HUBUNGAN ANTARA DISTRIBUSI SEROTIPE VIRUS DENGUE DARI ISOLAT NYAMUK Aedes spesies DENGAN TINGKAT ENDEMISITAS DEMAM BERDARAH DENGUE (DBD) (STUDI KASUS DI KOTA SEMARANG)

Djamaluddin Mashoedi, Imam (2007) HUBUNGAN ANTARA DISTRIBUSI SEROTIPE VIRUS DENGUE DARI ISOLAT NYAMUK Aedes spesies DENGAN TINGKAT ENDEMISITAS DEMAM BERDARAH DENGUE (DBD) (STUDI KASUS DI KOTA SEMARANG). Jurnal Epidemiologi . (Unpublished)

[img]
Preview
PDF
76Kb

Abstract

1 HUBUNGAN ANTARA DISTRIBUSI SEROTIPE VIRUS DENGUE DARI ISOLAT NYAMUK Aedes spesies DENGAN TINGKAT ENDEMISITAS DEMAM BERDARAH DENGUE (DBD) (STUDI KASUS DI KOTA SEMARANG) Imam Djamaluddin Mashoedi, Program Pascasarjana Magister Epidemiologi Universitas Diponegoro 2007 A B S T R A K Infeksi Dengue di Indonesia merupakan salah satu masalah kesehatan masyarakat. Sampai sekarang, upaya pemberantasan DBD belum berhasil. Di Indonesia insidennya masih tinggi dan penyebarannya semakin meluas, sehingga dibutuhkan pengendalian vector yang lebih intensif. Adanya pergeseran usia penderita dari usia anak-anak ke usia dewasa muda. Kota Semarang termasuk endemisitas tinggi. Penelitian serotipe virus Dengue dari isolat nyamuk Aedes spesies belum banyak dilakukan. Penelitian ini merupakan penelitian analitik observasional dengan rancangan Cross Sectional. Serotipe virus Dengue sebagai variabel bebas dan tingkat endemisitas DBD sebagai variabel terikat. Sampel yang digunakan adalah nyamuk Aedes spesies betina yang ditangkar dari telur Aedes spesies yang didapat dari wilayah Puskesmas endemis tinggi dan rendah Kota Semarang. Kemudian serotipe virus Dengue diteliti di laboratorium dengan menggunakan metode RT-PCR. Waktu penelitian dimulai Juli sampai Desember 2006. Tingkat endemisitas Kota Semarang yang berpenduduk 1.399.133 jiwa adalah 11,6 dengan wilayah Puskesmas Karang Anyar yang berpenduduk 12.415 jiwa bernilai 33,0 sebagai wilayah endemis tertinggi dan wilayah Puskesmas Sekaran yang berpenduduk 21.453 jiwa bernilai 1,9 sebagai wilayah endemis terrendah. Distribusi wilayah endemis DBD Kota Semarang terletak di daerah yang letaknya berjauhan.`Distribusi serotipe virus Dengue homogen masing-masing wilayah satu serotipe Dengue. Serotipe virus DEN-3 mendominasi di wilayah endemis tinggi dan endemis rendah DBD. Hasil uji Chi-square yang disempurnakan dengan Correlation Yate didapat nilai signifikansi p 1,000 > 0,05. Hal ini menunjukkan “tidak ada hubungan antara distribusi serotipe virus Dengue dari isolat nyamuk Aedes spesies dengan tingkat endemisitas DBD”. Namun penelitian ini memperkuat hasil penelitian sebelumnya tentang penularan secara transovarian pada vektornya dan teori patogenesis DBD yaitu “Teori Secondary Heterologus Infection”. Kata kunci : Serotipe virus Dengue; Tingkat endemisitas DBD; Aedes spesies PDF created with pdfFactory Pro trial version www.pdffactory.com 2 THE CORRELATION BETWEEN DISTRIBUTION OF DENGUE VIRUS SEROTYPE ISOLATED FROM MOSQUITO Aedes species AND DENGUE HAEMORRHAGIC FEVER (DHF) ENDEMICITY Mashoedi, Imam Djamaluddin, Post Graduate Program of Epidemiology Diponegoro University, 2007 A B S T R A C T Background : Dengue infection continues to present a serious public health problem. Despite efforts to eradicate the vector of Dengue virus, the number of Dengue cases reported has been increasing. The continuing spread requires more intensive control measure for Dengue vector. There has been a shift—older age tends to be more susceptible to Dengue than before. The municipality of Semarang is included in the high endemic areas. Few studies conducted with Dengue virus isolated from Aedes species. Objective : The objective of the study was to determine the correlation between distribution of Dengue virus serotype isolated from mosquito vector and DHF endemicity. Method : This study was analytic observational with Cross Sectional design. The epidemiological study was carried out in Semarang Municipality for six months, begining July 2006 through December 2006. Aedes spesies samples were obtained from eggs and larva Aedes species collected from the areas with the high and low endemicity. To further confirm the Dengue virus serotype, the mosquitoes were subjected to RT-PCR test. Result : The result revealed that the endemicity for Semarang Municipality with 1.399.133 inhabitants was 11,6. The highest endemicity of 33,0 was recorded for Karang Anyar subdistrict with 12.415 inhabitants. While, the lowest endemicity of 1,9 was recorded for Sekaran subdistrict with 21.453 inhabitants. The areas of endemicity were widely separated one another. The distribution of Dengue virus serotype was one serotype for each area. DEN-3 was the serotype most frequently isolated from both high and low endemic areas. The revised Chi-square test with Yate’s continuity correction resulted in significant value of p 1,000 > 0,05. Conclusion : The result suggested that the distribution of Dengue virus serotype isolated from mosquito vector was not correlated with DHF endemicity. The study confirmed transovarial transmission and was consistent with the theory of DHF pathogenesis. Key words : Serotype of Dengue virus; Endemicity; Aedes species PDF created with pdfFactory Pro trial version www.pdffactory.com 3 PENDAHULUAN Demam Berdarah Dengue (DBD) merupakan salah satu masalah kesehatan utama di Indonesia, bersifat endemis dan timbul sepanjang tahun disertai epidemi tiap lima tahunan dengan kecenderungan interval serangan epidemi menjadi tidak teratur. Permasalahan DBD di Indonesia adalah masih tingginya insiden dan penyebaran penyakit yang semakin meluas, yang ditandai dengan beberapa kejadian luar biasa /KLB dengan siklus 5-10 tahunan. Serangan KLB terjadi tahun 1973 (10.189 kasus), tahun 1983 (13.668 kasus), tahun 1988 (57.573 kasus) dan tahun 1998 (72.133 kasus) serta tahun 2004 (58.861 kasus). Sampai saat ini, upaya pemberantasan DBD melalui pemberantasan nyamuk sebagai salah satu faktor penyebab DBD, belum berhasil. Demikian pula upaya peningkatan kekebalan tubuh dan pencegahan dengan vaksinasi belum dapat dilaksanakan (Suroso, 1999). Peningkatan kasus DBD ini disebabkan oleh (1) Angka Bebas Jentik yang tinggi 86,3% dan (2) Peran masyarakat yang masih rendah dalam upaya pencegahan dan pemberantasan DBD. Golongan umur yang paling banyak menderita DBD adalah anak masa sekolah umur 5-10 tahun, kemudian diikuti oleh golongan umur dibawah lima tahun dan selanjutnya oleh golongan umur 10-15 tahun. Dalam dekade terakhir ini telah terjadi pergeseran umur penderita ke kelompok umur yang lebih tua (Samsi, 2001). Begitu juga dari hasil studi Epidemiologis DBD pada orang dewasa mengatakan; golongan umur yang paling banyak menderita DBD adalah dewasa muda umur 15-20 tahun, kemudian diikuti oleh golongan umur 20-25 tahun, lalu diikuti oleh golongan umur 25-30 tahun, seterusnya oleh golongan umur diatas 30 tahun (Wibisono, 1995). Faktor-faktor permasalahan epidemiologi DBD adalah (1) Manusia sebagai hospes dengan kepadatan dan mobilitasnya yang tinggi, (2) Nyamuk Aedes spesies sebagai vektor tersebar luas diseluruh Tanah air dan (3) Empat jenis serotipe virus Dengue DEN-1, DEN-2 dan DEN-3 serta DEN-4 sebagai penyebab DBD (Sumarmo, 1999. Suroso, 1999). Pada KLB tahun 1988 adalah dominasi serotipe DEN-3, pada KLB tahun 1998 dominasi serotipe DEN-3 dan DEN-2, sedangkan pada KLB tahun 2004 dari pemeriksaan serologis serum penderita DBD di 10 rumah sakit di Jakarta ditemukan serotipe DEN-3 (37%), serotipe DEN-4 (17%) dan selebihnya serotipe DEN-2 dan DEN-1 (Rantam, 1999, Soetjipto, 1999). Data kasus DBD tahun 2004 Dinas Kesehatan Propinsi Jawa Tengah menunjukkan; Kota Semarang termasuk lima besar Kota/Kabupaten di Jawa Tengah yang mempunyai jumlah penduduk terbesar dan sebagai peringkat pertama dalam jumlah kasus DBD dari seluruh Kota dan Kabupaten di Jawa Tengah. Dari 37 wilayah Puskesmas Kota Semarang, ada 22 wilayah Puskesmas endemis tinggi, 11 wilayah Puskesmas endemis sedang dan empat wilayah Puskesmas endemis rendah. Virus Dengue mempunyai empat jenis serotipe yaitu : DEN-1, DEN-2 dan DEN-3 serta DEN-4. Struktur antigen ke empat serotipe ini sangat mirip satu dengan yang lain, namun antibodi terhadap masing-masing serotipe tidak dapat saling memberikan perlindungan silang. Variasi genetik PDF created with pdfFactory Pro trial version www.pdffactory.com 4 yang berbeda pada ke empat serotipe ini tidak hanya menyangkut antar serotipe, tetapi juga didalam serotipe itu sendiri tergantung waktu dan daerah penyebarannya. Secara klinik ke empat serotipe virus Dengue ini mempunyai tingkatan manifestasi yang berbeda (Sumarmo. 1999). Pada penelitian serotipe virus Dengue yang dilakukan di Malaysia menyatakan bahwa serotipe virus Dengue dapat di isolasi dari telur/larva nyamuk Aedes spesies dan nyamuk dewasanya (Ahmad, 1997). Penelitian tentang serotipe virus Dengue sering dilakukan pada serum penderita DBD, sedang penelitian pada nyamuk Aedes spesies sebagai vektornya belum banyak dilakukan. Karena itu penelitian ini dirancang; Untuk menilai hubungan antara distribusi serotipe virus Dengue dari isolate nyamuk Aedes spesies dengan tingkat endemisitas DBD di daerah endemis DBD. Hal ini juga sebagai informasi pengembangan ilmu terhadap program pengendalian vektor penular DBD dalam hal pencegahan infeksi Dengue dan pemberantasan vektor. Dalam hal tingkat endemisitas DBD, dapat ditentukan melalui survei jentik dan jumlah penderita DBD. Penelitian ini dalam lingkup Epidemiologi dimana terkait faktor Host, Agen dan Lingkungan. Jadi penentuan tingkat endemisitas DBD dalam penelitian ini ditentukan melalui jumlah penderita DBD sebagai variabel antara. METODE PENELITIAN Jenis penelitian ini marupakan penelitian deskriptif analitik dengan rancangan Cross Sectional. Populasi target penelitian adalah nyamuk Aedes spesies dewasa betina. Populasi terjangkau adalah nyamuk Aedes spesies dewasa betina di wilayah Puskesamas endemis DBD Kota Semarang. Sampel penelitian adalah nyamuk Aedes spesies dewasa betina yang ditangkar dari telur nyamuk Aedes spesies yang dijumpai di wilayah Puskesmas endemis DBD Kota Semarang. Instrumen penelitian yaitu (1) Alat pemeriksaan Reverse Transcription - Polimerase Chain Reaction (RT-PCR) di Laboratorium Parasitologi Fakultas Kedokteran Universitas Gajah Mada Yogyakarta. (2) Alat penangkap dan penangkar nyamuk di Laboratorium Parasitologi Fakultas Kedokteran Universitas Gajah Mada Yogyakarta. (3) Data sekunder penderita DBD dan SSD yang terjadi di daerah Puskesmas endemis di Kota Semarang yang telah ditentukan. (4) Tingkat endemisitas daerah endemis penyakit DBD berdasarkan kriteria endemis tinggi dan endemis rendah yang terjadi di wilayah Puskesmas endemis tertentu di Kota Semarang. Bailey menyatakan bahwa untuk penelitian yang menggunakan analisis data statistik, ukuran sampel yang paling minimum adalah 30. Gay berpendapat bahwa ukuran minimum sampel yang dapat diterima berdasarkan pada metode penelitian yang digunakan yaitu Metode deskriptif korelasional minimal 30 subyek (Hasan 2002). Dari setiap lokasi penelitian akan diambil 15 kelompok nyamuk dewasa betina. Sampel nyamuk diambil dari empat wilayah Puskesmas endemis tinggi (random) dan empat wilayah Puskesmas endemis rendah tersebut. Sesuai dengan ketentuan laboratorium tempat penelitian bahwa untuk satu kelompok nyamuk terdiri dari delapan ekor nyamuk Aedes spp betina. Jadi PDF created with pdfFactory Pro trial version www.pdffactory.com 5 keseluruhan sampel yang diperlukan ada 2 x 15 x 8 = 240 ekor nyamuk. Pengambilan sampel nyamuk dewasa betina berdasarkan nyamuk Aedes spesies dewasa betina yang ditangkar dari telur yang dijumpai di lokasi wilayah Puskesmas endemis tersebut. Data kejadian DBD/SSD sebagai data sekunder dikumpulkan dari empat Puskesmas endemis tinggi dan empat Puskesmas endemis rendah; untuk dipresentase. Nama dan alamat penderita dicatat sebagai pedoman pengambilan sampel nyamuk Aedes spesies. Empat wilayah Puskesmas endemis tinggi diambil dari 22 wilayah Puskesmas endemis tinggi yang ditentukan secara random dengan mengelompokkannya menjadi empat kelompok atas dasar nilai endemisitas yang masing-masing dinilai homogen dan empat wilayah Puskesmas endemis rendah. Tempat pengambilan sampel telur disekitar rumah penderita (terutama rumah penderita DBD yang telah meninggal karena kasus DBD) dengan radius ± 100 meter (Hadi, 2004). H A S I L Dari 37 wilayah Puskesmas di Kota Semarang, tercatat sebagai tingkat endemisitas tertinggi bertutur-turut yaitu : Tabel 1 : Tingkat endemisitas tertinggi DBD di Kota Semarang menurut Dinas Kesehatan Kota Semarang Tahun 2004. No Puskesmas Jumlah Penduduk Kasus E n d e m i s i t a s Tinggi Sedang Rendah 37 Karang anyar 12.415 41 33,0 35 Ngaliyan 35.699 69 19,3 6 Bugangan 20.192 31 15,4 2 Miroto 33.799 41 12,1 Wilayah Puskesmas Karang Anyar berpenduduk 12.415 jiwa dengan jumlah kasus DBD 41 orang dan nilai 33,0, kemudian diikuti oleh wilayah Puskesmas Ngaliyan berpenduduk 35.699 jiwa dengan jumlah kasus DBD 69 orang dan nilai 19,3 dan wilayah Puskesmas Bugangan yang berpenduduk berpenduduk 20.192 jiwa dengan jumlah kasus DBD 31 orang dan nilai 15.4 serta wilayah Puskesmas Miroto berpenduduk 33.799 jiwa dengan jumlah kasus DBD 41 orang dan nilai 12,1. Sedangkan sebagai tingkat endemisitas terrendah bertutur-turut yaitu : Tabel 2 : Tingkat endemisitas terrendah DBD di Kota Semarang menurut Dinas Kesehatan Kota Semarang Tahun 2004. No Puskesmas Jumlah Penduduk Kasus E n d e m i s i t a s Tinggi Sedang Rendah 30 Sekaran 21.453 4 1,9 32 Karang Malang 8.910 2 2,2 36 Mangkang 12.774 6 4,7 3 Bandarharjo 72.644 35 4,8 Wilayah Puskesmas Sekaran berpenduduk 21.453 jiwa dengan jumlah kasus DBD 4 orang dan nilai 1,9, kemudian diikuti oleh wilayah Puskesmas Karang Malang berpenduduk 8.910 jiwa dengan PDF created with pdfFactory Pro trial version www.pdffactory.com 6 jumlah kasus DBD 2 orang dan nilai 2,2 dan wilayah Puskesmas Mangkang yang berpenduduk 12.774 jiwa dengan jumlah kasus DBD 6 orang dan nilai 4,7 serta wilayah Puskesmas Bandarharjo berpenduduk 72.644 jiwa dengan jumlah kasus DBD 35 orang dengan nilai 4,8. Tercatat bahwa Tingkat endemisitas Kota Semarang berpenduduk 1.399.133 jiwa adalah 11,6. Sementara tingkat endemisitas tertinggi adalah dilayah Puskesmas Karang Anyar yang berpenduduk 12.415 jiwa dengan nilai 33,0 danterendah adalah wilayah Puskesmas Sekaran yang berpenduduk 21.453 jiwa dan nilai 1,9. Penelitian serotipe virus Dengue dilakukan dari vektor penyakitnya yaitu nyamuk Aedes spesies. Hasil Pemeriksaan RT-PCR, distribusi serotipe virus Dengue di empat wilayah Puskesmas endemis tinggi dan rendah Kota Semarang adalah sebagai berikut : Tabel 3 : Distribusi serotipe virus Dengue di wilayah Puskesmas endemis tinggi Kota Semarang No Wilayah Puskesmas endemis tinggi Serotipe virus Dengue DEN-1 DEN-2 DEN-3 DEN-4 1 Karang Anyar I + 2 Karang Anyar II + 3 Karang Anyar III + 4 Karang Anyar IV + 5 Karang Anyar V + 6 Ngaliyan I + 7 Ngaliyan II + 8 Ngaliyan III + 9 Ngaliyan IV + 10 Bugangan I + 11 Bugangan II + 12 Bugangan III + 13 Miroto I + 14 Miroto II + 15 Miroto III + J u m l a h 3 5 6 1 Dari wilayah Puskesmas Karang Anyar I didapat serotipe virus DEN-3, dari wilayah Puskesmas Karang Anyar II didapat serotipe virus DEN-2 dan dari wilayah Puskesmas Karang Anyar III didapat serotipe virus DEN-3 serta seterusnya sampai wilayah Puskesmas Miroto III didapat serotipe virus DEN-2. PDF created with pdfFactory Pro trial version www.pdffactory.com 7 Tabel 4 : Distribusi serotipe virus Dengue di wilayah Puskesmas endemis rendah Kota Semarang No Wilayah Puskesmas endemis rendah Serotipe virus Dengue DEN-1 DEN-2 DEN-3 DEN-4 1 Sekaran I + 2 Sekaran II 3 Sekaran III 4 Sekaran IV + 5 Sekaran V 6 Karang Malang I 7 Karang Malang II + 8 Karang Malang III + 9 Karang Malang IV + 10 Mangkang I + 11 Mangkang II 12 Mangkang III + 13 Bandarharjo I + 14 Bandarharjo II + 15 Bandarharjo III + Dari wilayah Puskesmas Sekaran I didapat serotipe virus DEN-3, dari wilayah Puskesmas Sekaran II tidak didapat serotipe virus Dengue dan dari wilayah Puskesmas Sekaran III juga tidak didapat serotipe virus Dengue serta seterusnya sampai wilayah Puskesmas Bandarharjo III didapat serotipe virus DEN-1. Hasil pemeriksaan RT-PCR terhadap 15 kelompok nyamuk Aedes spesies dari wilayah Puskesmas endemis tinggi Kota Semarang, didapatkan serotipe virus DEN-1 sebanyak tiga buah, serotipe virus DEN-2 sebanyak lima buah, dan serotipe virus DEN-3 sebanyak enam buah, serta serotipe virus DEN-4 sebanyak sebuah, dengan serotipe virus DEN-3 sebagai serotipe yang dominan (Tabel 3). Lima belas kelompok nyamuk Aedes spesies dari wilayah Puskesmas endemis rendah Kota Semarang, didapatkan serotipe virus DEN-1 sebanyak dua buah, serotipe virus DEN-2 sebanyak tiga buah, dan serotipe virus DEN-3 sebanyak empat buah, serta serotipe virus DEN-4 sebanyak sebuah, dengan serotipe virus DEN-3 sebagai serotipe yang dominan (Tabel 4). P E M B A H A S A N Dari hasil penelitian didapat distribusi kedua daerah endemis tinggi dan rendah, tidak homogen, masing-masing daerah endemis terletak saling berjauhan tidak saling berdekatan. Diketahui sifat vektor penyakit DBD tidak terbang jauh dari lokasi penderita, maka sangat mungkin masing-masing daerah endemis mempunyai vektor penyakit DBD sendiri dan peran faktor risiko DBD di masing-masing daerah ikut menentukan, atau ada faktor lain lagi yang menyebabkan terjadi fenomena distribusi daerah endemis DBD di Kota Semarang tidak homogen. Dari semua 15 wilayah Puskesmas endemis tinggi didapati serotipe virus Dengue dan hasilnya merata setiap daerah satu serotipe Dengue, tidak ada yang campuran. Dari 15 wilayah Puskesmas PDF created with pdfFactory Pro trial version www.pdffactory.com 8 endemis rendah hanya terdapat 10 daerah saja yang terdapat serotipe virus Dengue dan hasilnya juga merata setiap daerah satu serotipe Dengue, jadi ada lima wilayah yang tidak didapat serotipe virus Dengue, yaitu wilayah Puskesmas Sekaran II, wilayah Puskesmas Sekaran III, wilayah Puskesmas Sekaran V dan wilayah Puskesmas Karang Malang I serta wilayah Puskesmas Mangkang II. Jadi sampel penelitian yang diikutkan dalam penelitian hanya dari 25 wilayah Puskesmas endemis Kota Semarang saja. Mungkin ada faktor lain yang menyebabkan fenomena seperti ini. Pada lima wilayah Puskesmas tersebut, dimungkinkan terjadi karena : (1) Sampel penelitian menggunakan nyamuk tangkar dengan rentang waktu yang panjang, sehingga mungkin pemeriksaan RT-PCRnya pada nyamuk yang tidak mengandung virus Dengue. (2) Mungkin sampel yang diambil dari wilayah Puskesmas endemis adalah nyamuk yang tidak mengandung virus Dengue. (3) Kesalahan teknis pemeriksaan RT-PCR. (4) Sebab-sebab lain. Hal ini diperkuat oleh penelitian sebelumnya, bahwa tidak semua sampel nyamuk Aedes spesies dan telurnya mengandung virus Dengue (Ahmad, 1997). Dari hasil uji diketahui keeratan hubungan antara distribusi serotipe virus Dengue dengan tingkat endemisitas DBD di Kota Semarang sebesar X2 hitung < X2 tabel = 0,000 < 7,82 dan signifikansi p 1,000 > 0,05, Ho diterima. Hal ini menunjukan ”tidak ada hubungan yang bermakna antara distribusi serotipe virus Dengue (DEN-1; DEN-2; DEN-3; DEN-4) dari isolat nyamuk Aedes spesies dengan tingkat endemisitas DBD”. Penggunaan nyamuk tangkar sebagai sampel penelitian, secara tidak langsung menguatkan hasil penelitian sebelumnya bahwa ada penularan DBD secara transovarian pada vektor penularnya. Penelitian penularan secara transovarian dari keempat serotipe Dengue pada A aegypti dan A albopictus sebelumnya telah dibuktikan antara lain di Malaysia, dan menyatakan bahwa A aegypti sebagai vektor utama di daerah perkotaan dan berperan penting dalam bertahannya virus Dengue di alam bebas manakala tidak ada host atau ketika lingkungan tidak mendukung aktivitas vektornya. Juga diperkuat lagi dengan deteksi virus Dengue pada nyamuk A albopictus jantan yang berasal dari penangkaran larva yang didapat dilapangan (Ahmad, 1997). Jenis serotipe virus Dengue yang didapat pada penelitian ini di dominasi oleh serotipe DEN-3, yang diikuti oleh serotipe DEN-2, kemudian serotipe DEN-1 dan akhirnya sedikit sekali serotipe DEN-4. Di Indonesia pada KLB tahun 1988, distribusi serotipe virus Dengue didominasi oleh serotipe DEN-3. Pada KLB tahun 1998 didominasi oleh serotipe DEN-3 dan DEN-2. Kemudian pada KLB tahun 2004 distribusinya adalah serotipe DEN-3 ada 37%, serotipe DEN-4 ada 17% dan selebihnya serotipe DEN-2 dan DEN-1. Di Kuba pada KLB tahun 1977, distribusi serotipe virus Dengue hanya didapat serotipe DEN-1. Sedang pada KLB tahun 1981 hanya didapat serotipe DEN-2 (Guzman. 1981). Dinyatakan bahwa (1) Tingkat endemisitas DBD ditentukan oleh survey jentik dan jumlah penderita DBD. (2) Tingginya nilai survey jentik ditentukan oleh distribusi PDF created with pdfFactory Pro trial version www.pdffactory.com 9 vektor DBD dan tidak ditentukan oleh distribusi serotipe virus Dengue. (3) Serotipe virus Dengue berpengaruh terhadap virulensi nyamuk Aedes spesies sebagai vektor DBD tetapi tidak berpengaruh terhadap jumlah vektor DBD atau terhadap survei jentik. (4) Jumlah penderita DBD ditentukan oleh virulensi virus Dengue dan usia, gizi serta status imun penderita dan tidak ditentukan oleh distribusi serotipe virus Dengue. (5) Masih menjadi usulan penelitian untuk membuktikan apakah ada hubungan antara distribusi serotipe virus Dengue dengan tingkat keparahan DBD. Juga usulan penelitian untuk membuktikan apakah ada penularan transovarian dengan menganalisis serotipe virus Dengue dari isolat nyamuk Aedes spesies jantan di daerah endemis DBD sebagai dasar pengendalian vektor DBD. Jadi penelitian ini tidak dapat membuktikan adanya hubungan antara distribusi serotipe virus Dengue dari isolat nyamuk Aedes spesies dengan tingkat endemisitas daerah endemis DBD. Namun penelitian ini memperkuat hasil penelitian sebelumnya tentang penularan secara transovarian pada vektornya dan teori patogenesis DBD yaitu “Teori Secondary Heterologus Infection”. K E S I M P U L A N Dari paparan pembahasan penelitian diatas, maka dapat disimpulkan : “Tidak ada hubungan antara distribusi serotipe virus Dengue dari isolat nyamuk Aedes spesies dengan tingkat endemisitas DBD”. S a r a n Dengan hasil penelitian yang terpapar diatas, maka : Diharapkan dilakukan penelitian yang lebih luas lagi maknanya seperti ”Hubungan Antara Distribusi Serotipe Virus Dengue Dari Isolat Nyamuk Aedes spesies Dengan Tingkat Keparahan DBD” dengan menggunakan jumlah sampel yang lebih besar dan kesiapan dana penelitian yang cukup. Diharapkan dilakukan penelitian untuk membuktikan adanya penularan infeksi DBD secara transovarian pada vektor penyakitnya melalui nyamuk Aedes spesies jantan seperti ”Analisis serotipe virus Dengue dari isolat nyamuk Aedes spesies jantan di daerah endemis DBD”. K E P U S T A K A A N Ahmad R, et al, 1997. Detection of Dengue Virus from field A aegypti and A albopictus adults and larvae. Kuala Lumpur. Malaysia. Dinas Kesehatan Kota Semarang, 2004. Profil Kesehatan Kota Semarang Tahun 2004. Dinas Kesehatan Propinsi Jawa Tengah, 2004. Data Program DBD di Jawa Tengah Tahun 2004. Gubler D J, 1999. Dengue and Dengue Hemorrhagic fever. Guzman MG, Gustavo P, Kouri, Bravo J, Soler M,Vazquez S, Morier L. 1981. Dengue Hemorrhagic Fever in Cuba. Hadi S, Yuniarti R A, 2004. Pengamatan Entomologi daerah endemis dan non endemis Demam Berdarah Dengue di Kabupaten Grobogan Jawa Tengah. Jurnal Kedokteran Yarsi 12 (1), p 52-58. Hasan M I, 2002. Pokok-Pokok Materi Metodologi Penelitian PDF created with pdfFactory Pro trial version www.pdffactory.com 10 Dan Aplikasinya. Ghalia Indonesia. Jakarta. Rantam F A, 1999. Polymerase Chain Reaction (PCR). Kursus singkat biologi molekuler penerapan teknik PCR untuk diagnosis Penyakit demam berdarah. TDC Unair. Surabaya. Samsi T K, 2001. Demam Berdarah Dengue. Pengamatan Klinik dan Penatalaksanaan di Rumah Sakit Sumber Waras, Bagian Ilmu Kesehatan Anak Rumah Sakit Sumber Waras. Universitas Tarumanegara. Jakarta. Soetjipto, 1999. Deteksi virus Dengue dalam serum dengan Reverse Transcriptase Polymerase Chain Reaction. Kursus singkat biologi molekuler penerapan teknik PCR untuk diagnosis Penyakit demam berdarah. TDC Unair. Surabaya. Sumanochitrapon, et al, 1998. Effectof Size and Geographic Origin of A aegypti on Oral infection With Dengue-2 Virus. Bangkok. Thailand. Sumarmo P S, 1999. Masalah Demam Berdarah Dengue di Indonesia. Pelatihan bagi Pelatih dokter spesialis Anak & dokter spesialis Penyakit Dalam dalam tatalaksana Kasus DBD. Balai Penerbit FK UI. Jakarta. Suroso T, 1999. Epidemiological Situation of Dengue Haemorrhagic Fever and It’s Control in Indonesia. International Seminar on Dengue ever / Dengue Haemorrhagic Fever. TDC Unair. Surabaya. WHO, 1997. Dengue haemorrhagic fever. Diagnosis, treatment and control. 2nd edition. Geneva : WHO. Wibisono B H, Oktober 1995. Studi Epidemiologis Demam Berdarah Dengue pada Orang Dewasa, Medika-No 10 Tahun XXI, p : 767 Matahari PDF created with pdfFactory Pro trial version www.pdffactory.com

Item Type:Article
Subjects:R Medicine > R Medicine (General)
Divisions:Postgraduate Program > Master Program in Epidemiology
ID Code:5258
Deposited By:Mr. Magister Epidemiologi Admin
Deposited On:23 Jan 2010 08:59
Last Modified:23 Jan 2010 08:59

Repository Staff Only: item control page