Analisis Investasi Trayek Bus Kota Ditinjau dari Aspek Finansial (Studi Kasus di PO. Prasojo)

Bakhtiar, Arfan and Pujiyanto, Rony (2008) Analisis Investasi Trayek Bus Kota Ditinjau dari Aspek Finansial (Studi Kasus di PO. Prasojo). Diponegoro University. (Unpublished)

[img]Microsoft Word
23Kb

Abstract

Perusahaan Otobus (PO) Prasojo merupakan salah satu perusahaan angkutan umum swasta yang berinvestasi untuk angkutan umum jenis bus dalam kota Semarang. PO. Prasojo akan melakukan penambahan ataupun pengurangan armada. Untuk saat ini PO. Prasojo memiliki 3 trayek yang beroperasi, antara lain jurusan Mangkang – Pudak Payung, Terboyo – Pudak Payung, dan Mangkang – Penggaron. Setiap trayek tersebut memiliki nilai investasi yang berbeda-beda, maka dari itu perlu untuk melakukan evaluasi investasi pada setiap trayek yang telah dilakukan oleh PO. Prasojo. Kemudian dari keempat trayek tersebut akan dianalisis dengan mencari kriteria kelayakan investasi yang meliputi Payback Period, NPV, IRR dan Profitability Index. Dari evaluasi tersebut akan dianalisis pemilihan trayek yang dinilai layak secara ekonomis dengan membandingkan hasil analisis aspek finansial setiap trayek guna memberikan rekomendasi untuk penambahan dan atau pengurangan jumlah armada yang beroperasi pada setiap trayek. Dari setiap kriteria investasi mempunyai prioritas kelayakan yang berbeda-beda. Untuk PayBack Period, mempunyai urutan prioritas dari Terboyo – Pudak Payung mempunyai tingkat pengembalian paling cepat, diikuti trayek Mangkang – Penggaron dan yang terakhir trayek Mangkang – Pudak Payung. Nilai NPV untuk setiap trayek positif, dari hasil tersebut mempunyai urutan prioritas dari NPV yang paling besar, yaitu trayek Mangkang – Penggaron, trayek Terboyo – Pudak Payung dan yang terakhir trayek Mangkang Pudak – Payung. Nilai IRR yang didapat untuk investasi masing-masing trayek ini secara urutan prioritas yaitu trayek Mangkang Pudak – Payung, trayek Mangkang – Penggaron dan trayek Terboyo – Pudak Payung yang mempunyai nilai prosentase yang sama. Nilai indeks yang didapatkan dari seluruh trayek lebih dari 1 (PI>1), maka dengan urutan prioritas mulai dari indeks yang terbesar yaitu trayek Mangkang – Penggaron, trayek Terboyo – Pudak Payung dan yang terkecil trayek Mangkang Pudak – Payung. Pada situasi tersebut diatas, jika tidak ada persoalan keterbatasan dana pada tingkat biaya modal yang konstan, maka kriteria NPV merupakan kriteria yang terbaik, karena kriteria ini selalu mengarah pada proses maksimalisasi aliran kas masuk perusahaan dengan memperhitungkan faktor tingkat suku bunga untuk meminimalisasi resiko investasi. Trayek yang mempunyai nilai NPV terbesar merupakan trayek yang terbaik.

Item Type:Other
Uncontrolled Keywords: Kata kunci :Paybck Period, NPV, IRR, Profitability Index.
Subjects:T Technology > T Technology (General)
T Technology > TS Manufactures
Divisions:Faculty of Engineering > Department of Industrial Engineering
Faculty of Engineering > Department of Industrial Engineering
ID Code:7427
Deposited By:Admin teknik industri
Deposited On:18 Mar 2010 09:21
Last Modified:18 Mar 2010 09:21

Repository Staff Only: item control page