LANDASAN PROGRAM PERENCANAAN DAN PERANCANGAN ARSITEKTUR GROBOGAN SOYBEAN EDU-TOURISM INDUSTRY

Dwi Surya , M Reza and Indriastjario, Indriastjario and Ramandhika, Mirza (2016) LANDASAN PROGRAM PERENCANAAN DAN PERANCANGAN ARSITEKTUR GROBOGAN SOYBEAN EDU-TOURISM INDUSTRY. Undergraduate thesis, universitas Diponegoro.

[img]
Preview
PDF
451Kb
[img]
Preview
PDF
455Kb
[img]PDF
Restricted to Repository staff only

1672Kb
[img]PDF
Restricted to Repository staff only

664Kb
[img]PDF
Restricted to Repository staff only

1001Kb
[img]
Preview
PDF
366Kb
[img]
Preview
PDF
321Kb
[img]
Preview
PDF
258Kb

Abstract

Kacang kedelai merupakan bahan baku yang sangat diperlukan dalam pembuatan tahu, tempe, kecap, tauco dan lain-lain, yang merupakan sumber protein dan lemak nabati. Hal inilah yang menyebabkan kedelai menjadi komoditi yang penting, namun saat ini kebanyakan para pengusaha makanan berbahan baku kedelai, mengalami hambatan laju usaha akibat merosotnya nilai rupiah dan naiknya nilai mata uang dollar. Fenomena ini bisa terjadi karena Jawa Tengah masih bergantung pada kedelai impor dibanding kedelai lokal, sehingga harga kedelai impor yang mengikuti kenaikan nilai mata uang dollar menyebabkan harga kedelai di Jawa Tengah melambung tinggi. Jika dilihat dari segi ketersediaan kedelai, memang produksi kedelai Jawa Tengah tidak mencukupi kebutuhan kedelai Jawa Tengah, namun ternyata ada alasan mengapa para pengusaha makanan berbahan baku kedelai lebih memilih kedelai impor dari pada kedelai lokal. Selain karena ketersediaan kedelai impor yang tidak harus menunggu masa panen tiba, kadar air kedelai impor lebih sedikit dibandingkan kedelai lokal, karena kedelai impor sudah diproses menggunakan mesin yang tidak bergantung pada cuaca. Sedangkan untuk kedelai lokal, kadar air nya masih cukup tinggi dan pengeringan kedelai rata-rata masih bergantung pada cuaca, menyebabkan para produsen makanan berbahan baku kedelai lebih memilih kedelai impor yang kering untuk selanjutnya diolah menjadi bahan baku makanan, seperti tempe dan tahu. Industri makanan berbahan baku kedelai tersebut identik dengan industri rumahan, yang jauh dari kelayakan dalam hal infrastruktur, fasilitas produksi, dan proses produksi yang higienis. Saat ini produksi tempe, banyak pengrajin yang memanfaatkan peralatan bekas, misalnya drum bekas oli yang sudah berkarat, penggunaan kayu bakar sebagai bahan bakar yang tidak ramah lingkungan dan lainnya. Karena memang, belum ada peralatan standar dan khusus untuk mendukung proses produksi tempe. Kondisi ini menjadikan citra tempe sebagai makanan murah, berkualitas rendah dan konsumsi rakyat kelas bawah. Mengingat pentingnya peranan kedelai, maka kedelai yang tersedia seyogyanya bermutu baik, disamping harus bersih dari kotoran dan benda-benda lain yang membahayakan kesehatan manusia. Salah satu usaha untuk menangani komoditi kedelai agar diperoleh hasil yang baik adalah melakukan kegiatan pasca panen kedelai mencakup kegiatan, pengeringan, pengupasan, pembersihan, dan penyimpanan. Serta memfasilitasi produk pengolahan tahu dan tempe dengan peralatan dan ruang / lingkungan yang bersih, dan berkualitas baik. Oleh karena itu, penyusun berusaha untuk merencanakan dan merancang suatu ide desain yang diwujudkan dalam Tugas Akhir dengan judul “Grobogan Soybean Edu-Tourism Industry” sebagai solusi atas fenomena yang sedang terjadi. Diharapkan perencanaan dan perancangan industri edukasi wisata pengolahan kacang kedelai ini bisa membantu menyelesaikan permasalahan persaingan dan ketersediaan kedelai lokal yang sedang terjadi di Jawa Tengah, serta menjadi prototype dan pilot project bagi industri pengolahan tempe dan tahu dengan memperhatikan kebersihan, dan mutu yang baik, dan menjadi media edukasi serta tempat pariwisata untuk pihak yang terkait langsung (petani kacang kedelai, pengrajin tempe & tahu) maupun bagi para masyarakat umum. Kata kunci: edukasi, industri, kedelai, wisata

Item Type:Thesis (Undergraduate)
Subjects:N Fine Arts > NA Architecture
Divisions:Faculty of Engineering > Department of Architecture Engineering
Faculty of Engineering > Department of Architecture Engineering
ID Code:49744
Deposited By:arsitek Agus Pramono arsitek
Deposited On:15 Aug 2016 09:26
Last Modified:15 Aug 2016 09:26

Repository Staff Only: item control page