STASIUN KERETA MONOREL INTERCHANGE KARET DI JAKARTA

B. SIRAIT, JOHN S. (2004) STASIUN KERETA MONOREL INTERCHANGE KARET DI JAKARTA. Undergraduate thesis, Jurusan Arsitektur Fakultas Teknik Undip.

[img]
Preview
PDF - Published Version
41Kb

Abstract

1. Latar Belakang Jakarta seperti kota-kota besar dunia lainnya, memiliki masalah yang sangat rumit, terutama dalam hal lalu lintas, dan sebagai ibukota Negara, Jakarta memiliki daya tarik yang sangat memikat bagi daerah-daerah lain, baik daerah sekitar maupun derah yang jauh untuk mendatanginya atau bahkan tinggal di Jakarta. Hal ii menyebabkan Jakarta memiliki angka urbanisasi yang sangat tinggi dibanding dengan daerah lainnya di Indonesia sehingga memiliki angka pertumbuhan kota yang tinggi pula. No. Kota Luas (km²) Penduduk Kepadatan Penduduk 1 Jakarta Selatan 145,73 1.621.320 11.634 2 Jakarta Timur 187,73 2.082.920 11.095 3 Jakarta Pusat 47,9 922.242 19.253 4 Jakarta Barat 126,15 1.5673522 12.426 5 Jakarta Utara 142,3 1.179.026 8.285 6 Kep. Seribu 11,71 18.442 1.561 Jumlah 661,52 7.461.472 11.279 Tabel 1. jumlah penduduk tahun 2002 berdasarkan pemilik KTP (Sumber : BPS Propinsi DKI Jakarta) Pertumbuhan kota yang begitu cepat tidak diimbangi dengan pembenahan dalam infrastruktur, terutama dalam bidang transportasi, sehingga dengan arus mobilisasi penduduk yang tinggi menimbulkan kemacetan di beberapa ruas jalan yang menjadi simpul pergerakan penduduk. Kurangnya sarana angkutan umum, sedangkan sarana angkutan umum yang ada tidak memadai, membuat masyarakat lebih menyukai menaiki kendaraan sendiri, dengan banyaknya kendaraan dijalan menyebabkan kemacetan semakin parah. Bulan Sepeda Motor Mobil Penumpang Mobil Beban Bus Jumlah Januari 1.752.536 1.135.335 348.462 253.648 3.489.981 Februari 1.767.832 1.139.533 350.764 253.658 3.511.787 Maret 1.776.373 1.143.688 352.168 253.699 3.525.928 April 1.792.244 1.149.150 353.548 53.669 3.548.641 Mei 1.810.453 1.153.656 355.457 254.510 3.574.076 Juni 1.831.464 1.159.873 356.700 254.675 3.602.712 Juli 1.847.715 1.165.139 358.174 254.759 3.625.787 Agustus 1.867.840 1.171.030 360.196 254.825 3.653.891 September 1.886.432 1.179.221 361.750 254.692 3.682.095 Oktober 1.905.833 1.185.821 363.740 254.765 3.710.159 Nopember 1.925.543 1.192.216 365.433 254.801 3.737.993 Desember 2.257.194 1.195.871 366.221 54.849 4.074.135 2001 1.812.136 1.130.496 347.443 253.648 3.544.723 2000 1.619.516 1.052.802 334.013 253.593 3.259.924 1999 1.543.603 965.058 320.438 253.574 3.082.679 1998 1.527.906 952.264 319.301 253.718 3.053.189 Tabel 2. Angka kepemilikan kendaraan di Prop DKI Jakarta tahun 2002 (Sumber : Ditlantas Polda Metro Jaya) Sehingga dibutuhkan alternative angkutan umum masal untuk mengatasi kemacetan tersebut. Angutan umum missal ini harus memberikan kenyamanan dan keamanan bagi para penumpangnya sehingga dapat menjadi daya tarik bagi para penduduk untuk menggunakannya dan meninggalkan kendaraan pribadinya di rumah. Salah satu alternative angkutan umum missal yang akan ditawarkan dan disediakan oleh Pemda DKI Jakarta untuk mengatasi masalah kemacetan ini adalah Sistem Kereta Rel Tunggal (Monorail), yang terdiri dari dua koridor yaitu Jalur Biru (Blue Line) yang mehubungkan Jakarta Selatan dengan Jakarta Pusat, dan Jalur Hijau (Green Line), yang berupa jalur melingkar di daerah Jakarta Pusat dan Jakarta Selatan. Kereta Monorel dipilih karena memiliki kapasitas yang cukup besar, dan bebas persimpangan setingkat karena jalurnya yang berupa rel laying tunggal, dan bebas dari kemacetan karena memiliki jalur tersendiri, tidak seperti pada sistem kereta rel listrik (KRL) yanjg sudah ada di Jakarta saat ini, dank arena memiliki jalur tersendiri maka diharapkan mampu memberikan ketepatan waktu serta keamanan dan kenyamanan yang terjamin sehingga dapat menjadi pilihan masyarakat. Stasiun dari Kereta Monorel ini akan diletakkan pada daerah-daerah yang menjadi simpul pergerakan atau mobilitas penduduk, atau pada daerah-daerah yang belum menjadi simpul pegerakan penduduk dan menghubungkan daerah-daerah perkantoran, perdagangan dan bisnis dengan pemukiman-pemukiman sehingga diharapkan dapat memberikan pelayanan yang optimal dan efektif. Nilai property dari lokasi-lokasi yang dilewati oleh jalur Monorel juga akan meningkat, sehingga secara langsung maupun tidak langsung akan meningkatkan perekonomian bagi masyarakat disekitar koridor terutama sekitar stasiun monorel. Bentuk bangunan yang atraktif dengan menampilkan arsitektur modern yang sesuai dengan sifat Monorel diperlukan agar bangunan “menyatu” dengan arsitektur bangunan sekitar, yang merupakan daerah perkantoran modern, namun tetap menunjukan cirinya sebagai bangunan public, sehingga bangunan ini menjadi point of interest bagi daerah itu. Arsitektur High-Tech merupakan penekanan desain yang sangat cocok digunakan untuk menunjukan sifat modern dari fasilitas tersebut. 2. Tujuan dan Sasaran 1) Tujuan Memperoleh judul tugas akhir yang laak dengan penekanan desai yang spesifik, sesuai dengan karakter judul dan citra yang dikehendaki atas judul yang diajukan, serta dapat mendukung proses perencanaan dan perancangan “Stasiun kereta Monorel Intercahange Karet di Jakarta”. 2) Sasaran Tersusunnya usulan dasar-dasar perencanaan dan perancangan “Stasiun Kereta Monorel Intercahange Karet di jakarta”, berdasarkan atas aspek-aspek panduan perancangan. 3. Lingkup pembahasan Lingkup pembahasan dititik beratkan pada masalah arsitektural, yang dibatasi pada masalah bangunan dan perancangan tapak. Masaah diluar lingkup arsitektural akan dibahas secara selektif, sejauh mendukung pemecahan masalah pokoknya. 4. Metode pembahasan Metode yang digunakan adalah metode analisa deskriptif, yaitu dengan pengumpulan data-data primer maupun sekunder, lalu mengidentifikasikan masalah yang ada. Kemudian mengelompokan dan mengaitkan antar masalah dengan tahap-tahap, serta menganalisa dan akhirnya mengambil kesimpulan. 5. Metode Pembahasan Sistematika pembahasan dalam menyusun Program Perencanaan dan Petancangan Arsitektural ini adalah sebagai berikut : BAB I PENDAHULUAN Berisi tentang latar belakang yang menjadi urgensi pembahasan obyek perencanaan disertai tujuan dan sasaran yang akan dicapai dengan memperjelas batasan serta lingkup pembahasan agar dapat dijadikan batasan dalam penyusunan. BAB II TINJAUAN PUSTAKA Membahas tinjauan mengenai Kereta Monorel secara umum, kereta Monirel di Indonesia, serta arsitektur High-Tech sebagai penekanan desain. Membahas mengenai Stasiun Titiwangsa, Kuala Lumpur, Malaysia dan Stasiun Canary Wharf, London, Inggris sebagai studi banding. BAB III TINJAUAN UMUM Membahas mengenai kota Jakarta, fungsi dan peranan kota Jakarta, arah pengembangan wilayah Jakarta terhadap transportasi, khususnya transportasi massal, dan potensi Jakarta untuk memiliki transportasi massal dengan Sistem Kereta Monorel. BAB IV BATASN DAN ANGGAPAN Berisi tentang hasil data yang sudah dianalisa, yang didukung oleh kajian teori yang ada, juga mengenai batasan dan anggapan yang akan membatasi dan dijadikan patokan dalam menyusun perencanaan dan perancangan. BAB V PENDEKATAN LANDASAN SERTA PROGRAM PERENCANAAN DAN PERANCANGAN Berisi tentang pembahasan mengenai dasar pendekatan perencanaan dan perancangan secara umum, baik pendekatan perencanaan, pendekatan perancangan, analisa persyaratan bangunan, maupun pendekatan penentuan lokasi tapak BAB VI KONSEP DAN PROGRAM RUANG Berisi tentang pembahasn mengenai dasar landasan pendekatan perencanaan dan perancangan arsitektur

Item Type:Thesis (Undergraduate)
Subjects:N Fine Arts > NA Architecture
Divisions:Faculty of Engineering > Department of Architecture Engineering
Faculty of Engineering > Department of Architecture Engineering
ID Code:6106
Deposited By:arsitek Agus Pramono arsitek
Deposited On:29 Jan 2010 14:13
Last Modified:29 Jan 2010 14:13

Repository Staff Only: item control page