KEKERASAN SOSIAl DALAM KEHIDUPAN MASYARAKAT INDONESIA Suatu Pendekatan Sosial Budaya

thohir, mudjahirin (2008) KEKERASAN SOSIAl DALAM KEHIDUPAN MASYARAKAT INDONESIA Suatu Pendekatan Sosial Budaya. Badan Penerbit Universitas Diponegoro Semarang . pp. 1-63. ISSN 978.979.764.586.9

[img]PDF
23Kb

Official URL: http://bcrec.undip.ac.id/vol3/bcrec090958p 1-8.pdf

Abstract

Pendahuluan Manusia dari segi nurture, lahir (by given) telah memiliki ciri-ciri bawaan sendiri secara berbeda, seperti bentuk tubuh, kromosom, warna kuilit, dsb. Dari segi culture, manusia hidup dan dibesarkan juga pengaruh oleh lingkungan fisikal dan lingkungan sosial yang berbeda. Pengaruh keduanya, menjadikan manusia pada batas-batas tertentu meniliki kemiripan, kesamaan, atau perbedaan. Perbedaan seperti inilah yang dalam sejarah kehidupan mulai dikenal istilah kemajemukan. Hadirnya entitas kemajemukan dalam satu segi yang lain, menghadirkan dua sisi yang lain, menghadirkan dua sisi dari sebuah nata uang, yaitu permusuhan dan persaudaraan. Permususuhan terjadi sebagai akibat dari cara melihat diri (the self) terhadap sosok orang lain (the others) yang berbeda itu sebagai pihak yang di luar, yang berpeluang untuk mengancam, baik oleh atau atas nama perbedaan nurture maupun culture. Perbedaan-perbedaan itu pada gilirannya, ditempatkan dan diposisikan sebagai pihak-pihak yang bisa mempersempit peluang, atau memperlemah keyakinan keagamaan. Inilah dibalik kemajemukan. Ketika melihat Indonesia sebagai kesatuan wilayah sosial, ditemukan keanekaragaman atau kemajemukan fisikal dan kultural. Kemajemukan ketubuhan seperti warna kulit, kemajemukan kultural seperti kemajemukan etnis, agama golongan sosial dan kepentingan. Sebagai suatu kemajemukan, maka di dalam banyak wilayah geografis dan kultural Indonesia, di sana didapatkan orang-orang yang berasal dari etnis yang berbeda-beda. Perbedaan etnis itu bisa juga diikuti oleh perbedaan agama, perbedaan golongan, dan perbedaan status sosial. Semakin besar wilayah kehidupan masyarakat manusia, semakin kompleks kemajemukannya. Di desa-desa terpencil, mungkin hanya ada satu atau dua warga yang berbeda etnik atau berbeda agama. Pada tingkat kecamatan dan kabupaten, perbedaan itu semakin kentara. Apabila pada wilayah provinsi, kita menjadi sulit menghitung secara pasti, berupa jumlah orang dilihat dari segi perbedaan etnik, agama, golongan, dan sebagainya yang hidup dan menjadi warga kota. Begitu pula di kota-kota besar lainnya seperti Jakarta, Surabaya, dan Medan. Pendek kata, kemajemukan adalah suatu kondisi yang alami. Kemajemukan sebagai kondisi yang alami itu, melahirkan pengaruh-pengaruh yang berbeda-beda pula. Pengaruh kemajemukan dari suatu wilayah berbeda dengan wilayah lainnya. Ada kalanya di dalam kemajemukan itu untuk wilayah-wilayah tertentu ditemukan konflik-konflik yang terbuka, tetapi pada wilayah-wilayah lain konflik tidak muncul secara terbuka (laten). Dalam konteks seperti itu, kemajemukan dan konflik adalah dua istilah yang bisa berdiri sendiri, tetapi bisa saling terkait. Bisa berdiri sendiri karena dalam kemajemukan, belum tentu ada konflik. Atau jika ada konflik, maka konflik itu muncul tidak selalu didasari oleh faktor kemajemukan. Bisa saling terkait kalau kemunculan konflik dilatarbelakangi oleh adanya krmajemukan. Ini artinya, konflik bisa muncul dari internal kelompok yang tunggal, tetapi bisa muncul dari internal golongan yang majemuk atau keanekaragaman. Pada umumnya, konflik memang sering dilatarbelakangi oleh kemajemukan. Jika bukan karena kemajemukan etnik, agam,a, atau golongan, setidak-tidaknya adalah kemajemukan pemikiran, pandangangan, dan kemauan, atau kepentingan. Di sini lalu, kemajemukan memberi ruang kepada perbedaan. Dalam kehidupan sosial, kemajemukan tidak saja terbatas pada entitas tetapi juga dinamika dan akibat dari kinerja. Disinilah lalu masyarakat manusia bukan saja berkecenderungan untuk dalam satu sisi mengelompokkan diri dalam satua-satuan sosialnya, sesuai dengan kesamaan-kesamaan asal-usul kedaerahan, etnik, keagamaan, profesi, potensi, dan kepentingan, tetapi bersamaan dengan itu juga berarti hadir dan menghadirkan kelompok lain yang tidak sama, sebagai kelompok yang berbeda di luarnya. Mulai dari sini dikenal adanya ”in-group” lawan ”out-group”. Kecenderungan demikian inilah yang menghadirkan dalam sejarah kehidupan masyarakat manusia itu kedua sisi dalam suatu mata uang, konflik dan harmoni.

Item Type:Article
Divisions:Faculty of Humanities > Department of Indonesian
ID Code:7256
Deposited By:Mr. Sastra Indonesia
Deposited On:11 Mar 2010 08:40
Last Modified:11 Mar 2010 08:40

Repository Staff Only: item control page