KAMPUNG WISATA KULINER TAMBAK LOROK SEMARANG

AYU MSM, YOGA (2011) KAMPUNG WISATA KULINER TAMBAK LOROK SEMARANG. Undergraduate thesis, Jurusan Arsitektur Fakultas Teknik Undip.

[img]
Preview
PDF
42Kb
[img]
Preview
PDF
6Kb
[img]
Preview
PDF
7Kb
[img]
Preview
PDF
40Kb
[img]PDF
Restricted to Repository staff only

40Mb
[img]
Preview
PDF
19Kb
[img]
Preview
PDF
67Kb

Abstract

Kota Semarang memiliki wilayah laut dengan panjang garis pantai sekitar 21 km dan lebar 4 mil, laut mempunyai potensi budaya mineral, pemanfaatan ruang maupun sumber daya hayati. Wilayah kawasan pantai Kota Semarang terletak pada Bagian Utara dan berbatasan langsung dengan Laut Jawa. Berada pada ketinggian 0 – 3 m dari permukaan. Kawasan pantai mempunyai luas lahan  5.039,17 Ha, yang meliputi 6 kecamatan dan 17 kelurahan. Sebelah Utara berbatasan Laut Jawa, dengan panjang garis pantai  13,6 km. Sebelah Selatan berbatasan dengan Kabupaten Semarang. Sebelah Timur berbatasan dengan Kabupaten Demak. Sebelah Barat berbatasan dengan Kabupaten Kendal. Kampung Tambak Lorok merupakan salah satu di antara kampung-kampung daerah pantai di kota Semarang yang terletak di tepi kali Banjir Kanal Timur dan Kali Banger yang sebagian besar masyarakatnya bermata-pencaharian sebagai nelayan. Sehingga masyarakat di daerah ini sumber kehidupannya sangat tergantung dari hasil laut. Pelaksanaan otonomi daerah yang sedang diterpakan saat ini menuntut daerah untuk menggali dan mnggembangkan potensi yang dipunyai daerah baik sumber daya alam maupun sumber daya manusia. Hal ini untuk meningkatkan pendapatan atau taraf hidup penduduk dan pendapatan asli daerah demi kelangsungan pembangunan daerah itu sendiri. Daerah Tambaklorok ini merupakan bagian dari kegiatan ekonomi yang cukup strategis karena merupakan bagian dari kegiatan ekonomi kota Semarang. Daerah Tambaklorok layak untuk dipertahankan dan dikembangkan sebagai daerah nelayan. Sebagai pemukiman nelayan yang ditunjang dengan fasilitas-fasilitas kegiatan nelayan, seperti terdapatnya PPI, pasar ikan , dan tempat pengolahan hasil tangkapan ikan laut di rumah-rumah warga Tambak Lorok. Keberadaan permukiman nelayan sangat berkaitan erat dengan sumber penangkapan ikan, daerah distribusi hasil tangkapan dan daerah pantai, di mana pantai ini harus mudah dicapai oleh publik dengan sistem transportasi dan jaringan jalan yang baik, diperkaya dengan berbagai kegiatan sosial, ekonomi dan budaya yang mempesona tanpa harus merusak keserasian lingkungannnya. (Eko Budiharjo, 1997) Kegiatan masyarakat Tambaklorok tidak hanya sebagai nelayan tetapi juga sebagai penjual ikan. Hasil tangkapan ikan juga diolah seperti pengeringan ikan dengan bantuan sinar matahari menjadi ikan asin. Ikan juga diolah dengan cara pemanggangan ikan dengan melakukan pengasapan menggunakan peralatan sehingga menjadi produk yang lebih tahan lama. Hasil olahan lainnnya adalah hasil tangkapan udang kecil diolah menjadi terasi dengan teknologi dan dibentuk balok-balok. Penduduk kampung Tambaklorok selain berprofesi sebagai nelayan juga berprofesi sebagai petani tambak. Pekerjaan sebagai petani tambak sebagai pekerjaan sampingan. Tambak-tambak yang ada di Tambaklorok biasanya berisi ikan bandeng. Sesuai dengan makanan khas Kota Semarang yaitu bandeng, dengan melihat potensi-potensi yang ada di Tambaklorok dengan tangkapan hasil lautnya dan bermacam-macam pengolahannnya beserta dengan potensi tambak-tambaknya, bisa dimanfaatkan sebagai wisata kuliner di Semarang. Kuliner memiliki potensi cukup besar, bisnis oleh-oleh di jalanan saat ini menurut laporan Dinas Perindustrian dan Perdagangan, mengalami kenaikan sebesar 20%-25%. Pertumbuhan ekonomi secara umum hanya mengalami kenaikan dengan kisaran 3%. Karena itu pakar ekonomi optimis dalam tahun-tahun ke depan, pusat jajanan akan semakin cerah. Kini telah berkembang pesat bahkan telah menjadi salah satu andalan pemerintah daerah setempat dalam meningkatkan Pendapatan Anggaran Daerah (PAD) (Seputar Semarang edisi 17-23 Oktober 2008). Dengan adanya potensi-potensi pada kampung Tambaklorok memberi gagasan untuk mewadahi kekayaan kuliner sekaligus mewadahi hasil laut dan tambak kampung Tambaklorok. Upaya untuk mewadahi kegiatan tersebut dengan membuat sebuah wisata kuliner , berupa kampung wisata kuliner Tambaklorok Semarang. 1.1. Tujuan dan Sasaran 1.1.1. Tujuan Tersusunnya Landasan Program Perencanaan dan Perancangan Arsitektur, sebagai acuan desain grafis di studio sebagai prasyarat Tugas Akhir. 1.1.2. Sasaran Tersusunnya program ruang dan konsep dasar perancangan. 1.2. Manfaat 1.2.1. Manfaat Subjektif Untuk memenuhi salah satu persyaratan mengikuti Tugas Akhir di Jurusan Arsitektur FT Undip. 1.2.2. Manfaat Objektif Dapat bermanfaat sebagai tambahan pengetahuan dan wawasan bagi mahasiswa yang akan mengajukan Tugas Akhir. 1.3. Lingkup Pembahasan 1.3.1. Ruang Lingkup Substansial Perencanaan dan perancangan Kampung Wisata Kuliner Tambaklorok Semarang dengan fasilitas-fasilitas di dalamnya termasuk dalam kategori kawasan dan perancangan tapak. 1.3.2. Ruang Lingkup Spasial Secara administrasi adalah daerah perencanaan Kampung Wisata Kuliner di Tambaklorok Semarang. Tambaklorok terletak di Kelurahan Tanjung Emas, Kecamatan Semarang Utara, Kota Semarang. Batas-batas Tambaklorok : • Sebelah Utara : Laut Jawa • Sebelah Barat : Kel. Bandar Harjo • Sebelah Selatan : Kel. Purwodinatan • Sebelah Timur : Kel. Kemijen 1.4. Metode Pembahasan Metode pembahasan yang digunakan yaitu kepustakaan dan lapangan. Adapun teknik pengumpulan data adalah sebagai berikut : 1.4.1. Wawancara Melakukan wawancara dengan pihak-pihak terkait yang berkompeten dengan permasalahan tersebut guna mendapatkan data primer. 1.4.2. Studi Literature Mencari literature dengan mempelajari berbagai pustaka yang berkaitan dengan topik yang diangkat sebagai standar perencanaan dan perancangan yang digunakan dalam penyusunan program. 1.4.3. Observasi Obyek Melakukan pengamatan terhadap obyek baik secara langsung terhadap obyek serupa di dalam negeri yang dijadikan sebagai bahan pertimbangan. 1.5. Sistematika Pembahasan BAB I PENDAHULUAN Berisi latar belakang, tujuan dan sasaran, manfaat, ruang lingkup pembahasan, metode pembahasan dan sistematika pembahasan. BAB II TINJAUAN PUSTAKA Menguraikan tentang tinjauan umum Kampung Wisata Kuliner Tambaklorok Semarang serta menguraikan teori tentang pengertian kampung, wisata, kuliner, restoran, karakteristik kehidupan nelayan, pola tata letak daerah lingkungan nelayan,.tinjauan perencanaan dan perancangan kawasan, konsep eko arsitektur, dan peraturan pemerintah tentang sungai. BAB III DATA Menguraikan tentang tinjauan umum Kota Semarang dan tinjauan Tambaklorok beserta potensi-potensinya. BAB IV KESIMPULAN, BATASAN DAN ANGGAPAN Berisi kesimpulan, batasan dan anggapan yang digunakan sebagai dasar perencanaan dan perancangan Kampung Wisata Kuliner Tambaklorok Semarang. BAB V PENDEKATAN PROGRAM PERENCANAAN DAN PERANCANGAN Berisi uraian yang berkaitan dengan dasar pendekatan dan analisis untuk menentukan program perencanaan dan perancangan yang mengacu pada aspek-aspek fungsional, kinerja, teknis, kontekstual, arsitektural, serta pendekatan lokasi dan tapak. BAB VI KONSEP DASAR PROGRAM PERENCANAAN DAN PERANCANGAN Berisikan konsep dasar perencanaan, konsep dasar perancangan serta program dasar perencanaan dan perancangan.

Item Type:Thesis (Undergraduate)
Subjects:N Fine Arts > NA Architecture
Divisions:Faculty of Engineering > Department of Architecture Engineering
Faculty of Engineering > Department of Architecture Engineering
ID Code:33400
Deposited By:arsitek Agus Pramono arsitek
Deposited On:13 Feb 2012 11:06
Last Modified:13 Feb 2012 11:06

Repository Staff Only: item control page