STUDI PENENTUAN KLASIFIKASI POTENSI KAWASAN KONSERVASI DI KOTA AMBARAWA

KHAIRINRAHMAT , Khairinrahmat and NURINI, Nurini (2009) STUDI PENENTUAN KLASIFIKASI POTENSI KAWASAN KONSERVASI DI KOTA AMBARAWA. Undergraduate thesis, UNIVERSITAS DIPONEGORO.

[img]
Preview
PDF
2641Kb

Abstract

Indonesia merupakan salah satu negara yang memiliki berbagai macam bentuk peninggalan bersejarah, hal tersebut tidak lepas dari masuknya berbagai macam kebudayaan maupun dari bekas peninggalan kolonial Belanda. Salah satu bentuk peninggalan bersejarah yaitu bentuk bangunan yang khas dengan gaya arsitektur dari beberapa etnis yang tersebar di beberapa kawasan yang memiliki nilai dan pengaruh sejarah yang kuat. kawasan bersejarah tersebut merupakan salah satu potensi yang dapat dikembangkan menjadi obyek wisata yang mengandung unsur pendidikan dan heritage melalui bangunan bersejarah yang ada. Kota Ambarawa yang cukup terkenal dengan adanya beberapa bangunan bersejarah dari peninggalan bangsa Belanda dan etnis Cina serta bangunan tradisional jawa yang memiliki nilai artistik tinggi seperti Benteng William I, Museum Kereta Api, Gereja Jago, Monumen Isdiman, Rumah Kuno ( Pendopo Bekas Kawedanan ) , serta beberapa bangunan yang ada di sekitar Pecinan.Kawasan-kawasan yang memiliki bangunan bersejarah di Ambarawa sekarang mengalami problematika akibat dari pesatnya perkembangan aktivitas diperkotaan yang dapat mengancam keberadaan bangunan-bangunan pada kawasan bersejarah. Belum adanya upaya penentuan klasifikasi terhadap potensi kawasan konservasi di kota tersebut merupakan masalah utama yang kini dihadapi oleh beberapa kawasan yang menyimpan potensi bangunan bersejarah, masalah tersebut diakibatkan oleh kurangnya perhatian pemerintah dan masyarakat terhadap bangunan bersejarah, tidak adanya kejelasan kepemilikan bangunan yang dapat memudahkan seseorang atau pihak lain untuk dapat memanfaatkan bangunan bersejarah, serta lemahnya peraturan pemerintah mengenai pelestarian bangunan bersejarah yang berdampak pada rusaknya sebagian bangunan bersejarah, berubahnya fungsi dan bentuk bangunan, serta hilangnya bahkan hancurnya beberapa bangunan bersejarah yang ada. Dari adanya permasalahan-permasalahan diatas, maka penelitian ini bertujuan untuk menentukan klasifikasi terhadap potensi kawasan-kawasan yang dapat dijadikan sebagai kawasan konservasi, melalui identifikasi terhadap peranan dan pengaruh sejarah terbentuknya kawasan, keutuhan struktur ruang kawasan serta kawasan bersejarah yang berpotensi untuk di konservasi agar dapat mempertahankan kawasan-kawasan yang memiliki peninggalan berupa bangunan bersejarah yang ada guna mendukung pelestarian kota dan menjaga konsistensi kawasan bersejarah yang ada serta menjadi obyek wisata budaya dan sejarah yang mampu memberikan kontribusi terhadap Kota Ambarawa itu sendiri. Selain itu penelitian ini juga memberi manfaat terhadap masyarakat luas untuk dapat menikmati nilai sejarah yang terkandung pada kawasan-kawasan yang memiliki peninggalan bersejarah sebagai bukti sejarah dan dapat menjadi salah satu upaya untuk melestarikan kawasan bersejarah yang ada di Kota Ambarawa. Penelitian yang dilakukan menggunakan metode analisis kualitatif deskriptif untuk menganalisis peran dan pengaruh sejarah tumbuhnya kawasan, fungsi dan pemanfaatan kawasan bersejarah, serta menganalisis keutuhan struktur ruang kawasan.Selain itu, penelitian ini juga menggunakan metode analisis kuantitatif dengan menggunakan teknik analisis skoring pada masing-masing kawasan yang memiliki bangunan bersejarah sesuai dengan kriteria penilaian bangunan konservasi untuk menentukan klasifikasi terhadap potensi kawasan konservasi berdasarkan persebaran bangunan bersejarah yang ada. Hasil akhir dari penelitian ini yaitu menentukan klasifikasi potensi kawasan-kawasan yang dapat dijadikan sebagai kawasan konservasi bersejarah di Kota Ambarawa. Klasifikasi potensi kawasan konservasi di Kota Ambarawa terdiri dari kawasan konservasi berpotensi tinggi yang terdapat di Kawasan Benteng William I, Kawasan Museum Kereta Api dan Kawasan Pecinan Tua dan menggunakan kegiatan revitalisasi sebagai upaya pelestarian kawasan dan bangunannya. Untuk kawasan konservasi berpotensi sedang terdapat di Kawasan Gereja Jago, sedangkan kawasan konservasi berpotensi rendah terdapat di Kawasan Monumen Isdiman dan Kawasan Rumah Kuno ( Pendopo bekas Kawedanan ) . Agar mendukung kegiatan konservasi pada kawasan dengan klasifikasi potensi sedang dan rendah maka dilakukan kegiatan preservasi sebagai bentuk pelestarian terhadap kawasan dan bangunannya. Sehingga dari adanya klasifikasi potensi kawasan konservasi tersebut diharapkan dapat mempertahankan kawasan-kawasan bersejarah yang ada di Kota Ambarawa. Keyword: Kawasan bersejarah, Klasifikasi Potensi, Kawasan konservasi

Item Type:Thesis (Undergraduate)
Subjects:H Social Sciences > H Social Sciences (General)
D History General and Old World > D History (General)
N Fine Arts > NA Architecture
Divisions:Faculty of Engineering > Department of Urban and Regional Planning
Faculty of Engineering > Department of Urban and Regional Planning
ID Code:41070
Deposited By:JPWK Planologi
Deposited On:16 Dec 2013 11:17
Last Modified:16 Dec 2013 11:17

Repository Staff Only: item control page