LENGGER GIYANTI KABUPATEN WONOSOBO 1975-2002: Dari Seni Tradisi ke Seni Wisata

ifa, ira anggraeni (2010) LENGGER GIYANTI KABUPATEN WONOSOBO 1975-2002: Dari Seni Tradisi ke Seni Wisata. Undergraduate thesis, ilmu sejarah.

[img]Microsoft Word (sejarah) - Published Version
135Kb
[img]
Preview
PDF (Word to PDF conversion (via antiword) conversion from application/msword to application/pdf)
46Kb

Abstract

INTISARI Penelitian ini merupakan kajian terhadap pertunjukan lengger sebagai kesenian rakyat di Dusun Giyanti pada periode 1975-2002, yang berkembang menjadi seni pertunjukan wisata. Lengger masih diminati oleh masyarakat pendukungnya dan dijadikan sebagai salah satu kesenian tradisional yang khas. Asal usul, fungsi, struktur, dan perkembangan lengger Giyanti dari seni tradisi menjadi seni pertunjukan wisata merupakan sisi yang menarik bagi penulis. Penelitian ini bertujuan untuk mengungkap dan menjelaskan permasalahan tersebut, yaitu bagaimana perkembangan pertunjukan lengger dari seni tradisi ke seni wisata di Dusun Giyanti. Untuk mengungkapnya digunakan pendekatan sosiologi seni, dengan menggunakan metode sejarah. Metode sejarah terdiri atas empat tahap, yaitu pengumpulan data (heuristik), kritik ekstern dan intern atau penilaian sumber, interpretasi fakta, dan penulisan. Metode sejarah adalah sekumpulan prinsip dan aturan yang sistematis yang dimaksudkan untuk memberikan bantuan secara efektif dalam usaha untuk mengumpulkan bahan-bahan bagi sejarah, kemudian menilainya secara kritis dan untuk selanjutnya menyajikannya dalam suatu sintesis dari hasil-hasilnya yang biasanya dalam bentuk tulisan. Tidak ditemukan bukti sejarah yang dapat dijadikan sebagai acuan asal-usul lengger di Dusun Giyanti. Mulanya pertunjukan lengger di Dusun Giyanti menampilkan laki-laki yang berperan sebagai perempuan, menari, dan menyanyi diiringi angklung, kempul, gong, dan kendhang batangan. Pada tahun 1975 terdapat perubahan penari lengger yang diperankan laki-laki kemudian diganti penari perempuan. Hal ini terjadi karena adanya perubahan budaya dalam masyarakat. Lengger dapat diberi pengertian sebagai seni pertunjukan rakyat yang rata-rata ditarikan oleh dua orang perempuan. Akan tetapi, pada umumnya istilah lengger digunakan untuk menyebut pertunjukannya. Dalam penyajiannya, seorang penari lengger selalu menari berpasangan dengan penari topeng. Keberadaan kesenian lengger tersebut memunculkan adanya kelompok kesenian lengger di Dusun Giyanti, yaitu Tunas Budaya dan Rukun Putri Budaya. Lengger Giyanti digunakan masyarakat untuk memeriahkan acara pernikahan, khitanan, nadar, hari-hari besar agama Islam, dan lain-lain. Fungsi lengger Giyanti adalah sebagai upacara adat yang menyangkut kepercayaan terhadap Tuhan Yang Maha Esa, hiburan, tontonan, media pendidikan, dan penunjang kemeriahan upacara-upacara. Akibat seringnya pertunjukan lengger dipentaskan dalam berbagai acara, maka fungsinya bergeser dari tuntunan menjadi tontonan. Potensi alam dan budaya Giyanti merupakan salah satu faktor kesenian lengger menjadi aset wisata Dusun Giyanti. Dalam hal ini, proses kreatif seniman Giyanti memiliki peran besar dalam memunculkan kesenian lengger sebagai seni wisata. Hal tersebut memberikan perubahan terhadap bentuk penyajian pertunjukan lengger sebagai seni wisata. Perkembangan lengger wisata ini ternyata memunculkan berbagai respon masyarakat. Hal ini dapat dilihat dari seringnya tanggapan lengger sebagai wisata. Oleh karena itu, lengger wisata menjadi salah satu upaya pelestarian seni tradisional lengger yang hampir punah.

Item Type:Thesis (Undergraduate)
Subjects:D History General and Old World > D History (General)
Divisions:Faculty of Humanities > Department of History
ID Code:3339
Deposited By:mrs ilmu sejarah
Deposited On:12 Jan 2010 13:50
Last Modified:12 Jan 2010 13:50

Repository Staff Only: item control page