Pembuatan Script Animatic Series Petualangan Ramboy dan Raia episode 1 dan 2 Lifebuoy Shampoo

Hardiyani, Fertilina (2012) Pembuatan Script Animatic Series Petualangan Ramboy dan Raia episode 1 dan 2 Lifebuoy Shampoo. Undergraduate thesis, Ilmu Komunikasi FISIP UNDIP.

[img]
Preview
PDF
55Kb

Abstract

vii TITLE : Creating Script of Animated Series The Adventure of Ramboy & Raia Episode 1 and 2 Lifebuoy Shampoo NAME : Fertilina Hardiyani NIM : D2C008030 Abstract Advertising world is expanding so quickly, pushing industry workers to have a high creative power but still persuasive. For that, we need another approach for advertising, one of which is film. Besides entertaining in terms of the story, the messages of advertising communication can be inserted in it without the audience should find objectionable. Animation film is a type of movie that is right when choosing children as a target audience. The Adventure of Ramboy and Raia was one animated series used by Lifebuoy Shampoo as media advertising through storytelling approach. The main message that be conveyed in this animated series is that in shampooing that is not enough to just wash it with water because the water is only moving germ, not cleaning. One of the important elements in a movie is the script that referenced the story and the dialogue between characters. The execution of the script The Adventure of Ramboy and Raia was done by someone who is known as a copywriter. In addition to its function as a copywriter to sell the product through writing, a copywriter in this case must also perform the function of a scriptwriter who had compiled an interesting story to watch. Through this field work, will be described the phases of what is done to form a script that is ready to broadcast from the phase of giving creative brief, brainstorming, drafting guidelines, created the character’s creation, making the storyline, explanation to form the script itself, until the revision phase. The selection of the name and character of each character, story concept, and visualization must also be considered carefully so that the messages that want to be conveyed by the brand can still be conveyed well without losing the sight of the story itself. Keywords : advertising, animated series, copywriter, The Adventure of Ramboy and Raia JUDUL : Pembuatan Script Serial Animasi Petualangan Ramboy & Raia episode 1 dan 2 Lifebuoy Shampoo NAMA : Fertilina Hardiyani NIM : D2C008030 Abstrak Dunia periklanan yang berkembang dengan begitu cepat, mendorong pekerja industri ini untuk memiliki daya kreatif yang tinggi namun tetap persuasif. Untuk itu, diperlukan pendekatan lain untuk beriklan, salah satunya adalah film. Selain menghibur dari segi cerita, pesan komunikasi periklanan pun dapat disisipkan di dalamnya tanpa penonton harus merasa keberatan. Film animasi adalah salah satu jenis film yang tepat apabila memilih anak-anak sebagai target audience. Petualangan Ramboy dan Raia adalah salah satu serial animasi yang digunakan oleh Lifebuoy Shampoo sebagai media beriklan melalui pendekatan storytelling. Pesan utama yang ingin disampaikan dalam animatic series ini adalah bahwa keramas tidak cukup hanya dengan air karena air hanya memindahkan kotoran, bukan membersihkan. Salah satu unsur penting dalam sebuah film adalah script yang dijadikan acuan cerita dan dialog antar tokohnya. Pengerjaan script Petualangan Ramboy dan Raia ini dikerjakan oleh seseorang yang disebut sebagai seorang copywriter. Selain menjalankan fungsinya sebagai copywriter yang harus menjual produk lewat tulisan, seorang copywriter dalam hal ini juga harus menjalankan fungsi seorang scriptwriter yang harus menyusun cerita yang menarik untuk ditonton. Melalui karya bidang ini, akan dijelaskan tahap-tahap apa yang dilakukan hingga terbentuklah script yang siap tayang mulai dari tahap pemberian creative brief, brainstorm, penyusunan guideline, pembuatan karakter tokoh, pembuatan storyline, penjabaran ke bentuk script itu sendiri, hingga tahap revisi. Pemilihan nama dan karakter masing-masing tokoh, konsep cerita, dan visualisasi pun harus diperhatikan dengan seksama agar pesan komunikasi yang ingin disampaikan oleh brand tetap dapat tersampaikan dengan baik tanpa mengabaikan dari sisi cerita itu sendiri. Kata kunci : periklanan, animatic series, copywriter, Petualangan Ramboy & Raia Pembuatan Script Animatic Series Petualangan Ramboy dan Raia episode 1 dan 2 Lifebuoy Shampoo Karya Bidang Disusun untuk memenuhi persyaratan menyelesaikan pendidikan strata 1 Jurusan Ilmu Komunikasi Fakultas Ilmu Sosial dan Ilmu Politik Universitas Diponegoro Penyusun Nama : Fertilina Hardiyani NIM : D2C008030 JURUSAN ILMU KOMUNIKASI FAKULTAS ILMU SOSIAL DAN ILMU POLITIK UNIVERSITAS DIPONEGORO SEMARANG 2012 PENDAHULUAN Perkembangan dunia periklanan yang dengan begitu pesat, mendorong kompetisi yang ketat antar kreator iklan. Para pekerja dalam industri ini dituntut untuk membuat iklan melalui pendekatan kreatif yang berbeda namun tetap memiliki daya persuasif yang tinggi. Sebagai pendatang baru dalam produk shampoo, Lifebuoy Shampoo yang merupakan perluasan dari Lifebuoy, sebuah merek global dari Unilever melakukan inovasi periklanan yang masih tergolong baru bagi produk shampoo yaitu dengan meluncurkan animatic series berjudul Petualangan Ramboy & Raia. Serial animasi ini ditujukan untuk anak-anak yang tinggal di daerah urban-suburban dengan LSM (Living Standart Measurement) orang tua antara 1 hingga 6. Serial animasi ini ditayangkan secara berkala dengan durasi masing-masing tiga menit. Pesan utama animatic series ini adalah mengajarkan pada anak-anak bahwa kegiatan keramas adalah mencuci rambut dengan air dan shampoo. Keramas hanya dengan air saja tidak cukup membersihkan karena air hanya memindahkan kotoran. Selain itu, penayangan animatic series ini juga bertujuan untuk mengubah persepsi anak bahwa keramas bukan kegiatan yang membosankan. Petualangan Ramboy dan Raia adalah animatic series dari brand Lifebuoy Shampoo berdurasi 3 menit. Pada episode pertama akan diceritakan bagaimana awal mula si kembar Boy dan Gaia berubah menjadi superhero bernama Ramboy dan Raia yang bertugas untuk melawan monster yang berasal dari planet Rakule bernama Torans. Torans adalah monster jahat yang sumber kekuatannya berasal dari kotoran rambut anak-anak yang malas keramas. Pada episode pertama, Ramboy dan Raia dihadapkan pada monster anak buah Torans bernama Tomberan. Namun, mereka tidak akan bisa berubah menjadi superhero bila belum keramas dengan Lifebuoy Shampoo sebelum bertarung. Sementara itu, pada episode kedua diceritakan bagaiamana Ramboy dan Raia harus melawan anak buah Torans yaitu Hypnotaz si monster yang akan menghipnotis anak-anak yang rambutnya kotor karena tidak keramas. Sesuai dengan pesan yang ingin disampaikan oleh Lifebuoy Shampoo, dalam tiap episode TV series ini harus memuat pentingnya keramas dengan shampoo. Dalam karya bidang ini akan dibahas proses kreatif meliputi proses penggalian ide hingga menghasilkan sebuah output berupa script atau naskah yang dijadikan pedoman bagi production house untuk mengerjakan proses animasi. Seorang copywriter memiliki peran strategis dalam pembuatan animatic series Petualangan Ramboy dan Raia. Sebagai seorang content provider, copywriter dituntut untuk dapat membuat cerita semenarik mungkin namun tetap harus menjual. Terkadang, adanya kepentingan industri membuat orang-orang yang bekerja di dunia periklanan menjadi sedikit mengabaikan idealismenya demi tercapainya keinginan klien. Belum adanya produk sejenis yang menggunakan pendekatan TV animatic series sebagai media beriklan serta belum adanya karya bidang sejenis dalam bidang periklanan membuat script ini menarik untuk dijadikan sebagai karya bidang. Hal lain yang menarik untuk dibahas adalah bagaimana komunikasi yang terjalin antara biro iklan, klien, dan production house dalam mengimplementasikan ide kreatif dalam industri untuk mencapai sebuah tujuan bersama. Penggunaan serial animasi sebagai sebuah branded content bagi anak-anak pun menjadi hal yang menarik untuk dikaji mengingat pendekatan ini belum banyak digunakan di Indonesia. BATANG TUBUH A. Proses Kreatif Penciptaan Script Animatic Series Petualangan Ramboy & Raia Dalam proses pembuatan animasi Petualangan Ramboy dan Raia terdapat dua pihak yang memiliki peran besar, yaitu dari biro iklan dan production house. Bahasan kali ini akan lebih fokus kepada proses pre produksi yang dilakukan pada biro iklan terutama pada posisi copywriter dimana seorang copywriter memiliki fungsi penting dalam proses penciptaan cerita Petualangan Ramboy dan Raia. Dalam pengerjaan script Petualangan Ramboy dan Raia terdapat beberapa tahapan yang dilakukan, yaitu : 1. Pemaparan Creative Brief Dalam tahap ini, divisi account memaparkan brief yang ditujukan kepada divisi kreatif dan berisi tujuan dan strategi-strategi secara tertulis. Creative brief yang dikerjakan oleh account berisi panduan apa yang harus dikerjakan oleh divisi kreatif. 2. Brainstorm Salah satu teknik yang digunakan untuk menggali ide adalah proses brainstorming. Sesi brainstorming terkadang menjadi saat dimana justru muncul gagasan-gagasan baru yang spontan. Dalam brainstorming tidak ada ide yang benar atau salah. Semuanya dituliskan untuk dibahas lagi. Tujuannya adalah untuk merekam segala inspirasi yang muncul di pikiran (Arens, 2006 : 385) . Dalam tahap brainstorming Petualangan Ramboy dan Raia, ada beberapa hal yang menarik untuk digali. Salah satunya adalah mengenai bagaimana proses berubahnya Ramboy dan Raia yang tadinya hanya manusia biasa. Ide-ide lain yang muncul pada saat brainstorming adalah nama-nama tokoh. Karena film ini akan berbicara pada anak-anak, maka nama-nama yang dipilih harus terdengar simple. Nama yang muncul antara lain adalah nama musuh Ramboy dan Raia bernama Torans yang artinya "kotoran". Ada pula anak buah Torans yang bernama Tomberan yang diambil dari kata "ketombe dan kotoran" dan Hypnotaz yang diambil dari "Hipnotis yang malas keramas". 3. Menyusun Guideline Guideline adalah garis besar cerita yang akan dibuat tiap episodenya. Dalam guideline hanya berisi ringkasan singkat mengenai apa yang akan diceritakan dalam episode tersebut. Sama halnya seperti membuat sebuah cerita pada umumnya, guideline ini berisi tiga poin utama dalam sebuah cerita, yaitu : prolog, klimaks, dan anti klimaks (penyelesaian). 4. Penokohan Dalam Petualangan Ramboy dan Raia penokohan dilakukan secara langsung. Tokoh utama dalam Petualangan Ramboy & Raia terdiri dari Boy yang selanjutnya sebagai Ramboy, Gaia yang selanjutnya sebagai Raia, Ayah, Ibu, dan Torans. Disamping kelima tokoh tersebut, dalam tiap episodenya terdapat tokoh-tokoh pendamping seperti anak buah Torans seperti Tomberan dan Hypnotaz. Untuk mendapatkan gambaran yang lebih jelas terhadap tokohtokoh tersebut maka bagian art bertugas untuk membuat visualisasi tokoh tersebut ke dalam tiga bagian : tampak depan, tampak samping, dan tampak belakang. 5. Membuat Storyline Tahap selanjutnya yang dilakukan adalah tahap pembuatan storyline. Storyline adalah alur cerita (plot) yang merupakan pengembangan dari guideline yang sudah dibuat sebelumnya. Dalam storyline ini dijabarkan setting dan adegan-adegan secara urut. 6. Menjabarkan ke bentuk script Setelah storyline disetujui oleh pihak klien, tahap selanjutnya adalah membuat detail cerita ke dalam bentuk script. Script ini berisi dialog yang terjadi antar tokoh, deskripsi setting dengan penggambaran detail pengambilan sudut pandang serta sound effect yang mendukung. Bahasa yang digunakan pun tidak boleh terlalu formal karena script ini akan dibawakan secara lisan. Penambahan humor juga disarankan dalam penyusunannya, sehingga terkesan lebih santai. Meskipun dikemas secara ringan dan santai, namun inti animatic series ini agar tetap menjual pun tidak boleh dilalaikan. 7. Revisi Sebelum script disetujui dan diserahkan kepada rumah produksi untuk dimulai proses produksi, dilakukan beberapa kali revisi baik dari penokohan, storyline, dan dari script itu sendiri. Beberapa revisi yang terjadi disebabkan karena klien menganggap bahwa pesan belum tersampaikan dengan baik. Komunikasi yang intensif dan efektif dibutuhkan antara kedua belah pihak. Pada prakteknya, apa yang dibuat dalam script tidak mirip sepenuhnya dengan hasil yang ditayangkan di televisi. Setelah dilakukan perbandingan, dapat ditarik beberapa perbedaan antara lain : 1. Dalam beberapa kesempatan, Boy dan Gaia memanggil dengan sebutan "kak" dan "dek", sementara di script mereka langsung menyebut nama karena mereka diceritakan sebagai anak kembar. 2. Di script, masing-masing memiliki senjata andalan yaitu Raia dengan Stick Multivitamin Milk Formula, dan Ramboy dengan Shield germ guard Milk Formula. Sementara yang ditayangkan di televisi dirubah menjadi Kekuatan Lifebuoy Shampoo. 3. Terdapat beberapa bagian yang dipotong. 4. Lebih banyak menyebutkan dan mempromosikan brand Lifebuoy Shampoo dalam beberapa kesempatan. Selama masa pembuatan script ini, kendala yang dihadapi berkisar pada kendala komunikasi seperti minimnya komunikasi tatap muka antar pihak-pihak yang terlibat. Kendala lain yang dihadapi dalam pembuatan script serial animasi ini adalah adanya tanggung jawab moral untuk menciptakan sebuah cerita bagi anak-anak yang menghibur sekaligus mendidik. Bukan hal mudah mengemas cerita dengan konsep superhero erat kaitannya dengan adegan kekerasan dan adegan berbahaya lain yang akan sangat rentan untuk ditiru oleh anak-anak. B. Penggunaan Film Sebagai Branded Content Pergeseran trend beriklan kini telah menyentuh berbagai sektor. Salah satu media terobosan yang digunakan untuk beriklan adalah film. Menggunakan film sebagai media promosi produk atau yang lebih akrab disebut dengan istilah branded content dapat dideskripsikan sebagai pembauran antara periklanan (advertising) dan hiburan (entertainment) ke dalam sebuah produk komunikasi pemasaran yang terintegrasi ke dalam sebuah organisasi. Branded content diharapkan dapat menjadi sebuah strategi yang didistribusikan lewat jalur entertainment namun tetap memiliki kualitas brand yang tinggi. (Horringan, 2009 : 51). Secara jangka pendek, serial ini digunakan sebagai media edukasi agar anak-anak menerapkan pola hidup sehat dengan keramas menggunakan shampoo. Setelah tokoh dalam serial ini mulai diingat oleh anak-anak, Lifebuoy Shampoo memiliki rencana jangka panjang untuk membawanya bersentuhan langsung ke dalam bentuk on ground activity. Karakter animasi yang melekat di benak anak-anak akan membuat pesan apapun yang akan disampaikan selanjutnya menjadi lebih mudah diterima. Salah satu hal yang menarik dari karya bidang ini adalah adanya seorang copywriter yang melakukan kegiatan scriptwriting. Dilihat dari fungsinya, scriptwriter dan copywriter sesungguhnya memiliki spesifikasi keahlian yang berbeda. Copywriter berusaha menjual dalam bentuk tulisan, sementara scriptwriter lebih fokus kepada pembuatan cerita. Saat diharuskan untuk membuat naskah film untuk sebuah brand, mereka harus menguasai skill yang dimiliki oleh seorang scriptwriter untuk dapat mengolah cerita agar tetap menarik untuk diikuti dari awal hingga akhir. Seorang copywriter juga harus tetap kosisten menyisipkan pesan-pesan komunikasi ke dalam rangkaian cerita tersebut agar tujuan beriklan juga tercapai. Bukan hal yang mudah bagi seorang copywriter untuk melakukan kedua fungsi ini secara bersamaan. Disadari atau tidak, selera dari klien memegang peranan besar dalam memutuskan apakah ide yang digagas oleh biro selanjutknya akan diteria atau tidak. banyak klien di Indonesia yang menganggap bahwa perusahaan periklanan adalah pemasok atau supplier iklan, bukan mitra atau partner dalam pengelolaan bisnisnya (khususnya dalam upaya pemasaran). Kadang- kadang ada klien yang merasa lebih kreatif daripada perusahaan periklanan yang menjadi mitranya. Lalu dia "mendikte" bagaimana sebuah iklan harus dibuat (Madjadikara, 2005 : 10) Apabila cara penyampaian yang digagas oleh kreatif biro iklan dirasa cukup baik untuk dieksekusi, selanjutnya adalah tugas account executive untuk mempersuasi klien untuk meyakinkan mereka bahwa ide tersebut adalah yang terbaik sebagai solusi permasalahan komunikasi mereka. PENUTUP Menggunakan branded content berupa serial animasi masih tergolong baru bagi promosi periklanan sebuah produk shampoo. Dengan bentuk yang lebih menghibur dibandingkan iklan konvensional, pesan yang akan disampaikan diharapkan dapat lebih diterima oleh pemirsa. Petualangan Ramboy & Raia adalah salah satu bentuk branded content Lifebuoy Shampoo yang bertujuan untuk mengedukasi anak-anak bahwa keramas dengan air saja tidak cukup membersihkan rambut. Bagi sebuah brand, menggunakan animasi memiliki keunggulan lain dimana tokoh dalam animasi tersebut telah melekat pada anak-anak, maka secara jangka panjang pesan apapun yang akan dibawa oleh tokoh tersebut akan lebih mudah diterima. Pembuatan script animatic series Petualangan Ramboy dan Raia ini adalah salah satu pengaplikasian proses kreatif. Pesan yang akan disampaikan diolah melalui proses kreatif yang terdiri dari beberapa tahapan mulai dari pemaparan creative brief hingga penjabaran ke bentuk script itu sendiri. Meskipun tim kreatif memiliki kebebasan untuk menggali ide, tujuan dan pesan inti yang akan disampaikan harus tetap diperhatikan agar tujuan komunikasi periklanan dapat tercapai. Dalam animatic series Petualangan Ramboy dan Raia, kegiatan Scriptwriting dapat dikategorikan sebagai salah satu tugas dari seorang copywriter. Meskipun menulis sebuah naskah serial, namun unsur branding dan tahapan penggalian ide dalam film ini merupakan tugas seorang copywriter. Selain dituntut untuk menjual produk lewat tulisan, seorang copywriter juga harus memiliki keterampilan yang dimiliki oleh seorang scriptwriter pada umumnya untuk membuat cerita semenarik mungkin agar tetap diminati oleh penonton. Dalam rangka mencapai kesamaan tujuan antara biro iklan, klien, dan production house dibutuhkan adanya komunikasi yang intensif agar tidak terjadi kesalahan persepsi. Banyaknya klien yang menganggap bahwa perusahaan periklanan adalah pemasok atau supplier iklan, bukan mitra atau partner dalam pengelolaan bisnisnya membuat beberapa biro iklan terkadang harus mengikuti keinginan klien yang terkadang bersifat subyektif. Bila situasi ini yang terjadi, di sinilah fungsi seorang account executive memiliki peran penting dimana meskipun menjadi wakil dari klien, ia juga harus berusaha meyakinkan klien bahwa gagasan yang ditawarkan oleh biro iklan adalah solusi terbaik bagi permasalahan komunikasi mereka. DAFTAR PUSTAKA Arens, William F (2006). Contemporary Advertising Tenth Edition. New York : McGraw Hill/Irwin Hendroyono, Handoko (2012). Brand Gardener : Saat Personal Brand, Brand dan Advertising Agency Harus Mengejar Perubahan Marketing yang Sangat Cepat. Tangerang : Literati Horrigan, David. (2009). Branded Content: A new Model for driving Tourism via Film and Branding Strategies. LRG University of Applied Sciences (Madjadikara, 2005 : 10) Creative Brief Lifebuoy Shampoo Manna project

Item Type:Thesis (Undergraduate)
Subjects:H Social Sciences > H Social Sciences (General)
Divisions:Faculty of Social and Political Sciences > Department of Communication
ID Code:37717
Deposited By:Jurusan Ilmu Komunikasi Fisip Undip
Deposited On:28 Dec 2012 08:45
Last Modified:28 Dec 2012 08:45

Repository Staff Only: item control page