ANALISIS SUSTAINABILITAS INDUSTRI FURNITUR KAYU JAWA TENGAH DALAM KAITANNYA DENGAN FAKTOR-FAKTOR KEBERHASILAN EKOLABEL

INTAN PRAMESI, SANTIKA (2011) ANALISIS SUSTAINABILITAS INDUSTRI FURNITUR KAYU JAWA TENGAH DALAM KAITANNYA DENGAN FAKTOR-FAKTOR KEBERHASILAN EKOLABEL. Undergraduate thesis, Diponegoro University.

[img]
Preview
PDF
46Kb

Abstract

Abstrak Berkembangnya pola konsumsi yang mengarah pada konsumen yang mengkonsumsi produk ramah lingkungan (green consumer) menyebabkan perusahaan–perusahaan manufaktur dan jasa mulai memikirkan masalah lingkungan hidup dalam setiap aktifitasnya. Termasuk industri furnitur kayu Indonesia yang dipengaruhi oleh buyer dari luar negeri, dimana buyer menuntut adanya sertifikasi ekolabel terhadap produk furnitur yang menjamin kelegalan asal usul bahan baku. Industri furnitur kayu Indonesia harus berusaha memenuhi permintaan sertifikasi ini jika tidak ingin kehilangan pasar. Maka penelitian ini diharapkan dapat membantu industri-industri furnitur kayu Jawa Tengah pada khususnya dan industri-industri furnitur kayu Indonesia pada umumnya agar dapat bersaing dengan produsen negara lain dengan memperluas segmen pasar. Sampel yang digunakan dalam penelitian ini adalah 65 karyawan dan 30 buyer dari tiga perusahaan furnitur kayu di Jawa Tengah yang telah memiliki sertifikasi ekolabel, yaitu CV. Decorus, PT. Wisanka, dan CV. Hardco. Metode analisis yang digunakan dalam penelitian ini adalah analisis faktor untuk menentukan indikator keberhasilan ekolabel berdasarkan dampak yang ditimbulkan setelah perusahaan furnitur memiliki sertifikasi ekolabel terhadap tiga aspek sustainabilitas, yaitu ekonomi, sosial, dan lingkungan, analisis regresi linier berganda untuk mengidentifikasi faktor-faktor keberhasilan ekolabel, dan MANOVA untuk mengetahui kesediaan konsumen dalam membeli produk furnitur ekolabel dengan membayar lebih produk furnitur tersebut (Willingness to Pay). Dengan menggunakan SPSS Versi 17.0 hasil pengujian menunjukkan bahwa ekolabel memberikan dampak positif terhadap sustainabilitas industri furnitur kayu, dimana kesadaran konsumen, kesadaran produsen, ketersediaan bahan baku, kerjasama pemangku kepentingan, dan EPIS menjadi faktor-faktor keberhasilan pelaksanaan ekolabel industri furnitur. Berdasarkan analisis MANOVA, buyer dari negara-negara wilayah Amerikan dan Eropa memiliki tingkat Willingness to Pay (WTP) yang lebih tinggi dibandingkan dengan buyer dari negara-negara wilayah Asia.

Item Type:Thesis (Undergraduate)
Uncontrolled Keywords:Kata Kunci : Ekolabel, Sustainabilitas, Industri Furnitur Kayu, Regresi Linier, MANOVA
Subjects:T Technology > T Technology (General)
T Technology > TS Manufactures
Divisions:Faculty of Engineering > Department of Industrial Engineering
Faculty of Engineering > Department of Industrial Engineering
ID Code:32912
Deposited By:Admin teknik industri
Deposited On:09 Feb 2012 10:16
Last Modified:09 Feb 2012 10:16

Repository Staff Only: item control page