MENUJU BUDIDAYA KEPITING BAKAU (Scylla sp.) BERKELANJUTAN (STUDI KASUS DI LINGKUNGAN TAMBAK MANGUNHARJO - TUGU, SEMARANG)

Muflich Juniyanto, Nur and Hendrarto, Boedi and Izzati, Munifatul (2010) MENUJU BUDIDAYA KEPITING BAKAU (Scylla sp.) BERKELANJUTAN (STUDI KASUS DI LINGKUNGAN TAMBAK MANGUNHARJO - TUGU, SEMARANG). PROSIDING Seminar Nasional Pengelolaan Lingkungan Hidup "Meningkatkan Peran Penelitian Lingkungan dalam Rangka Mewujudkan Pembagunan Berkelanjutan" . pp. 268-276. ISSN ISBN : 978-979-704-924-9

[img]
Preview
PDF
84Kb
[img]
Preview
PDF
84Kb
[img]
Preview
PDF
76Kb
[img]
Preview
PDF
83Kb
[img]
Preview
PDF
76Kb
[img]
Preview
PDF
45Kb
[img]
Preview
PDF
103Kb
[img]
Preview
PDF
115Kb
[img]
Preview
PDF
135Kb
[img]
Preview
PDF
139Kb
[img]
Preview
PDF
124Kb
[img]
Preview
PDF
149Kb
[img]
Preview
PDF
154Kb
[img]
Preview
PDF
126Kb
[img]
Preview
PDF
63Kb

Abstract

Kepiting Bakau (Scylla sp.) merupakan komoditas perikanan potensial di Indonesia dan kegiatan budidayanya telah dilakukan oleh masyarakat Kelurahan Mangunharjo, Kecamatan Tugu, Kota Semarang di tengah kondisi ligkungan dengan kualitas yang rendah. Perlu suatu upaya pengelolaan yang baik agar lingkungan tambak dapat memberikan daya dukung bagi produksi budidaya Kepiting Bakau secara berkelanjutan. Penelitian ini dilaksanakan pada bulan Februari sampai dengan Mei 2010 dengan tujuan untuk meneliti dan mengkaji dampak lingkungan tambak budidaya Kepiting Bakau yang hasilnya diharapkan dapat digunakan sebagai acuan dalam menyususn rekomendasi mengenai upaya pengelolaan lingkungan tambak budidaya Kepiting Bakau secara berkelanjutan. Hasil penelitian menunjukkan bahwa beberapa parameter masih cukup ideal untuk mendukung kegiatan budidaya secara berkelanjutan, namun secara umum lingkungan tambak di Kelurahan Mangunharjo berada dalam kondisi kualitas yang rendah. Kondisi sama juga terjadi pada aspek teknis budidaya yang masih memerlukan perbaikan guna meminimalkan dampak lingkungan sehingga diharapkan dapat mendukung produksi secara berkelanjutan. Hasil penelitian menunjukkan bahwa beberapa parameter masih cukup ideal untuk mendukung kegiatan budidaya secara berkelanjutan, namun secara umum lingkungan tambak di Kelurahan Mangunharjo berada dalam kondisi kualitas yang rendah. Kondisi sama juga terjadi pada aspek teknis budidaya yang masih memerlukan perbaikan guna meminimalkan dampak lingkungan sehingga diharapkan dapat mendukung produksi secara berkelanjutan. Tercapainya budidaya Kepiting Bakau secara berkelanjutan memerlukan peran serta masyarakat pembudidaya dengan bekerjasama da mendapat dukungan dari pemeritah, swasta, lembaga swadaya masyarakat (LSM) serta perguruan tinggi secara terintegrasi, salah satunya dengan menerapkan budidaya berwawasan lingkungan dan berkelanjutan atau sustainable ecological aquaculture.

Item Type:Article
Uncontrolled Keywords:Keberlanjutan, budidaya, Kepiting Bakau
Subjects:S Agriculture > SH Aquaculture. Fisheries. Angling
Divisions:Faculty of Science and Mathematics > Department of Biology
ID Code:35001
Deposited By:Mr. Biologi Admin
Deposited On:15 Apr 2012 16:15
Last Modified:15 Apr 2012 16:15

Repository Staff Only: item control page