KAJIAN AREA TERCEMAR PADA JARINGAN PEMBUANGAN LIMBAH BATIK KOTA PEKALONGAN MENGGUNAKAN SISTEM INFORMASI GEOGRAFIS

MEIYANTI , YANIES and Laila Nugraha, Arif and Kahar, Sutomo and Sasmito, Bandi (2014) KAJIAN AREA TERCEMAR PADA JARINGAN PEMBUANGAN LIMBAH BATIK KOTA PEKALONGAN MENGGUNAKAN SISTEM INFORMASI GEOGRAFIS. Undergraduate thesis, Program Studi Teknik Geodesi.

[img]
Preview
PDF (JUDUL)
219Kb
[img]PDF (BAB I)
Restricted to Registered users only

151Kb
[img]PDF (BAB II)
Restricted to Registered users only

529Kb
[img]PDF (BAB III)
Restricted to Registered users only

2128Kb
[img]PDF (BAB IV)
Restricted to Registered users only

880Kb
[img]PDF (BAB V)
Restricted to Registered users only

87Kb
[img]
Preview
PDF (DAFTAR PUSTAKA)
82Kb

Abstract

ABSTRAK Pembuangan limbah batik yang belum dikelola dengan baik di Kota Pekalongan khususnya di Kecamatan Buaran mengakibatkan pencemaran sungai yang berdampak buruk terhadap kesehatan masyarakat. Pembuatan jaringan pembuangan limbah batik dan permodelan secara spasial berfungsi sebagai basis data distribusi pembuangan limbah pabrik batik serta untuk mengetahui luasan area yang terkena pencemaran limbah cair yang berasal dari pabrik batik tersebut. Untuk mengetahui klasifikasi pencemaran yang terjadi di Sungai Pekalongan, digunakan Metode Indeks Pencemaran menurut Kep-MENLH N0.115 tahun 2003 dari hasil pengambilan sampel. Selanjutnya untuk menganalisis area yang tercemar menggunakan software ArcGIS sehingga mendapatkan area yang tercemar. Data yang digunakan antara lain nilai BOD (Biochemical Oksigen Demand), dan COD (Chemical Oksigen Demand) insitu tahun 2010, 2011, 2012, 2013. Tujuan dari penelitian ini adalah untuk mengetahui klasifikasi tingkat pencemaran yang terjadi dan memetakan sebaran spasial daerah yang mengalami pencemaran pada tahun 2010, 2011, 2012, dan 2013. Berdasarkan hasil perhitungan yang diperoleh dengan menggunakan Metode Indeks Pencemaran pada tahun 2010 hingga tahun 2013, Sungai Pekalongan berada pada tingkat cemar ringan, dengan hasil sebaran tahun 2010 hingga 2013 nilai tertinggi untuk BOD berkisar antara 10-20 mg/L sedangkan untuk COD berkisar antara 60-98 mg/L dan daerah yang mengalami cemar ringan secara empat tahun berturut-turut adalah wilayah Kuripan Lor, Sapuro, dan Kaputran. Hasil klasifikasi tersebut akan disajikan sebagai model spasial dalam SIG (Sistem Informasi Geografis). Kata kunci:Jaringan Pembuangan Limbah Batik, Nilai Indeks Pencemaran, SIG

Item Type:Thesis (Undergraduate)
Subjects:G Geography. Anthropology. Recreation > G Geography (General)
Divisions:Faculty of Engineering > Department of Geodesic Engineering
Faculty of Engineering > Department of Geodesic Engineering
ID Code:41796
Deposited By:Mr Teknik Geodesi UNDIP
Deposited On:14 Mar 2016 21:21
Last Modified:14 Mar 2016 21:21

Repository Staff Only: item control page