PENGARUH PENYEMPITAN JALAN TERHADAP KARAKTERISTIK LALU LINTAS (Studi Kasus pada Ruas Jalan Kota Demak-Kudus Road, Km. 5)

Indrajaya, Yupiter (2003) PENGARUH PENYEMPITAN JALAN TERHADAP KARAKTERISTIK LALU LINTAS (Studi Kasus pada Ruas Jalan Kota Demak-Kudus Road, Km. 5). Masters thesis, Magister Teknik Sipil.

[img]
Preview
PDF
140Kb

Abstract

ABSTRAK Kondisi penyempitan jalan dapat terjadi pada saat memasuki jembatan, terjadinya suatu kecelakaan, pada saat terjadi perbaikan jalan. Didalam menentukan hubungan karakteristik lalulintas digunakan tiga metode pendekatan yaitu : linier Greenshield, logaritmik Greenberg, eksponensial Underwood. Pada kondisi jalan normal, kecepatan kendaraan lebih besar dibandingkan dengan kondisi jalan menyempit dan pertemuan jalan normal dan menyempit, hal ini disebabkan perbedaan karakteristik geometrik jalan, dari kondisi jalan 2 lajur menjadi 1 lajur. Dari hasil analisa dan perhitungan pada kondisi jalan menyempit diperoleh analisa regresi untuk koefisien determinasi, baik pada metode Greenshield (R2 = 0.5519), Greenberg (R2 = 0.5415), and Underwood (R2 = 0.5504), lebih besar dibandingkan pada kondisi jalan normal (Greenshield R2 = 0.405, Greenberg R2 = 0.4163, and Underwood R2 = 0.4092) ataupun pada kondisi pertemuan jalan normal dan menyempit. (Greenshield R2 = 0.4498, Greenberg R2 = 0.4999, and Underwood R2 = 0.4182). Ini artinya pasangan data arus dan kecepatan pada kondisi jalan menyempit lebih menggambarkan kondisi berbagai kerapatan dari yang kecil hingga yang besar. Kerapatan ruang rata-rata pada arus bebas pada model Greenshield dan model Underwood memberikan hasil yang hampir sama pada kondisi penggal jalan yang sama meskipun terjadi selisih pada nilai arus maksimum dan kerapatan, hal ini disebabkan karakteristik lokasi lebih cocok menggunakan model Greenshield dan Underwood dibandingkan dengan model Greenberg. Pada kondisi penggal jalan menyempit diperoleh hasil Greenshield : (Uf = 56.96 Km/jam; Dj = 71.46 smp/km; Vmaks = 1017.51 smp/jam/arah), Underwood : (Uf = 60.58 Km/jam; Dm = 50 smp/km; Vmaks = 1114.23 smp/jam/arah), sementara pada model Greenberg (Um =15.39 Km/jam; Dj = 276.28 Smp/Km;Vmaks = 1564.43 smp/jam/arah). Gelombang kejut yang diperoleh pada model Greenshield, terjadi pada lima periode pada saat demand melebihi kapasitas yaitu pada jam: 08.05-08.15 (ω = -2.49 km/jam), 08.45-08.50, (ω = - 1.42 km/jam), 10.35-11.00 (ω = -1.32 km/jam), 15.20-15.30 (ω = -2.65 km/jam), 16.20-16.25 (ω = -2.42 km/jam), sedangkan pada model Underwood terjadi gelombang kejut pada tiga perode waktu yaitu pada jam: 08.05-08.10 (ω = -0.0189 km/jam), 15.25-15.30 (ω = 0.0635 km/jam), 16.20-16.25 (ω = 0.05 km/jam). Lama terjadi antrian pada model Greenshield masing-masing terjadi selama 13 menit 28 detik, 5 menit 1 detik, 26 menit 26 detik, 10 menit 29 detik dan 10 menit 3 detik, sedangkan pada model Underwood lama antrian masing-masing terjadi selama 5 menit 9 detik, 5 menit 6 detik, 5 menit 10 detik. Sehingga dengan diperolehnya hasil perhitungan tersebut, dapat memprediksi panjang antrian yang mendekati keadaan sebenarnya dalam mengatasi kemacetan yang terjadi akibat pengaruh penyempitan jalan. Berdasarkan hasil pengamatan dilapangan panjang antrian maksimum diperoleh sepanjang 55 m, sementara panjang antrian maksimum pada model Greenshield

Item Type:Thesis (Masters)
Subjects:T Technology > TE Highway engineering. Roads and pavements
Divisions:Postgraduate Program > Master Program in Civil Engineering
ID Code:4579
Deposited By:Mr s2sipil undip
Deposited On:20 Jan 2010 08:18
Last Modified:20 Jan 2010 08:18

Repository Staff Only: item control page