GALERI SENI RUPA KONTEMPORER CEMETI DI YOGYAKARTA

Ardono, Doni (2003) GALERI SENI RUPA KONTEMPORER CEMETI DI YOGYAKARTA. Undergraduate thesis, Jurusan Arsitektur Fakultas Teknik Undip.

[img]
Preview
PDF - Published Version
53Kb

Abstract

1.1. Latar Belakang Seni merupakan bagian dari kebudayaan yang lahir dari hasil budi daya manusia Dengan segala keindahan, dan kebebasan ekspresi dari manusia sendiri. Seiring dengan perkembangan kebudayaan manusia, kesenian sebagai produk budaya juga terus berkembang sesuai dengan keadaan masanya. Dalam perkembangan seni, muncul seni kontemporer sebagai refleksi fenomena social yang menunjukkan kondisi kreatif pada masa terakhir Seni kontemporer memiliki sifat yang lebih membumi (karena kebanyakan merupakan refleksi fenomena social), dan populis daripada seni tradisional. Namun dalam pengungkapan terkadang menggunakan bahasa yang tak lazim. Berkembangnya seni rupa kontemporer diikuti dengan banyaknya seniman yang terjundalam seni rupa kontemporer. Banyaknya jumlah perupa kontemporer tersebut menimbulkan masalah tersendiri yangpelik. Sebagai perupa mereka di tuntut untuk berkarya dan menggelar karya-karya mereka. Yang bermuara pada keinginan untuk mendapatkan apresiasi dari orang lain (masyarakat, pelaku seni) Untuk menuju ke sana mereka tentu butuh wadah serta dana. Pada tahun 1995 dibentuk yayasan Cemeti, merupakan lembaga nirlaba yang memberikan wadah apresiasi khususnya bagi seniman muda seni rupa kontemporer lewat sejumlah kegiatan antara lain dokumentasi seni rupa kontemporer, workshop, seminar, diskusi dan pameran yang bermuara pada keinginan dari para seniman muda sendiri muda sendiri untuk mendapatkan apresiasi dari masyarakat. Sebagai lembaga yang mempresentasikan karya-karya seni rupaKontemporer seniman Indonesia.Yayasan Cemeti memiki visi dan misi sebagai wadah apresiasi seniman, Pusat dokumentasi dan pusat Kajian seni rupa kontemporer. Berdasarkan hal tersebut maka Yayasan Cemeti membutuhkan sebuah wadah yang representatife, Sejak saat didirikan. Yayasan Cemeti belum memiliki tempat yang khusus yang dapat mewadahi kegiatan. Dalam penyelenggaraan kegiatanpameran maupun workshop sering menggunakan tempat yang berpindah-pindah dan temporer. Hal ini mengakibatkan kurang optimalnya pelaksanaan kekiatan Yayasan Cemeti ini. 1,2. Tujuan dan Sasaran Dilihat dari permasalahan diatas diperlukan sebuah wadah yang dapat menanpung dan mendukung kegiatan serta untuk untuk dapat mencapai visi dan misi dari Yayasan Ceneti tersebut. Selain itu tidak menutup kemungkinan menjadikan wadah tersebut sebagi ikon perkembangan seni rupa kontemporer di Indonesia. Maka kehadiran Galeri Seni Rupa Kontemporer Cemeti, sebagai representasi wadah seni rupa kontemporer menjadi suatu kebutuhan. Secara sejarah Yayasan Cemeti didrikan di kota Yogyakarta yang merupakan alah satu pusat seni dan budaya nasional. Kondisi Yogyakarta yang memiliki pengalaman panjang dalam melakukan kontak dengan budaya luar, membuat sosiokultural ykyakarta mudah menerima dan terbuka terhadap budaya lain sehingga dapat memperkaya pustaka budaya local dengan nilai-nilai baru. Sebagai kota budaya Yogyakarta juga memiliki intensitas penyelenggaraan seni yang padat karena karakter pembanguna pariwisata Yogyakarta yang berbasisi pada komunitas social dan budaya. Hal ini di dukung dengan kebijakan Pemerintah. Yogyakarta untuk mengembangkan, mempromosikan Seni dan budaya. Hal ini didukung dengan kebijakan pemerintah Yogyakarta untuk mengembangkan, mempromosikan Seni dan budaya ke luar negeri erta mendorong peran serta masyarakat sebagai produsen seni dan budaya. Hal-hal tersebut memberikan pengaruh sangat besar terhadap perkembangan seni rupa di yogyakarta, serta menjadi potensi bagi perencanaan.Galeri seni rupa kontemporer Cemeti didaerah ini. 1,2.Tujuan Dan Sasaran Tujuan Tujuan dari penyusunan Landasan Program peencanaan dan Perancangan Arsitektur (LP3A) ini adalah menambah dan memperdalam pengetahuan, menggali segala tuntutan dan criteria dasar dalam proses perencanaan dan perancangan arsitektur Galeri Seni Rupa Kontemporer Cemeti di Yogyakarta. Sasaran Tersusunnya landasan konseptual perencanaan dan perancangan arsitektur untuk dijadikan Galeri Seni Rupa Kontemporer Cemeti di Yokyakarta. 1.3.Manfaat Subyektif Untuk memenuhi salah satu persyaratan mengikuti Tugas Akhir di jurusan arsitektur Fakultas Teknik Universitas Diponegoro Semarang. Juga sebagai pasangan dan acuan pengembangan selanjutnya, dalammenyusun LP3A yang merupakan satu kesatuan dengan Tugas akhir. Obyektif Dapat bermanfaat sebagai tambahan pengetahuan dan pengembangan wawasan bagi mahasiswa yang mengajukan Tugas Akhir, Maupun pembaca mengenai program perencanaan dan perancangan arsitektur, khususnya mengenai galeri seni. 1.4. Lingkup Pembahasan Lingkup pembahasan dari landasan Program Perencanaan dan Perancangan Galeri Seni Rupa Kontemporer cemeti di Yokyakarta ini menitikberatkan pada hal-hal yang berkaitan dengan disiplin ilmu Arsitektur,sedangkan hal-hal diluar disiplin ilmu Arsitektur yang mempengaruhi, melatarbelakangi dan mendasari factor-faktor perancangan akan dibatasi, dipertimbangkan atau diasumsikan tanpa dibahas secara mendalam. 1.5. Metoda Pembahasan Metoda yang digunakan dalam penulisan laporan ini adalah metoda penulisan deskriptif yaitu dengan memberi gambaran segala permasalahan dan konsisi yang ada, kemudian informasi tersebut dianalisis berdasarkan pengetahuan disiplin ilmu arsitektural yang terkait untuk mendapatkan suatu program perencanaan dan perancangan yang berkualitas. Metoda pengumpulan data yang ilakukan adalah dengan metoda survey kepustakaan dan survey lapangan dengan teknik pengumpulan data sebagai berikut: 1. Wawancara dilakukan dengan pihak terkait dan komponen dengan topik Permasalahan untuk mendapatkan data primer. 2. Studi literatur, dilakukan untuk mendapatkan data-data berupa studi kepustakaan, pengumpulan data dan peta, studi kasus melalui buku, arikel Koran/majalah, brosur/catalog, dan situs internet mengenai obyek sejenis dan hal terkait dengan pembahasan. 3. Survey/Observasilapangan,dengan melakukan pengamatan langsung terhadap obyek studi kasus. 1.6. Sistematika Pembahasan Sistimatika pembahasan pada landasan Program Perencanaan dan perancangan Arsitektur Galeri Seni Rupa Kontemporer Cemeti di Yogyakarta adalah sebagai berikut: BAB I PENDAHULUAN Menguraikan tentang latar belakang, maksud dan tujuan manfaat, lingkup pembahasan serta metoda dan sistimatika pembahasan Landasan Program perencanaan dan perancangan Arsitektur. BAB II TINJAUAN UMUM Merupakan uraian teori-teori yang berkaitan dengan galeri secara umum, pengertian seni rupa kontemporer, perkembangan seni rupa kontemporer di yogyakarta, serta pengertian galeri seni dari maksud dan fungsi serta aktifitas yang diwadahi didalamnya, penekanan desain serta studi banding. BAB III TINJAUAN YAYASAN CEMETI Merupakan uraian mengenai keberadaan yayasan cemeti menyangkut latar belakang didirikannya, visi dan misi, kegiatan yang dilakukan serta peranannya terhadap perkembangan seni kontemporer di Indonesia. BAB IV TINJAUAN KOTA YOGYAKARTA Mengurikan kondisi kota Yogyakarta secara umum, arahan kebijakan pemanfaatanruang kota, potensi Yogyakarta. BAB V KESIMPULAN,BATASAN DAN ANGGAPAN Merupakan kesimpulan, batasan dan anggapan dalam perencanaan dan perancangan Galeri Seni rupa kontemporer Cemeti di Yogyakarta. BAB VI PENDEKATAN PROGRAM PERENCANAAN DAN PERANCANGAN ARSITEKTUR Merupakan titik tolak pendekatan yang mencankup aspek fungsional, aspek estetika pendekatan teknis bangunan, dan pendekatan konsep dasar thomemayne BAB VII KONSEP DAN PROGRAM DASAR PERENCANAAN DAN PERANCANGAN ARSITEKTUR Merupakan konsep dan program dasar perencanaan dan perancangan yang akan digunakan dalam perancangan fisik.

Item Type:Thesis (Undergraduate)
Subjects:N Fine Arts > NA Architecture
Divisions:Faculty of Engineering > Department of Architecture Engineering
Faculty of Engineering > Department of Architecture Engineering
ID Code:3379
Deposited By:arsitek Agus Pramono arsitek
Deposited On:12 Jan 2010 16:01
Last Modified:12 Jan 2010 16:01

Repository Staff Only: item control page