akan disimpan pada database kas. Apabila pelanggan tidak melakukan penebusan hingga tenggat waktu jatuh tempo maka emas yang digadaikan dapat dimutasikan sebagai emas stok yang dapat dijual atau dapat dilebur ke proses pengolahan. Proses Pelaporan Transaksi, Penimbangan, dan Keuangan Implementasi proses pelaporan transaksi, penimbangan, dan keuangan pada sistem dilakukan pada menu laporan. Alur proses yang terjadi adalah sebagai berikut: Pada sistem laporan transaksi, terdapat proses menginput tipe transaksi berupa tunai atau utang dari database supplier dan database pelanggan, kemudian memberikan output ke proses merekap dan melaporkan transaksi berupa data supplier atau pelanggan. Kemudian terdapat proses input transaksi dari database transaksi yang memberikan output ke proses merekap dan melaporkan transaksi berupa laporan keuangan kepada manajemen. Pada sistem laporan penimbangan, terdapat proses mengambil data stok dari database stok dan mengambil data emas dari database emas yang kemudian menjadi output ke proses membandingkan antara hasil penimbangan data stok dan data emas yang ada. Kemudian, ditambah dengan data hasil penimbangan, proses ini memberikan output berupa laporan penimbangan kepada manajemen. Pada sistem laporan keuangan, proses pertama adalah mengambil data utang pada database utang yang kemudian menjadi output ke proses melaporkan keuangan. Kedua, mengambil data bayar pada database bayar yang kemudian menjadi output proses melaporkan keuangan. Ketiga, mengambil data kas pada database kas yang kemudian menjadi output proses melaporkan keuangan kepada manajemen. KESIMPULAN DAN SARAN Perancangan sistem yang dilakukan mengurangi pencatatan secara paper based record yang menghilangkan potensi kerusakan, kehilangan, kesulitan penelusuran data, dan pencatatan berulang. Kelebihan Sistem Informasi Toko Emas dibanding sistem lama antara lain : a. Transaksi pembelian dari supplier yang dilakukan didokumentasikan dengan pencatatan pada database komputer. b. Pembayaran utang dagang terhadap supplier dilakukan dengan mengakses database pada komputer dan telah terdapat perhitungan untuk konversi harga emas saat pembayaran. c. Pada sistem lama, mutasi emas masuk dicatat secara manual pada buku stok emas dan penambahan maupun pengurangan akibat transaksi dilakukan secara manual yang dalam rancangan sistem telah terkomputerisasi. d. Transaksi jual beli dan gadai terhadap pelanggan dicatat pada database dengan terkomputerisasi sehingga tidak terdapat pencatatan berulang dan pembuatan nota dilakukan secara cetak. e. Perekapan pada akhir periode secara terkomputerisasi dengan ketelitian tinggi. f. Dengan berkurangnya kebutuhan personil yang digunakan dalam proses perekapan laporan transaksi, penimbangan, dan keuangan dari empat menjadi dua, pihak manajemen memperoleh alternatif penghematan berupa pengurangan karyawan. 3. Sistem informasi Toko Emas Semar memungkinkan output berupa laporan keuangan dengan prinsip FIFO sehingga dapat terlihat rugi laba yang dialami sesuai dengan keinginan dari pihak manajemen. Tabel 1. Perbandingan Sistem yang Digunakan Saat Ini dengan Rancangan Sistem No Sistem Saat Ini Rancangan Sistem 1 Transaksi pembelian dari supplier yang dilakukan didokumentasikan dengan cara melakukan pencatatan pada buku utang dagang. Transaksi pembelian dari supplier yang dilakukan didokumentasikan dengan cara melakukan pencatatan pada database dengan menggunakan komputer. 2 Pembayaran utang dagang terhadap supplier dilakukan dengan mengakses buku utang dagang dan dilakukan perhitungan untuk konversi harga emas saat pembayaran.. Pembayaran utang dagang terhadap supplier dilakukan dengan mengakses database pada komputer dan telah terdapat perhitungan untuk konversi harga emas saat pembayaran. 3 Mutasi emas masuk dicatat secara manual pada buku stok emas dan penambahan maupun pengurangan akibat transaksi dilakukan secara manual. Mutasi emas masuk dan penambahan maupun pengurangan akibat transaksi dilakukan secara terkomputerisasi. 4 Transaksi jual beli dan gadai terhadap pelanggan dicatat pada buku stok emas dan buku data transaksi secara manual sehingga terdapat pencatatan berulang dan masih melakukan pembuatan nota . Transaksi jual beli dan gadai terhadap pelanggan dicatat pada database dengan terkomputerisasi sehingga tidak terdapat pencatatan berulang dan pembuatan nota dilakukan secara cetak. 5 Perekapan pada akhir periode memakan waktu sekitar satu hingga dua jam dan membutuhkan ketelitian yang tinggi. Perekapan pada akhir periode secara terkomputerisasi dan tidak memerlukan ketelitian setinggi cara manual. 6 Laporan keuangan yang ada sulit untuk diterapkan prinsip FIFO, sehingga rugi laba kotor perusahaan tidak terlihat. Laporan keuangan dengan prinsip FIFO sehingga dapat terlihat rugi laba kotor yang dialami. 7 Membutuhkan empat petugas saat perekapan laporan transaksi, penimbangan, dan keuangan. Membutuhkan dua petugas saat perekapan laporan transaksi, penimbangan, dan keuangan. DAFTAR PUSTAKA 1. Jogiyanto, H.M., (2001), Analisis dan Desain Sistem Informasi: Pendekatan Terstruktur Teori dan Praktek Aplikasi Bisnis. ANDI Offset. Yogyakarta. 2. Kadir, (2002), Pengenalan Sistem Informasi. Penerbit ANDI. Yogyakarta. 3. Susanto, Azhar. (2002), Sistem Informasi Manajemen: Konsep dan Pengembangannya. Lingga Jaya. Bandung.

Item Type:Article
Subjects:T Technology > T Technology (General)
T Technology > TS Manufactures
Divisions:Faculty of Engineering > Department of Industrial Engineering
Faculty of Engineering > Department of Industrial Engineering
ID Code:8149
Deposited By:Mr/Ms teknik industri
Deposited On:06 Apr 2010 08:16
Last Modified:06 May 2013 19:16

Repository Staff Only: item control page