HUBUNGAN ANTARA PERSEPSI MUTU PELAYANAN PENGOBATAN DENGAN KEPUASAN PASIEN DI BALAI KESEHATAN KARYAWAN ROKOK KUDUS

SUPARDI, SUPARDI (2008) HUBUNGAN ANTARA PERSEPSI MUTU PELAYANAN PENGOBATAN DENGAN KEPUASAN PASIEN DI BALAI KESEHATAN KARYAWAN ROKOK KUDUS. Masters thesis, MIKM UNDIP.

[img]
Preview
PDF
371Kb

Abstract

Undangundang (UU) RI nomor 13 tahun 2003 tentang Tenaga Kerja pasal 99 dan 100 menyebutkan bahwa setiap pekerja/buruh dan keluarganya berhak untuk memperoleh jaminan sosial tenaga kerja, yang dilaksanakan sesuai peraturan perundangundangan yang berlaku dan untuk meningkatkan kesejahteraan bagi pekerja/buruh dan keluarganya, pengusaha wajib menyediakan fasilitas kesejahteraan, yang dilaksanakan dengan memperhatikan kebutuhan pekerja/buruh dan ukuran kemampuan perusahaan. BKKRK sebagai sarana pelayanan kesehatan bagi para karyawan rokok di Kabupaten Kudus yang tergabung dalam PPRK bertanggung jawab dalam penyelenggaraaan pelayanan kesehatan dengan mutu yang baik. Dari data diketahui bahwa BKKRK mengalami penurunan jumlah kunjungan pasien. Untuk itu, diperlukan penelitian tentang hubungan antara persepsi mutu pelayanan pengobatan dengan kepuasan pasien di Balai Kesehatan Karyawan Rokok Kudus. Tujuan penelitian ini untuk memperoleh hubungan antara persepsi pasien terhadap mutu pelayanan dokter, perawat, petugas administrasi, keadaan lingkungan, sarana peralatan dan obat dengan kepuasan pasien terhadap pelayanan di BKKRK. Jenis penelitian observasional dengan metode survei, pendekatan cross sectional. Instrumen penelitian dengan kuesioner terhadap 100 orang responden. Data dianalisa dengan uji korelasi Pearson. Analisis dengan menggunakan SPSS versi 11.0. Hasil penelitian diketahui bahwa 61,0% pasien berusia muda, pasien perempuan 92,0%, tingkat pendidikan SD 57,0% dan pendapatan lebih rendah dari UMK 90,0%. Berdasarkan pengelompokan jawaban diperoleh hasil bahwa mutu pelayanan dokter adalah cukup baik 37,0%, perawat tidak baik 41,0%, petugas administrasi cukup baik 41,0%, keadaan lingkungan tidak baik 39,0%, dan sarana peralatan dan obat tidak baik 45,0%. Tingkat kepuasan pasien terhadap pelayanan dokter adalah puas 69,0%, perawat (74,0%), petugas administrasi (69,0%), keadaan lingkungan (77,0%), sarana peralatan dan obat (84,0%), dan terhadap pelayanan pengobatan di BKKRK (81,0%). Ada hubungan antara persepsi mutu pelayanan dokter dengan kepuasan pasien terhadap pelayanan pengobatan di BKKRK (p = 0,012), mutu pelayanan perawat (p = 0,005), mutu pelayanan petugas administrasi (p = 0,0013), mutu keadaan lingkungan (p = 0,009), mutu sarana peralatan dan obat (p = 0,002). Disarankan kepada dokter, perawat, maupun petugas administrasi untuk lebih ramah dalam memberikan pelayanan, meningkatkan komunikasi yang lebih baik dengan pasien, dan meningkatkan keterampilan kerjanya. Kata Kunci : Mutu pelayanan, Kepuasan pasien, Balai Kesehatan,

Item Type:Thesis (Masters)
Subjects:A General Works > AS Academies and learned societies (General)
Divisions:Postgraduate Program > Master Program in Public Health
ID Code:4400
Deposited By:Mr. Mikm Undip
Deposited On:19 Jan 2010 12:30
Last Modified:19 Jan 2010 12:30

Repository Staff Only: item control page