PERBEDAAN PENGARUH PEMBERIAN CLOMIPHENE CITRATE DAN LETROZOLE TERHADAP PERKEMBANGAN FOLIKEL SERTA PROFIL HORMONAL PADA WANITA DENGAN UNEXPLAINED INFERTILITY

Sugono, Sugono (2008) PERBEDAAN PENGARUH PEMBERIAN CLOMIPHENE CITRATE DAN LETROZOLE TERHADAP PERKEMBANGAN FOLIKEL SERTA PROFIL HORMONAL PADA WANITA DENGAN UNEXPLAINED INFERTILITY. Masters thesis, Diponegoro University.

[img]
Preview
PDF
4Mb

Official URL: http://eprints.undip.ac.id/28848

Abstract

Latar belakang: Pada unexplained infertility, dilakukan superovulasi dengan clomiphene citrate (CC). Bila gagal dilanjutkan dengan hormon gonadotropin, disertai dengan inseminasi atau IVF. Dijumpai beberapa kelemahan, yaitu: Pregnancy rate yang rendah (CC), menghasilkan folikel matur multipel dan peningkatan resiko terjadinya ovarian hyperstimulation syndrome (CC dan gonadotropin), serta biaya yang mahal (gonadotropin). Letrozole dengan kelebihannya, diduga dapat menggantikan peran CC atau pun gonadotropin sebagai lini pertama untuk induksi ovulasi maupun superovulasi. Tujuan: Membandingkan perbedaan pengaruh pemberian CC atau letrozole terhadap pertumbuhan folikel, keberhasilan ovulasi dan profil hormonal pada wanita dengan unexplained infertility. Tempat: Klinik Infertilitas Sub Bagian Fertilitas Endokrinologi dan Reproduksi manusia Bagian/SMF Obstetri dan Ginekologi FK UNDIP / RSUP Dr. Kariadi Semarang. Rancangan: Uji klinik buta berganda (randomized controlled double blind trial) tanpa matching. Bahan dan cara kerja: Selama kurun waktu April 2008 - Juni 2008 didapat 27 subyek pada kelompok CC dan 28 subyek pada kelompok letrozole. Pada hari ke-3 siklus haid seluruh subyek dilakukan pemeriksaan TVS dan pengambilan sampel darah vena untuk pemeriksaan kadar FSH, LH dan E2 (estradiol). Mulai hari ke- 3-7 siklus haid, masing-masing kelompok mendapat CC 50 mg atau letrozole 2,5 mg per hari. Pada hari ke-8 dan 12 siklus, subyek menjalani pemeriksaan ulang. Jika pada hari ke-12 siklus belum terjadi ovulasi, TVS dilanjutkan hingga hari ke-14, 16, dan 18 siklus. Hasil: Pada kelompok CC didapatkan: hari ke-8 dan ke-12 siklus, diameter folikel lebih besar. Diameter folikel telah mencapai 18 mm pada hari ke-8 dan > 25 mm pada hari ke-12 siklus, seluruhnya berupa folikel matur multipel, terjadi ovulasi mulai pada hari 12-13 siklus haid, kadar FSH. LH, dan E2 lebih tinggi baik pada hari ke-8 maupun ke-12 siklus. Pada kelompok letrozole didapatkan: seluruh subyek berupa folikel matur tunggal, ovulasi terjadi pada hari ke-14-15. Kesimpulan:. Pada kelompok CC didapatkan: Diameter folikel lebih besar, seluruhnya berupa folikel matur multipel, terjadi ovulasi lebih awal, kadar hormon FSH, LH, E2 lebih tinggi. Pada kelompok letrozole didapatkan: seluruhnya berupa folikel matur tunggal, ovulasi terjadi mulai pada hari ke-14 dan 15 siklus. Kata kunci: clomiphene citrate, letrozole, induksi ovulasi, superovulasi, diameter folikel, FSH, LH, Estradiol, E2.

Item Type:Thesis (Masters)
Subjects:R Medicine > RG Gynecology and obstetrics
Divisions:Postgraduate Program > Master Program in Biomedical Science
ID Code:28848
Deposited By:Mr. Magister Biomedik Admin
Deposited On:02 Aug 2011 09:25
Last Modified:02 Aug 2011 09:31

Repository Staff Only: item control page