FISIOLOGI ORGAN PENGLIHATAN IKAN BERONANG DAN KAKAP BERDASARKAN JUMLAH DAN SUSUNAN SEL RESEPTOR CONE DAN ROD

Dian Purnama Fitri , Aristi and Asriyanto, Asriyanto (2009) FISIOLOGI ORGAN PENGLIHATAN IKAN BERONANG DAN KAKAP BERDASARKAN JUMLAH DAN SUSUNAN SEL RESEPTOR CONE DAN ROD. Discussion Paper. FSM UKSW Salatiga, Prosiding Seminar Nasional UKSW Salatiga.

[img]
Preview
PDF
151Kb

Abstract

Penelitian bertujuan untuk memperoleh pengetahuan tentang fisiologi dan histologi mata ikan Beronang (Siganus canaliculatus), dan Kakap Merah (Lutjanus sebae) yang meliputi: jumlah dan susunan sel reseptor kon (cone) dan rod (rod), ketajaman penglihatan, jarak pandang maksimum, dan kemampuan penglihatan dalam membedakan warna berkaitan dengan pola tingkah laku ikan saat melihat suatu lembar jaring (webbing) dengan warna berbeda. Hasil penelitian dapat dijadikan dasar untuk mengetahui pola tingkah laku ikan berdasarkan fisiologi dan histologi penglihatan dalam kaitan untuk pengembangan alat tangkap agar efektif, efisien, dan ramah lingkungan. Metoda penelitian adalah metoda observasi histologi dan eksperimen laboratoris. Data primer meliputi data histologi organ penglihatan ikan sampel segar dan responsss ikan terhadap berbagai warna jaring pada skala laboratorium. Analisis data meliputi sumbu penglihatan (visual axis), ketajaman mata (visual acuity), jarak pandang maksimum ikan (maximum sighting distance), dan uji pembeda One way-ANOVA. Beronang dan Kakap merah memiliki sel fotoreseptor sel kon tunggal (single cone) dan sel kon ganda (double cone) dengan susunan mosaik. Kakap merah mempunyai ketajaman penglihatan dan jarak pandang maksimum lebih besar dibanding Beronang. Arah pandang ikan menunjukkan perubahan diopter ke arah depan turun untuk Beronang, ke arah depan naik untuk Kakap. Ikan perlakuan memberi responsss yang sama terhadap warna jaring, yakni tidak dapat meresponsss atau dapat menerobos jaring mulai dari warna transparan, putih, hijau, biru dan merah. Pemilihan warna bahan jaring, khususnya alat tangkap menetap pasif (set gill net, set trammel net, dan set net) hendaklah menggunakan warna transparan dan putih untuk perairan jernih, sedangkan untuk warna hijau, biru, dan merah dalam peruntukannya harus disesuaikan dengan latar belakang (back ground) warna perairan

Item Type:Monograph (Discussion Paper)
Uncontrolled Keywords:Fisiologi Organ Penglihatan, Sel Cone, Sel Rod, Warna Jaring
Subjects:S Agriculture > SH Aquaculture. Fisheries. Angling
Divisions:Faculty of Fisheries and Marine Sciences > Department of Marine Science
ID Code:35202
Deposited By:Ms. Wien Admin
Deposited On:07 May 2012 12:24
Last Modified:07 May 2012 15:12

Repository Staff Only: item control page