HUBUNGAN PERILAKU MASYARAKAT TENTANG PENYAKIT DEMAM BERDARAH DENGUE (DBD) DENGAN KEBERADAAN JENTIK NYAMUK Aedes aegypti DI KELURAHAN SEKEJATI KOTA BANDUNG

WARSITO , HADI WARSITO (2005) HUBUNGAN PERILAKU MASYARAKAT TENTANG PENYAKIT DEMAM BERDARAH DENGUE (DBD) DENGAN KEBERADAAN JENTIK NYAMUK Aedes aegypti DI KELURAHAN SEKEJATI KOTA BANDUNG. Undergraduate thesis, Diponegoro University.

[img]
Preview
PDF - Published Version
30Kb

Official URL: http://www.fkm.undip.ac.id

Abstract

Demam Berdarah Dengue (DBD) adalah penyakit menular yang disebabkan oleh virus dengue kelompok orbovirus genus flavivirus serotipe DEN 1-4. Cara penularannya melalui vektor nyamuk spesies Aedes aegypti. Penyakit DBD merupakan penyakit endemis di Kelurahan Sekejati. Angka kejadian penyakit (incidence rate) dan angka kematian penderita (case fatality rate) per tahun masih cukup tinggi (tahun 2004 IR = 88 per 10.000 penduduk dan CFR = 6,81 %). Data Pemantauan Jentik Berkala (PJB) bulan Januari s/d April 2005 didapatkan angka kepadatan jentik (house index) berkisar 15 - 21 % atau Angka Bebas Jentik (ABJ) program gerakan Pemberantasan Sarang Nyamuk (PSN) < 95 %. Tujuan dari penelitian ini adalah untuk mengetahui hubungan antara perilaku yang meliputi pengetahuan, sikap dan praktik responden dengan keberadaan jentik di rumah responden. Metode penelitian yang digunakan adalah explanatory research dengan pendekatan crooss. Sampel dalam penelitian ini berjumlah 96 rumah. Data didapatkan melalui wawancara responden dengan kuesioner dan observasi larva visual tempat perindukan nyamuk di rumah responden. Variabel yang diteliti adalah pengetahuan, sikap, praktik responden dengan keberadaan jentik ()di rumah responden. Uji statistik yang digunakan yaitu uji chi Square. Hasil uji statistik pada tingkat signifikasi alpha 0,05 menunjukkan tidak ada hubungan yang bermakna antara pengetahuan reponden dengan keberadaan jentik di rumah responden (p_value 0,133). Ada hubungan yang bermakna antara sikap responden dengan keberadaan jentik di rumah responden (p_value 0,008). Ada hubungan yang bermakna antara praktik responden tentang pencegahan melalui PSN abatisasi dengan keberadaan jentik di rumah responden (p_value < 0,0001). Disarankan kepada pengelola program P2M Dinkes Kota Bandung untuk melakukan penyuluhan lebih intensif dan memperbesar frekuensi praktik PSN Abatisasi secara rutin minimal sebulan sekali. Kata Kunci: Demam Berdarah Dengue, Pengetahuan, Sikap, Praktik

Item Type:Thesis (Undergraduate)
Subjects:R Medicine > RA Public aspects of medicine > RA0421 Public health. Hygiene. Preventive Medicine
Divisions:Faculty of Public Health > Department of Public Health
ID Code:4831
Deposited By:admin FKM undip
Deposited On:21 Jan 2010 08:32
Last Modified:21 Jan 2010 08:32

Repository Staff Only: item control page