PENATAAN DANPENGEMBANGAN PONDOK PESANTREN SUNAN PANDAN ARAN SLEMAN YOGYAKARTA

Fatimah, Inayati (2003) PENATAAN DANPENGEMBANGAN PONDOK PESANTREN SUNAN PANDAN ARAN SLEMAN YOGYAKARTA. Undergraduate thesis, Jurusan Arsitektur Fakultas Teknik Undip.

[img]
Preview
PDF - Published Version
46Kb

Abstract

Pondok pesantren merupakan lembaga pendidikan dan keagaman Islam tertua di Indonesia. Pondok pesantren termasuk pendidikan khas Indonesia yang tumbuh dan berkembang di tengah-tengah masyarakat serta telah teruji kemandiriannya sejak berdirinya hingga sekarang. Pada awal berdirinya, bentuk pondok pesantren masih sangat sederhana, dimana kegiatannya hanya diselenggarakan dalam masjid dengan beberapa orang santri. Pada perkembangan selanjutnya, dibangun pondok-pondok (asrama) disekitar masjid tersebut sebagai tempat tinggal (Depag: Direktori Pondok Pesantren, 2000). Berdasarkan Data Statistik Departemen Agama Tahun 1999/2000 jumlah Pondok Pesantren di seluruh Indonesia mencapai 9.818 pondok pesantren. Jumlah ini diprediksikan akan terus meningkat , mengingat banyaknyaalumni pesantren yang kemudian memprakarsai berdirinya pondok pesantren baru. Sebagai salah satu pondok pesantren yang terletak di Daerah Istimewa Yogyakarta, Pondok Pesantren Sunan Pandan Aran didirikan oleh KH Mufid Mas’ud pada tahun 1975. Beliau adalah alumni Pesantren Al Munawwir Bantul Yogyakarta. Pondok Pesantren Sunan Pandan Aran terletak disebelah uatar kota Yogyakarta, yaitu di dusun Candiwinangun Kelurahan Sardonoharjo Kecamatan Ngaglik Kabupaten Sleman Daerah Istimewa Yogyakarta. Pada awalnya sistem pendidikan yang digunakan Pesantren Pandan Aran adalah sistem wetonan, bandongan dan sorogan sebagaimana umumnya pondok pesantren tradisional, dan hanya satu bidang pengkajian yaitu tahaffudzul Qur’an (menghafal Aln Qur’an). Pada perkembangan selanjutnya Pondok Pesantren Sunan Pandan Aran mengelola beberapa lembaga pendidikan keagamaan. Lembaga pendidikan itu antara lain : Takhossus Tahfids Al Qur’an, Madrasah Diniyah Al Qur’an (MDA), Madrasah Aliyah Umum (MAU), Madrasah Aliyah Keagamaan (MAK), Madrasah Tsanawiyah (MTs), Pesantren anak-anak dan Radlatul Athfal (Taman kanak-kanak). Sejak awal berdirinya hingga sekarang Pesantren Sunan Pandan Aran mengalami perkembangan yang cukup menggembirakan. Perkenmbangan ini bisa dilihat dari jumlah santri yang terus meningkat tiap tahunnya. Santri yang menuntut ilmu di pesantren tersebut berasal dari berbagai daerah di Indonesia. Berdasarkan data statistic santri Pesantren pandan aran dan wawancara dengan pengelola pesantren, jumlah santri meningkat sekitar 100-200 santri tiap tahunnya. Pesantren Pandan aran mengantisipasi pertambahan jumlah santri dengan penambahan sarana fisik pesantren. Pada awal berdirinya, tahun 1975 pesantren ini hanya memiliki satu kompleks bangunan. Saat ini pesantren Pandan Aran memiliki lima kompleks bangunan yang tersebar di Dusun Candiwinangun dan Dusun Candikarang. Permasalahan yang terjadi selanjutnya adalah pemnambahan sarana fisik bangunan untuk mengantisipasi pertambahan jumlah santri kurang terencana dengan baik karena bangunan tumbuh secara alamiah dan muncul karena tuntutan fungsi. Hal ini bisa dilihat dari pembangunan yang terkesan tambal sulam. Lokasi kompleks yang berjauhan mengakibatkan banyak santri yang harus berjalan cukup jauh untuk mengikuti kegiatan dalam pesantren. Tidak adanya lembaga pendidikan setingkat SD dalam pesantren yaitu MI (Madrasah Ibtidaiyah), mengakibatkan santri pesantren anak-anak bersekolah diluar pesantren yaitu di SDN Sardonoharjo. Penataan dan pengambangan Pesantren Pandan Aran dipandang perlu untuk memperlancar aktifitas para penghuni pesantren dan untuk mengimbangi pertumbuhan jumlah santri yang akak terus meningkat di masa akan datang. Penambahan fasilitas pendidikan MI di lingkungan Pondok Pesantren Pandan Aran dipandang perlu sebagai penumbuhan kebutuhan santri pesantren anak-anak. Penataan dan pengambangan berarti mengatur kembali segala sesuatu/fasilitas yang sudah ada dan menambah fasilitas bangunan yang belumada sehingga menjadi sesuatu yang berubah dari keadaan semula. Penataan disini adalah desain ulang (redesain). Sedang pengembangan berarti adanya perluasan lahan maupun penambahan sarana dan prasarananya. B. Tujuan dan Sasaran Tujuan dari pembahasan ini adalah menggali dan merumuskan Landasan Program Perencanaan dan Perancangan arsitektur sehingga menghasilkan suatu landasan yang kontekstual bagi perancangan Penataan dan Pengembangan Pondok Pesantren Sunan Pandan Aran Sleman Yogyakarta. Sedangkan sasarannya adalah agar dapat merencanakan dan merancang kembali Pondok pesantren Sunan Pandan Aran yang ideal dalam mewadahi aktifitas kegiatan pesantren dan kontekstual dengan lingkungan sekitar. C. Manfaat Manfaat subyektif dari penyususnan dari laporan ini adalah untuk memenuhi salah satu persayaratan mengikuti Tugas Akhir di Jurusan Arsitektur Fakultas Teknik UNDIP yang nantinya digunakan sebagai pedoman dalam Desain Grafis Arsitektur (DGA). Sedangkan manfaat obyektif yang dapat diambil yaitu sebagai tambahan pengetahuan dan wawasan bagi mereka yang berkecimpung di dunia arsitektur pada khusunya, masyarakat pada umumnya dan sebagai sumbangan terhadap perencanaan dan pembangunan pondok pesantren. D. Ruang Lingkup 1. Ruang Lingkup Substansial Penataan dan pengembangan Pondok Pesantren Sunan Pandan Aran Sleman Yogyakarta adalah suatu perencanaan dan perancangan Pondok Pesantren yang layak dalam mewadahi aktifitas kegiatan pesantren dan layak dari segi kuantitas dan kualitas bangunan, dengan kategori bangunan jamak. 2. Ruang Lingkup Spasial Secara administrative daerah perencanaan adalah dikelurahan Sardonoharjo Kecamatan Ngaglik Kabupaten Sleman DI Yogyakarta. E. Metode Penyusunan Metode yang dipakai dalam penyusunan LP3A ini adalah metode deskriptif yang didapat dengan cara mengumpilkan data primer dan data sekunder serta peninjauan langsung ke lapangan. Data diperoleh dengan metode literature / kepustakaan, wawancara maupun observasi langsung. Data Pondok Psantren dianalisa, yang kemudian menghasilkan identifikasi masalah untuk kemudian dicari solusinya. Studi banding terhadap Pondok Pesantren lain dilakukan untuk mendapatkan gambaran mengenai pondok pesantren yang baik dan ideal dalam mewadahi kegiatan penghuni pesantren. Observasi pada MI (Madrasah Ibtidaiyah) di luar pondok pesantren juga dilakukan untuk mendapatkan gambaran mengenai fasilitas pendidikan yang akan ditambahkan pada Pondok Pesantren Sunan Pandan Aran. Evaluasi fisik dan nonfisik Pondok Pesantren Sunan Pandan Aran dilakukan dalam rangka menetukan arah pengembangan dan penataan yang baik dengan acuan studi banding dan studi pustaka. Hasil analisa dan studi banding dijadikan acuan dalam merencanakan Pondok Pesantren Sunan Pandan Aran yang ideal dalam mewadahi kegiatan pesantren dan kesimpulan akhirnya berupa landasan program dan konsep perencanaan dan perancangan arsitektur. F. Sistematika Pembahasan Sistematika pembahasannya adalah sebagai berikut : BAB I PENDAHULUAN Terdiri dari latar belakang, tujuan dan sasaran, manfaat, ruang lingkup, metode pembahasan, sistematika pembahasan dan alur pikir. BAB II TINJAUAN PUSTAKA DAN STUDI BANDING Bab ini berisi tinjauan pustaka mengenai pengertian, sejarah perkembangan, fungsi, cirri khas, tipologi, sistem pendidikan pondok pesantren dan madrasah sebagai lembaga pendidikan dalam pondok pesantren. Studi banding terhadap pondok pesantren dan MI, yaitu PP Muayyad Surakarta, PP Modern Islam Assalam Surakarta dan Madrasah Ibtidaiyah Al Choiriyyah 2 Semarang. BAB III TINJAUAN PONDOK PESANTREN SUNAN PANDAN ARAN SLEMAN YOGYAKARTA Berisi tinjauan mengenai Pondok Pesantren Sunan Pandan Aran Sleman Yogyakartayang berupa data fisik dan non fisik beserta analisanya. Bab ini juga berisi analisa perbandingan antara PPSPA dengan obyek studi banding. BAB IV KESIMPULAN, BATASAN DAN ANGGAPAN Berisi kesimpulan pembahasan sebelumnya, batasan permasalahan sehingga tidk melebar dan beberapa anggapan yang diperlukan dalam menyusun program perencanaan dan perancangan. BAB V PENDEKATAN PROGRAM PERENCANAAN DAN PERANCANGAN Bab ini merupakan pendekatan program perencanaan dan perancangan yang berisi titk tolak pedekatan kegiatan, pemakai, kebutuhan ruang, besaran ruang, sirkulasi, utilitas, dan struktur, pendekatan penataan dan pengambangan PPSPA dan pendekatan penekanan desain arsitektur. BAB VI KONSEP DAN PROGRAM DASAR PERENCANAAN DAN PERANCANGAN Berisi rumusan dari kajian atau analisa yang telah dilakukan pada bab pendekatan program perencanaan dan perancangan serta kesimpulan- kesimpulan yang akan menjadi panduan dalam proses studio grafis.

Item Type:Thesis (Undergraduate)
Subjects:N Fine Arts > NA Architecture
Divisions:Faculty of Engineering > Department of Architecture Engineering
Faculty of Engineering > Department of Architecture Engineering
ID Code:7237
Deposited By:Admin Agus P arsitek
Deposited On:08 Mar 2010 13:30
Last Modified:08 Mar 2010 13:30

Repository Staff Only: item control page