JOGJA CYCLING CENTRE

ANANDHITA, GUSTAV (2011) JOGJA CYCLING CENTRE. Undergraduate thesis, Jurusan Arsitektur Fakultas Teknik Undip.

[img]
Preview
PDF
54Kb
[img]PDF
Restricted to Repository staff only

6Mb
[img]PDF
Restricted to Repository staff only

235Kb
[img]
Preview
PDF
20Kb
[img]PDF
Restricted to Repository staff only

73Mb
[img]PDF
Restricted to Repository staff only

935Kb
[img]
Preview
PDF
35Kb
[img]
Preview
PDF
61Kb
[img]
Preview
PDF
30Kb
[img]PDF
Restricted to Repository staff only

11Kb
[img]
Preview
PDF
10Kb
[img]
Preview
PDF
6Kb

Abstract

Bersepeda sekarang tidak hanya menjadi hobi, tapi sudah merupakan gaya hidup bagi sebagian masyarakat kota. Tingkat polusi, pemanasan global dan kemacetan yang semakin tinggi membuat masyarakat kota mencari berbagai alternatif transportasi, salah satunya adalah sepeda. Karena menurut masyarakat kota, sepeda baik untuk kesehatan, dan juga baik untuk kenyamanan kota, kenyamanan global dan pemeliharaan lingkungan. Sepeda tidak menghasilkan gas karbon monoksida maupun karbon dioksida, tidak mencemari udara maupun lingkungan serta tidak menyebabkan kemacetan arus lalu lintas. Karena sepeda dioperasikan oleh otot tubuh manusia, maka tidak diperlukan konsumsi bahan bakar berupa bensin ataupun solar. Untuk masalah kenyamanan, sepeda merupakan metode transportasi door-to-door yang canggih. Sepeda telah secara nyata memberikan kenaikan perhatian terhadap isu-isu global lingkungan hidup, sebagai alat transportasi yang ramah lingkungan dan paling cocok untuk kota besar. Tak heran bila kemudian sepeda mulai dipilih dan digunakan sebagai alternatif di luar penggunaan mobil. Menyikapi fenomena yang terjadi, beberapa kota besar termasuk kota Jogjakarta mulai menggalakkan kegiatan bersepeda. Salah satunya adalah SEGO SEGAWE ”sepeda kanggo sekolah lan nyambut gawe”, yan artinya sepeda untuk sekolah dan berkerja. hakekatnya merupakan gerakan untuk menggugah kembali dan membangkitkan nilai ”merasa membutuhkan” dari semua komponen masyarakat Kota Yogyakarta untuk menggunakan sepeda sebagai salah satu alternatif moda transportasi khususnya jarak dekat (3 km s/d 5 km). Dalam jangka pendek Program ”Segosegawe” diharapkan dapat membangkitkan kesadaran dan pemahaman masyarakat bahwa menggunakan sepeda sebagai alat transportasi alternatif jarak dekat dapat mengurangi polusi dalam rangka antisipasi pemanasan global. Dalam jangka panjang diharapkan gerakan ini akan berimplikasi pada penurunan penggunaan kendaraan bermotor sehingga mengurangi polusi, efisiensi energi, menuju kota yang lebih humanis, meningkatkan derajat kesehatan manusia maupun lingkungan dan sebagainya. Dari sisi implementasi kebijakan, target awal adalah mengajak warga masyarakat untuk mulai menyenangi menggunakan alat transportasi sepeda baik digunakan untuk sekolah, bekerja maupun kegiatan lainnya yang berjarak dekat. Menyikapi fenomena dan permasalahan yang sudah diuraikan di atas. Maka perlu diciptakan pula suatu wadah untuk menampung kegiatan para pesepeda di kota Jogja. Karena jika komunitas ini tidak difasilitasi dengan benar, para komunitas ini ditakutkan justru malah memperparah kondisi lalu lintas di Jogjakarta, karena sering dijumpai para komunitas sepeda ini nongkrong dan duduk-duduk di pinggir jalan, tindakan seperti ini tentu akan mengganggu pengguna jalan yang lain. Dengan wadah ini diharapkan mampu memberikan fasilitas one-stop service bagi para pesepeda di kota Jogjakarta, seperti retail untuk menjual sepeda beserta sparepart-nya, rental sepeda, food-court, velodrom untuk balap sepeda dan berbagai fasilitas lainnya. Wadah ini juga nantinya akan menjadi perangsang bagi masyarakat lainnya agar mau menggunakan sepeda sebagai sarana tranportasi dan bagian dari gaya hidup masyarakat kota. 1.2 TUJUAN DAN SASARAN 1. Tujuan: Tujuan pembahasan adalah berusaha untuk menggali, menelaah, serta mampu merumuskan permasalahan tentang perencanaan dan perancangan Jogja Cycling Center yang terdidri dari Velodorme Katrgori II dan Area Komersial, yang mampu yang mampu untuk menampung kegiatan-kegiatan Balap Sepeda baik di tingkat regional maupun tingkat nasional, serta memberi fasilitas bagi para pengguna sepeda di Kota Jogja. yang memenuhi standar bangunan olahraga serta area publik yang ideal dalam penyelenggaraan suatu pertandingan maupun non-pertandingan, dengan mempertimbangkan unsur-unsur fungsional, keamanan, kenyamanan, rekreatif, estetika serta kontekstual di dalamnya. 2. Sasaran : Tersusunnya usulan langkah-langkah pokok proses (dasar) perencanaan dan City Bike Center di Jogjakarta (Velodrome dan Area Komersial) melalui aspek-aspek panduan perancangan (design guidelines aspect) dan alur pikir proses penyusunan LP3A dan Desain Grafis yang akan dikerjakan. 1.3 MANFAAT 1. Secara Subjektif Untuk memenuhi salah satu persyaratan mengikuti Tugas Akhir di Jurusan Arsitektur Fakultas Teknik UNDIP Semarang dan sebagai pegangan dan acuan dalam penyusunan Landasan Program Perencanaan dan Perancangan Arsitektur (LP3A) yang merupakan bagian tak terpisahkan dari proses pembuatan Tugas Akhir. 2. Secara Objektif Dapat bermanfaat sebagai tambahan pengetahuan dan wawasan bagi mahasiswa yang akan mengajukan Proposal Tugas Akhir. 1.4 RUANG LINGKUP PEMBAHASAN 1. Secara Substansial Secara substansial, lingkup pembahasan meliputi segala sesuatu yang berkaitan dengan ilmu arsitektur melihat keberadaan Velodrome dan Area Komersial di Jogjakarta sebagai bangunan massa tunggal di bidang komersial. 2. Secara Spasial Jogja Cycling Center ini termasuk ke dalam kawasan Masterplan kota Jogjakarta. 1.5 METODE PEMBAHASAN Pembahasan dilakukan dengan menggunakan metode deskriptif analisis, yaitu dengan mengumpulkan, memaparkan, menganalisa dan menyimpulkan data sehingga diperoleh suatu pendekatan program perencanaan dan perancangan untuk selanjutnya digunakan dalam penyusunan program dan konsep dasar perencanaan dan perancangan serta menggunakan metode dokemuntatif, yaitu dengan mendokumentasikan data-data yang dibutuhkan yang berkaitan dengan perencanaan dan perancangan ini. Adapun pengumpulan data dilakukan dengan cara sebagai berikut: a. Studi Literatur Studi kepustakaan dilakukan untuk memperoleh landasan teori, standar perancangan dan kebijaksanaan perencanaan dan perancangan melalui buku, katalog dan bahan-bahan tertulis lain yang bisa dipertanggungjawabkan. b. Studi Kasus Studi kasus dilakukan dengan melakukan analisa Velodrome yang sudah ada saat ini sebagai acuan dasar untuk menentukan kapasitas dan besaran ruang dalam perencanaan dan perancangan ini. c. Studi Banding Studi banding dilakukan untuk mengetahui penggunaan dan kapasitas Velodrome dan area komersial sejenis yang sudah ada. 1.6 SISTEMATIKA PEMBAHASAN BAB I PENDAHULUAN Berisi pembahasan tentang latar belakang, tujuan dan sasaran, manfaat, ruang lingkup bahasan, sistematika pembahasan dan alur pikir pembahasan. BAB II TINJAUAN PUSTAKA Berisi studi pustaka untuk mengkaji aspek-aspek perencanaan dan perancangan arsitektur Veldrome dan Area Komersial. BAB III DATA Berisi data-data fisik dan non-fisik BAB IV BATASAN dan ANGGAPAN Berisi tentang kesimpulan, batasan dan anggapan dari bab-bab sebelumnya yang akan digunakan sebagai acuan perencanaan dan perancangan gedung olahraga. BAB V ANALISA Berisi kajian terhadap aspek-aspek perencanaan yaitu analisa aspek fungsional, aspek kontekstual, aspek citra, aspek teknis dan aspek kinerja Veldrome dan Area Komersial di Jogjakarta. BAB VI KONSEP DAN PROGRAM PERENCANAAN DAN PERANCANGAN Berisi tentang hasil pembahasan analisa program perencanaan dan konsep perancangan bangunan Veldrome dan Area Komersial yang akan digunakan sebagai acuan dalam tahap desain grafis.

Item Type:Thesis (Undergraduate)
Subjects:N Fine Arts > NA Architecture
Divisions:Faculty of Engineering > Department of Architecture Engineering
Faculty of Engineering > Department of Architecture Engineering
ID Code:32584
Deposited By:arsitek Agus Pramono arsitek
Deposited On:25 Jan 2012 11:45
Last Modified:25 Jan 2012 11:45

Repository Staff Only: item control page