ANALISIS STATUS GIZI BALITA (2-5 TAHUN) MENURUT KONDISI KESAKITAN DIARE DI DESA LEYANGAN KECAMATAN UNGARAN KABUPATEN SEMARANG (Aplikasi Anacova)

SOLIKHAH, SOLIKHAH (2000) ANALISIS STATUS GIZI BALITA (2-5 TAHUN) MENURUT KONDISI KESAKITAN DIARE DI DESA LEYANGAN KECAMATAN UNGARAN KABUPATEN SEMARANG (Aplikasi Anacova). Undergraduate thesis, Diponegoro University.

[img]
Preview
PDF - Published Version
12Kb

Official URL: http://www.fkm.undip.ac.id

Abstract

Tujuan penelitian ini adalah menganalisa perbedaan status gizi balita usia 2-5 th antara balita yang diare dan tidak diare di desa Leyangan Kecamatan Ungaran Kabupaten Semarang. Penelitian dilakukan melalui survei dengan pendekatan cross sectional pada 148 balita usia 2-5 th yang diambil secara sistematic random sampling. Pengumpulan data dilakukan dengan menggunakan kuesioner dan daftar isian riwaya pertanyaan konsumsi makanan selama 3x24 jam serta pengukuran antropometri berat badan. Pengelolaan data menggunakan komputer program SPSS. Hasil penelitian menunjukkan 27,7% balita menderita diare dan 72,3% tidak diare. Tingkat konsumsi energi balita dalam sehari rata-rata 69,19%, 67,93% (18,514 gr). Status gizi balita 33,8% berstatus sedang, 34,5% kurang, 25% baik dan 6,7% buruk. Analisis menggunakan uji Anova One Way dapat diketahui bahwa ada perbedaan status gizi balita usia 2-5 th menurut kondisi kesakitan diare dan tidak diare (p=0,0015 atau p<0,05). Analisis menggunakan uji korelasi product moment dapat diketahui bahwa tingkat konsumsi energi dan protein berhubungan dengan status gizi balita (r=0,001 atau p,0,05). Analisis ini menggunakan uji Anacova untuk mengetahui pengaruh kondisi kesakitan diare terhdap status gizi balita, dimana status gizi balita sudah terbebas dari pegnaruh tingkat konsumsi energi dan protein, menunjukkan bahwa ada perbedaan status gizi balita menurut kondisi kesakitan diare dan tidak diare baik setelah memperhitungkan tingkat konsumsi energi (p=0,004 atau p<0,05) maupun setelah memperhitungkan tingkat konsumsi protein (nilai p=0,004 atau p<0,05). Kesimpulan dari penelitian ini menunjukkan bahwa sebagian besar balita usia 2-5 th berstatus gizi kurang. Begitu pula balita yang menderita diare mengalami penurunan pada status gizinya. Saran dalam penelitian ini yaitu mengupayakan penanggulangan diare dengan memasyarakatkan cairan yang mudah diperoleh dalam rumah tangga untuk mengurangi dehidrasi karena diare serta melalui upaya peningkatan status gizi balita, disamping itu perlu dilakukan penelitian lebih lanjut dengan menggunakan pendekatan ?kohort? untuk mengetahui status gizi awal. Kata Kunci: DIARE, ENERGI, PROTEIN DAN STATUS GIZI

Item Type:Thesis (Undergraduate)
Subjects:R Medicine > RA Public aspects of medicine > RA0421 Public health. Hygiene. Preventive Medicine
Divisions:Faculty of Public Health > Department of Public Health
ID Code:6394
Deposited By:admin FKM undip
Deposited On:03 Feb 2010 10:15
Last Modified:03 Feb 2010 10:15

Repository Staff Only: item control page