PUSAT PENDIDIKAN DAN PELATIHAN TENIS DI KAWASAN KEMAYORAN JAKARTA

FITRIANTO, RIZKY (2002) PUSAT PENDIDIKAN DAN PELATIHAN TENIS DI KAWASAN KEMAYORAN JAKARTA. Undergraduate thesis, Jurusan Arsitektur Fakultas Teknik Undip.

[img]
Preview
PDF - Published Version
49Kb

Abstract

A. LATAR BALAKANG Manusia menciptakan kebudayaan, peradapan dan kehidupan sosilanya dalam berbagao cara, salah satunya dengan berolahraga, permainan dan rekreasi, dimana secara alamiah manusia mempunyai kelebihan tenaga yang disalurkan melalui kegiatan-kegiatan tersebut hingga akhirnya memberikan pengaruh secara psikologi (menghilangkan ketegangan pikran), fisiologi (meningkatkan vitalitas dan kesegaran tubuh) dan sosiologi (berinteraksi dengan lingkungan). Setelah manusia membentuk koloninya sendiri yang saat ini berupa bangsa dan Negara, maka olahraga menjadi suatu kebutuhan dalamberinteraksi dan berkompetisi antar-negara, sehingga kemajuan prestasi suatu bangsa serin dikaitkan dengan kemajuan sistem budaya bangsa tersebut. Makin tinggi prestasi olahraga suatu bangsa, maka semakin terhormatlah nama bangsa tersebut, demikian sebaliknya. Salah satu cabang olahraga Indonesia yang mulai meningkat dan diakui kemampuannya di dunia internasional adalah olahraga tennis. Dari tahun ke tahun perkembangan olahraga tennis di Indonesia menunjukan peningkatan yang positif, baik ditinjau dari segi kuantitas maupun kualitasnya. Dari segi kuantitas, hal ini dapat dilihat dari peningkatan jumlah pemain tennis yang selalu bertambah dari tahun ke tahun dengan kenaikan tiap tahun adalah sebesar 5% (Wawancara dengan Bapak Tri Nurharsono, Dosen Fakultas Ilmu Keolahragaan UNNES Semarang dan anggota PELTI Jawa Tengah). Sedangkan dari segi kualitas dapat dilihat dari munculnya beberapa petenis yang memiliki peringkat dunia ang membanggakan. Namun jumlah petenis yang berkualitas ini masih angat sedikit jika dibandingkan jumlah petenis secara keseluruhan. Demikian pula mengenai kemampuan petenis yang berkualitas ini, baru dapat berbicara pada tingkat regional (Asean) saja, sedangkan untuk tingkat dunia kemampuannya masih sangat kurang. Disisi lain, sebagian besar pusat-pusat pendidikan dan pelatihan tennis belum memiliki fasilitas yang memadai atau hanya dengan sistem sewa di lapangan tennis yang ada, serta beberapa diantaranya bersifat priva yaitu berupa klub-klub tennis yan dibiayai oleh perusahaan terkenal sehingga siswa-siswi tersebut adalah anak-anak dari karyawan perusahaan itu sendiri. Selain keadaan-keadaan tersebut diatas yang perlu perhatian khusus baik dari pemerintah, swasta, dan masyarakat, tennis sendiri saat ini bukan hanya sekedar olahraga atau hobby, namun sudah merupakan suatu pekerjaan atau profesi ketika seorang petenis terjun kedunia tennis professional, dimana dalam dunia tennis ia bisa mencarai penghasilan dengan cara mengikuti pertandingan-pertandingan tennis baik tingkat local, nasional, maupun internasional. Dalam menggeluti keprofesionalan dunia tennis, para petenis muda diharapkan dapat berkonsentrasi dan berusaha dalam meraih cita-cita menjadi petenis berprestasi tanpa meninggalkan bangku sekolah atau kuliahnya. Untuk lebih mengoptimalkan usaha pembinaan dan peningkatan prestasi dan pembibitan baru didunia pertenisan nasional, dimana kelak para petenis-ptenis handal Indonesia tersebut dapat membawa nama harum nama bangsa Indonesia di dunia Internasional, maka diperlukan adanya suatu pusat Pendidikan dan Pelatihan Tenis yang bersifat nasional yang didalamnya diadakan kegiatan pendidikan dan pelatihan olahraga tennis baik secara teoris maupun praktis di lapangan. Adapun jumlah peserta berasal dari seluruh pelosok tanah air, baik untuk tingkat ynior, senior maupun veteran. Adapun tujuan didirikannya Pusat Pendidikan dan pelatihan Tenis ini adalah sebagai tempat : 1) Pembinaan pemain-pemain tennis dari seluruh tanah air Indonesia, baik tingkat yunior, senior maupun veteran. 2) Penyelenggaraan event-event olahraga tennis baik local, national maupun internasional. 3) Training Center (TC) Nasional maupun secara khusus sebagai tempat berlatih bagi petenis yang dipersiapkan ke kejuaraan- kejuaraan baik yang bertaraf nasional maupun internasional. Di Jakarta sebagai ibukota Negara yang yang jangkauan kegiatannya meliputi lingkup local itu sendiri, regional yaitu wilayah sekitarnya termasuk wilayah Botabek dan global dalam kedudukannya sebagai pusat kegiatan internasional, memiliki fungsi yang semakin meningkat sehingga pemerintah dengan Rencana Umum Tata Ruang (RUTR) DKI Jakarta 1985-2005 berupaya mengembangkan Jakarta dengan poros Selatan-Utara. Setelah tahun 1990 terjadi kecenderungan yang berbalik ke Utara, salah satunya dengan pengembangan wilayah Kota Baru Bandar Kemayoran. Kawasan kemayoran sebagai sebuah kota baru di dalam kota (New Town In Town), berdasarkan Keputusan Presiden RI Nomor 53 Tahun 1985, dikembangkan menjadi kota baru dengan fungsi perdagangan, perumahan dan perkantoran yang bercirikan kota taman dan rekreasi. Sehingga untuk menunjang fungsi-fungsi tersebut, pemerintah menyediakan fasilitas umum yang lengkap dan dapat memenuhi kebutuhan pelayanan sklala local, wilayah, kota dan internasional, salah satunya adalah Pusat Olahraga Tenis. Hal ini dkarenakan tennis telah menjadi olahraga umum dan memasyarakat, serta dalam suatu kawasan perkantoran dan perumahan dibutuhkan fasilitas olahraga tennis. B. TUJUAN DAN SASARAN 1) Tujuan Tujuan pembahasan adalah menggali data-data yang berkaitan dengan perencanaan dan perancangan Pusat Pendidikan dan Pelatihan Tenis di Kawasan Kemayoran Jakarta, dimana bertujuan untuk mendapatkan acuan/konsep yang dapat digunakan sebagai landasan dalam membuat sebuah program perencanaan dan perancangan arsitektur. 2) Sasaran Sasaran pembahasan adalah tersusunnya Landasan Program Perencanaan dan Perancangan Arsitektur (LP3A) untuk Pusat Pendidikan dan Pelatihan Tenis sesuai dengan aspek-aspek perencanaan dan perancangan, yang akhirnya digunakan sebagai acuan/pedoman dalam Desain Grafis Arsitektur (DGA). C. MANFAAT 1) Manfaat Subyektif Penyusunan Landasan Program Perencanaan dan Perancangan Arsitektur ini adalah untuk memenuhi sebagian persyaratan Tugas Akhir (TA) untuk memperoleh gelar Sarjana Teknik pada Jurusan Arsitek Fakultas Teknik Universitas Diponegoro Semarang. 2) Manfaat Obyektif Sebagai tambahan pengetahuan dan wawasan bagi penyusun dan mahasiswa pada umumnya, khususnya dalam hal perencanaan dan perancangan sebuah Pusat Pendidikan dan Pelatihan Tenis, serta sebagai landasan pada proses Desain Grafis Arsitektur (DGA). D. LINGKUP PEMBAHASAN Pembahasan mencakup hal-hal yang berkaitan dengan pengertian Pusat Pendidikan dan Pelatihan Tenis yang berfungsi sebagai tempat pendidikan, pelatihan dan pembinaan para atlet-atlet tennis Indonesia, tapat diadakannya pertandingan dan event-event tennis baik local, nasional maupun internasional, serta sebagai fasilitas rekreasi dan olahraga tennis bagi masyarakat umum. Pengertian yang dimaksud dalam hal ini adalah yang berkaitan dengan disiplin ilmu arsitektur dan ditekankan pada aspek-aspek perencanaan dan perancangan arsitektur untuk Pusat Pendidikan dan Pelatihan Tenis. Hal-hal terkait yang berada diluar disiplin ilmu arsitektur akan dibahas secara umum dan singkat sesuai logika untuk melengkapi pembahasan utama. Hasil yang muncul diharapkan dapat menjadi suatu solusi penyelesaian permasalahan yang ada. E. METODE PEMBAHASAN Metode pembahasan yang digunakan dalam penyusunan laporan ini adalah metode deskriptif, yaitu dengan mengadakan pengumpulan data-data primer maupun sekunder yang kemudian dijabarkan dan dianalisa sesuai dengan kaidah arsitektur untuk menghasilkan kesimpulan, batasan dan anggapan yang digunakan sebagai dasar dari perencanaan dan perancangan Pusat Pendidikan dan Pelatihan Tenis. Langkah-langkah pengumpulan data dilakukan dengan : 1) Studi pustaka melalui literature buku dan situs di internet, yaitu berupa data-data sekunder sebagai acuan dalam proses penyusunan laporan. 2) Survey ke obyek studi banding, untuk mendapatkan data-data dari pusat pelatihan tennis, sekolah-sekolah tennis dan stadion tennis. 3) Wawancara, yaitu mengajukan pertanyaan-pertanyaan secara langsung dengan pihak-pihak terkait. F. SISTEMATIKA PEMBAHASAN Penyusunan Landasan Program Perencanaan dan Perancangan Arsitektur (LP3A) dilakukan dengan sistematika sbagai berikut : BAB I PENDAHULUAN Berisikan latar belakang, tujuan dan sasaran, manfaat, lingkup pembahasan, metode pembahasan, sistematika pembahasan dan alur pikir. BAB II TINJAUAN UMUM Berisikan tinjauan umum mengenai pengertian Pusat Pendidikan dan Pelatihan Tenis, olahraga secara umum dan olahraga tennis, baik dari hasil survey maupun dari literature yang ada. BAB III TINJAUAN KHUSUS Berisikan tinjauan Pusat Pendidikan dan Pelatihan Tenis di Indonesia, data-data obyek studi banding sekolah-sekolah tennis dan stadion tennis, kondisi kota Jakarta, serta tinjauan Kawasan Kemayoran Jakarta dengan konsep pengembangan kota, kedudukannya di Jakarta dan factor-faktor lain yang berpengaruh. BAB IV KESIMPULAN, BATASAN, DAN ANGGAPAN Berisikan kesimpulan, batasan an anggapan dari pembahasan yang telah dilakukan pada bab-bab sebelumnya. Kesimpulan menguraikan hal-hal mengenai sebuah Pusat Pendidikan dan Pelatihan Tenis yang ideal, dimana digunakan sebagai dasar penyusunan konsep dan program perancangan, sedangkan batasan dan anggapan untuk mempertegas sejauh mana konsep perencanaan dan perancangan yang akan dilakukan, guna membatasi masalah yang terjadi sesuai dengan disiplin ilmu arsitektur. BAB V PENDEKATAN PROGRAM PERENCANAAN DAN PERANCANGAN Berisikan analisa tentang pendekatan-pendekatan yang dilakukan untuk mendapatkan program perencanaan dan perancangan dari sebuah Pusat Pendidikan dan Pelatihan Tenis. BAB VI LANDASAN PROGRAM PERENCANAAN DAN PERANCANGAN Berisikan Landasan Program Perencanaan dan Perancangan dari sebuah Pusat Pendidikan dan Pelatihan Tenis.

Item Type:Thesis (Undergraduate)
Subjects:N Fine Arts > NA Architecture
Divisions:Faculty of Engineering > Department of Architecture Engineering
Faculty of Engineering > Department of Architecture Engineering
ID Code:7729
Deposited By:arsitek Agus Pramono arsitek
Deposited On:29 Mar 2010 09:31
Last Modified:29 Mar 2010 09:31

Repository Staff Only: item control page