YOUTH CENTER DI KUDUS

KRISNAWATI, ELLY (2005) YOUTH CENTER DI KUDUS. Undergraduate thesis, Jurusan Arsitektur Fakultas Teknik .

[img]
Preview
PDF - Published Version
56Kb

Abstract

“Remaja”, kata itu mengandung aneka kesan. Ada orang berkata bahwa remaja merupakan kelompok yang biasa saja, tidak ada bedanya dengan kelompok manusia yang lainnya. Sementara pihak lain mengatakan bahwa remaja adalah kelompok orang-orang yang sering menyusahkan orang-orang tua. Ada juga pihak yang menganggap bahwa remaja sebagai potensi manusia yang perlu dimanfaatkan (Andi Mappiare, 1982). Berbicara mengenai remaja sebagai potensi manusia yang perlu dimanfaatkan, remaja memiliki peran penting dalam pembangunan nasional di segala bidang. Hal ini tercantum dalam TapbMPR No IV/MPR/1978 tentang GBHN; pola Umum Pelita ketiga, Sub Bagian Agama dan Kepercayaan Terhadap Tuhan Yang Maha Esa, Sosial Budaya, no 10 huruf b menempatkan pemuda (yang hamper keseluruhannya adalah remaja) sebagai “Kader Pengurus Perjuangan Bangsa dan Pembangunan Nasional”. Untuk mencapai arah dan tujuan tersebut, diperlukan kegiatan pembinaan dan pengembangan diri remaja yang terarah, bersifat tetap serta berkelanjutan. Dari segi pendekatannya, dilakukan melalui pendidikan formal dan non formal. Dalam hal pendidikan formal dipegang penuh tanggung jawabnya oleh pihak sekolah. Sedangkan pendidikan non formal dapat dilakukan melalui pelatihan dan kursus di luar sekolah. Kegiatan diluar sekolah biasa dilakukan remaja untuk mengisi waktu tenggangnya dengan berbagai aktivitas yang sesuai dengan bakat dan minatnya masing-masing. Selain bermanfaat untuk pengembangan diri remaja, kegiatan mengisi waktu luang ini merupakan salah satu cara untuk menghindarkan remaja dari pengaruh buruk yang menjadi sumber masalah kenakalan remaja seperti tawuran, penggunaan obat-obatan terlarang dan pergaulan bebas. Salah satu factor penting dalam pembinaan dan pengembangan diri remaja adalah penyediaan fasilitas. Dengan harapan melalui fasilitas tersebut mampu mewadahi kegiatan remaja sesuai dengan bakat dan minat mereka. Sehingga bakat dan minat yang mereka miliki dapat berkembang menjadi kegiatan yang lebih serius dan terarah. Kurangnya fasilitas untuk mewadahi kegiatan remaja untuk remaja merupakan masalah umum yang dihadapi berbagai kota di Indonesia, termasuk Kudus. Minimnya fasilitas yang spesifik diperuntukan bagi kegiatan remaja, serta tidak terjangaunya biaya untuk mengakses fasilitas sejenisnya termasuk kendala yang dihadapi remaja di Kudus. Dimana potensi jumlah remaja di Kudus yang mencapai angka 29,8% dari jumlah penduduk keseluruhan (Kudus Dalam Angka 2004) tidak sebanding dengan penyediaan fasilitas pembinaan dan pengembangan diri bagi remaja. Hal tersebut merupakan salah satu factor yang ditengarai sebagai penyebab terjadinya kenakalan remaja di Kudus dari tahun ke tahun meningkat (wawancara dengan anggota Sub Bina Mitra POLRES Kudus). Melihat permasalahan, potensi remaja serta kebutuhan akan perlunya sarana untuk menampung kegiatan pembinaan dan pengembangan diri remaja, maka di Kudus akan direncanakan suatu bangunan Youth Center dengan berbagai macam fasilitas di dalamnya sebagai sarana pembinaan dan pengembangan diri remaja yang beragam sesuai dengan bakat dan minat yang tumbuh dan berkembang di kalangan remaja di Kudus. Adapun perencanaan dan perancangan Youth Center di Kudus diharapkan sesuai dengan karakteristik remaja yang selalu berkembang mengikuti kemajuan jaman, sehingga remaja dapat berinteraksi, berkreasi, dan berekreasi dengan sesama secara positif dan terarah dalam lingkungan terpadu antara kegiatan edukatif dan rekreatif yang nyaman serta mampu mencerminkan karakter remaja yang ditampilkan dalam rancangan arsitektural bangunan. 2. Tujuan Tujuan Tujuan pembahasan dimaksudkan untuk memperoleh serta merumuskan masalah-masalah yang berkaitan dengan perencanaan dan perancangan Youth Center sebagai suatu tempat pembinaan dan pengembangan diri remaja melalui kegiatan yang representative terutama bagi remaja di Kudus dan memberikan alternative pemecahan arsitekturalnya. Sasaran Sasarannya adalah untuk mendapatkan dan merumuskan Landasan Program Perencanaan dan Perancangan Arsitektur sebagai landasan konseptual bagi perencanaan Youth Center di Kudus dengan memperhatikan : 1) Tingkat kebutuhan akan sarana pembinaan dan pengembangan diri remaja di Kudus. 2) Potensi yang ada di Kota Kudus yang mendukung dibangunnya Youth Center di Kudus. 3. Manfaat Secara Subyektif 1) Memenuhi salah satu persyaratan dalam menempuh Tugas Akhir sebagai ketentuan kelulusan sarjana Strata 1 (S1) pada Jurusan Arsitektur Fakultas Teknik Universitas Diponegoro Semarang. 2) Sebagai pedoman dalam penyusunan Landasan Program Perencanaan dan Perancangan Arsitektur (LP3A). Secara Obyektif 1) Usulan tentang Youth Center di Kudus diharapkan dapat menjadi salah satu masukan yang berarti bagi masyarakat kudus pada umumnya dan pemerintah kabupaten Kudus pada khususnya. 2) Sebagai tambahan wawasan dan perkembangan ilmu pengetahuan bagi mahasiswa arsitektur yang akan mengajukan proposal Tuas Akhir. 4. Lingkup Pembahasan Pembahasan dilakukan dalam lingkup pemikiran-pemikiran arsitektur yang dititikberatkan pada masalah yang berkaitan dengan kegiatan pembinaan dan pengembangan diri remaja pada umumnya dan remaja di Kudus pada khususnya. Sebagai factor pendukungnya, akan diterapkan berbagai studi ruang tentang kegiatan dan fasilitas pembinaan dan pengembangan diri remaja yang akan dibahas secukupnya sejauh dapat menunjang pemecahan masalah arsitektural sesuai dengan kebutuhan yang ada. 5. Metode Pembahasan Pembahasan dilakukan dengan metode penulisan deskriptif yaitu memberikan gambaran segala permasalahan dan keadaan yang ada, yang kemudian dianalisis serta dinilai dari sudut pandang ilmu yang relevan untuk mendapatkan suatu criteria desain dan dasar perancangan. Metode pengumpulan data yang dilakukan dalam penyusuran laporan ini adalah metode survey kepustakaan dan survey lapangan dengan teknik pengumpulan data sebagai berikkut : 1) Wawancara Dilakukan dengan pihak-pihak terkait dan kompeten dengan topic permasalahan untuk mendapatkan data primer. 2) Studi Literatur Yaitu dengan mempelajari buku-buku yang berkaitan dengan teori, konsep atau standar perencanaan yang digunakan dalam penyusunan program. 3) Studi banding Yaitu dengan mencari dan menguraikan tentang obyek yang memiliki karakteristik sama sebagai referensi pembanding untuk perencanaan dan perancangan Youth Center. 6. Sistematika Pembahasan Sistematika pembahasan pada landasan Program Perencanaan dan Perancangan Arsitektur akan diurutkan sebagai berikut : BAB I PENDAHULUAN Pendahuluan, menguraikan tentang latar belakang, tujuan dan sasaran, manfaat, lingkup bahasan, metode dan sistematika penulisan Landasan Program Perencanaan dan Perancangan Arsitektur. BAB II TINJAUAN PUSTAKA DAN STUDI BANDING Tinjauan pustaka, menguraikan tentang tinjauan Youth, rentang usia, cirri-ciri, minat dan kebutuhan remaja. Selanjutnya menguraikan tentang wadah kegiatan remaja yang ada dikota lain sebagai bahan wacana dalam perencanaan dan perancangan Youth Center di Kudus. Setelah itu diuraikan tetang tinjauan Youth Center yang berisi pengertian, fungsi dan peran Youth Center, dimana hal ini menggunakan referensi pembanding yang paling mendekati fasilitas Youth Center. BAB III TINJAUAN KOTA KUDUS Menguraikan tentang kondisi kabupaten Kudus secara umum, maupun uraian mengenai potensi, rencana dan pengembangannya. BAB IV KESIMPULAN, BATASAN DAN ANGGAPAN Berisi tentang kesimpulan, batasan dan anggapan dalam perencanaan dan perancangan Youth Center di Kudus. BAB V PENDEKATAN PERENCANAAN DAN PERANCANGAN Menguraikan analisa dari pelaku dan jenis kegiatan, proses aktivitas pelaku, kebutuhan fasilitas ruang, studi kapasitas dan besaran ruang, hubungan antara fasilitas ruang, pendekatan dalam menentukan alternative tapak, serta pendekatan arsitektur kontekstual Youth Center. BAB VI PROGRAM PERENCANAAN DAN PERANCANGAN Membahas konsep perencanaan dan konsep perancangan arsitektur untuk Youth Center di Kudus (berisi program ruang dan tapak terpilih).

Item Type:Thesis (Undergraduate)
Subjects:N Fine Arts > NA Architecture
Divisions:Faculty of Engineering > Department of Architecture Engineering
Faculty of Engineering > Department of Architecture Engineering
ID Code:26811
Deposited By:Admin Agus P arsitek
Deposited On:13 Apr 2011 14:46
Last Modified:13 Apr 2011 14:46

Repository Staff Only: item control page