SEKOLAH TINGGI TEKNOLOGI DUTA BANGSA DI BEKASI

UMI HABIBAH AZIZAH, AVINA (2006) SEKOLAH TINGGI TEKNOLOGI DUTA BANGSA DI BEKASI. Undergraduate thesis, Jurusan Arsitektur Fakultas Teknik .

[img]
Preview
PDF - Published Version
60Kb

Abstract

Dunia Ilmu Pengetahuan dan teknologi semakin berkembang seiring dengan perkembangan jaman. Memasuki millennium ketiga, dunia semakin terbuka. Siap atau tidak siap Indonesia harus menghadapi percaturan global. Untuk menghadapi hal tersebut Indonesia diharapkan memiliki Sumber Daya Manusia (SDM) yang kompeten di setiap bidangnya, salah satunya adalah bidang Ilmu Pengetahuan dan teknologi. Namun pengembangan SDM sendiri memiliki beberapa permasalahan. Diantaranya adalah, keterbatasan adanya tempat pendidikan dan pelatihan yang baik. Perguruan tinggi dan lembaga pendidikan yang memiliki fasilitas dan penngajar yang baik slit ditemukan. Jikapun ada, biayanya terbilang cukup mahal. (Ir. Budi Rahardjo, 2002 : 7). Berdasarkan kebutuhan industri di propinsi Jawa Barat, menampilkan kompetensi lulusan Mesin, Elektro, dan informatika yang diinginkan. Sejalan dengan Perlunya perbaikan mutu pendidikan guna melahirkan kader-kader bangsa yang berkualitas. Keberadaan Yayasan Pendidikan Patriot yang sudah berdiri sejak tahun 1979, memberikan sumbangan yang cukup signifikan dalam dunia pendidikan terutama untuk wilayah Jawa Barat, khususnya kota Bekasi. Hingga saat ini, yayasan ini telah mencetak beribu-ribu kader dari berbagai tingkat pendidikan mulai dari tingkat SLTP, hingga SMU, serta Sekolah menengah tingkat Kejuruan. Dalam perkembangannya, Yayasan ini semakin berkembang dengan ditambahnya fasilitas pendidikan yaitu Akademi Teknik Patriot. Namun pada kenyataannya, lembaa pendidikan ini, tidak mampu berkembang sebagaimana mestinya, sehingga kurang dalam eksistensi persaingannya. Untuk itu, dengan peningkatan akademik, diharapkan mampu menghasilkan kader-kader yang mampu bersaing dalam dunia kerja dan teknologi industri di Indonesia, di Jawa Barat pada khususnya. Menurut PP no. 60 tahun 1990, pendidika tinggi adalah pendidikan pada jalur pendidikan sekolah pada jenjan yang lebih tinggi daripada pendidikan menengah di jalur pendidikan sekolah. Perguruan swasta selanjutnya disebut PTS, menurut Keputusan Mendiknas no. 234 tahun 2000, adalah perguruan tinggi yang diselenggarakan oleh Badan Penyelenggara Perguruan Tinggi Swasta yang selanjutnya disingkat BPPTS adalah badan hukum/ yayasan yang bersifat nirlaba yang menyelenggarakan Perguruan tinggi swasta. No Perguruan Tinggi Tahun 2004 Mendaftar Diterima Sisa 1 Universitas 42.322 18.549 23.773 2 Institut 4.771 2.013 2.758 3 Sekolah Tinggi 26.727 13.173 13.554 4 Akademi 5.841 4.383 1.431 5 Politeknik 3.648 413 3.235 Total 83.282 38.531 44.751 2003 49.935 38.194 11.741 2002 72.247 31.257 40.720 2001 55.937 29.304 26.633 2000 109.957 33.751 76.206 Rata-rata 74.271 34.261 40.010 Sumber : BPS. Jawa Barat dan Banten dalam angka Kopertis Wilayah IV Jabar dan Banten Tabel 1.1. Statistik mahasiswa PT di Jawa Barat Dari data di atas, dapat disimpulkan bahwa, keberadaan Perguruan Tinggi sebagai jenjang pendidikan tinggi masih sangat diperlukan. Dari jumlah lulusan pelajar yang mendaftar, nilai rata-rata menunjukkan, lebih dari lima puluh persen masuk dalam kolom sisa. Hal ini diharapkan melalui campur tangan swasta mampu memberikan sumbangan bantuan penyelenggaraan pendidikan dengan tujuan yang cukup jelas, yang menekankan perkembangan dan kemajuan jaman. Yayasan patriot pendidikan Bekasi sebagai lembaga pendidikan swasta tidak melulu berusaha menghasilkan laba yang besar secara pribadi. Namun juga turut andil dalam pembangunan SDM yang berkualitas yang berkompeten dalam bidangnya. Hal ini muncul karena aktualita dan urgensi, dimana Indonesia dihadapkan pada era globalisasi yang perkembangan teknologiny semakin meningkat tetapi SDM yang kompeten dalam bidang tersebut masih terbilang kurang. Salah satunya dikarenakan tidak didukung oleh perangkat pendidikan yang memadai. Keberadaan akademi yang telah ada sebelumnya, dengan peningkatan perkembangannya, diharapkan mampu mencetak pionir muda yang mau dan mampu bersaing untuk terjun di dalam pusaran arus ilmu pengetahuan dan teknologi. Namun kenyataannya, tingkat tersebut belumlah cukup untuk melepas asset bangsa dengan dasar yang lebih professional dan ahli dalam bidangnya. Pemilihan kota Bekasi sebagai lokasi Sekolah Tinggi Teknologi Duta Bangsa tak lepas dari potensi yang dimiliki kota bekasi dengan melihat dari segi kebutuhan lapangan Industri yang cukup besar. Dengan tujuan meningkatkan taraf masyarakat Jawa Barat pada umumnya dan bekasi pada khususnya, perlu adanya pengolahan keterampilan yang diimbangi dengan kemudahan yang memadai guna memberikan kesempatan seluas-luasnya bagi masyarakat untuk membuka cakrawala dengan pemikiran yang lebih ilmiah guna melahirkan generasi yang cerdas dan mau berpikir. Selain itu, bekasi sebagai bagian dari Jabodetabek sebagai kota yang memiliki potensi yang cukup signifikan bagi pengembangan Jawa Barat, yang melalui penetapan Kota Bekasi sebagai pusat pertumbuhan wilayah dalam Kawasan tertentu Jabodetabek, dimana dalam posisinya, kota bekasi menduduki posisi penopang kegiatan yang ada di Jakarta dan sekitarnya. 1.2. Perumusan Masalah Secara penyelenggaraan pendidikan, Sekolah Tinggi Teknologi Duta Bangsa ini telah mampu dihadapkan pada reality persaingan kerja yang diinginkan oleh ondustri di Propinsi Jawa Barat dan sekitarnya. Namun secara prasarana, sekolah tinggi ini, masih membutuhkan wadah yang tetap untuk merencanakan kelembagaannya. Perencanaan dan perancangan ditujukan untuk merencanakan dan merancang kampus Sekolah Tinggi Teknologi Duta Bangsa dengan penekanan desain high-tech, sebagai bentuk representatsi teknologi yang ada di dalamnya. 1.3. Tujuan, Sasaran, Manfaat a. Tujuan Tujuan disusunnya naskah ini adalah sebagai Landasan Program Perencanaan dan Perancangan Arsitektur. b. Sasaran Tersusunnya langkah-langkah pokok-pokok proses (dasar) atas perencanaan dan perancangan Sekolah Tinggi Teknologi Duta Bangsa melalui panduan perencanaan (design guideline aspect). c. Manfaat 1. Subyektif Memenuhi salah satu persyaratan mengikuti Tugas Akhir di jurusan Arsitektur Fakultas Teknik Universitas Diponegoro Semarang. Sebagai pegangan dan acuan tahap selanjutnya. 2. Obyektif Dapat bermanfaat sebagai tambahan pengetahuan dan wawasan bagi mahasiswa yang mengajukan proposal Tugas Akhir. 1.4. Lingkup Pembahasan Ruang lingkup perencanaan Sekolah Tinggi Teknologi Duta Bangsa yang berlokasi di Bekasi ditekankan dan dibatasi pada masalah-masalah yang berkaitan dengan disiplin ilmu arsitektur, antara lain : (1) fungsi bangunan fasilitas edukatif dengan berbagai sarana penunjang yang berkaitan dengan fungsi tersebut. (2) Pola pengelompokan ruang / penataan ruang, pola sirkulasi, pengaturan pencahayaan dan penghawaan Perencanaan dan perancangan Sekolah Tinggi Teknologi Duta Bangsa terletak di wilayah Kota Bekasi. 1.5. Metode Pembahasan Metoda yang digunakan bersifat deskriptif kualitatif dan kuantitatif dengan mengumpulkan data primer maupun sekunder dengan cara : 1. Studi literature / kepustakaan 2. Data primer dan sekunder dari instansi terkait 3. Wawancara dengan narasumber Dari data-data tersebut diatas kemudian dianalisa sehingga menghasilkan suatu kesimpulan, yang menentukan kapasitas guna memperoleh gambaran mengenai program ruang yang memberikan sumbangan pemikiran pada proses perencanaan tahap selanjutnya. 1.6. Sistematika Pembahasan Pembahasan masalah disusun dengan menggunakan sistematika sebagai berikut : BAB I PENDAHULUAN Membahas tentang latar belakang, tujuan dan sasaran, lingkup pembahasan, metode pembahasan dan sistematika pembahasan. BAB II TINJAUAN SEKOLAH TINGGI TEKNOLOGI DUTA BANGSA Membahas secara umum mengenai Pendidikan Tinggi di Indonesia, mengenai Sekolah Tinggi teknologi, Profil Sekolah Tinggi Teknologi Duta Bangsa. Studi Kasus yang mendukung pembahasan, dan juga membahas mengenai arsitektur High-Tech secara umum. BAB III TINJAUAN BEKASI Membahas tentang Kondisi fisik kota Bekasi, hingga keterkaitan kota Bekasi sebagai lokasi pembangunan Sekolah Tinggi Teknologi Duta Bangsa. BAB IV KESIMPULAN, BATASAN DAN ANGGAPAN Berisi mengenai kesimpulan dari apa yang telah dijabarkan, batasan perencanaan dan perancangan beserta anggapan. BAB V PENDEKATAN PROGRAM PERENCANAAN DAN PERANCANGAN Berisi mengenai pendekatan perencanaan yang meliputi program ruang dan pendekatan perancangan yang meliputi aspek fungsional, aspek kontekstual, aspek citra bangunan, aspek teknis dan aspek kinerja Sekolah Tinggi Teknologi Duta Bangsa di Bekasi. BAB VI LANDASAN PROGRAM PERENCANAAN DAN PERANCANGAN SEKOLAH TINGGI TEKNOLOGI DUTA BANGSA BEKASI Berisi tentang konsep dan program dasar perencanaan dan perancangan yang nantinya digunakan sebagai landasan perancangan Sekolah Tinggi Teknologi Duta Bangsa di Bekasi.

Item Type:Thesis (Undergraduate)
Subjects:N Fine Arts > NA Architecture
Divisions:Faculty of Engineering > Department of Architecture Engineering
Faculty of Engineering > Department of Architecture Engineering
ID Code:26782
Deposited By:Admin Agus P arsitek
Deposited On:13 Apr 2011 11:19
Last Modified:13 Apr 2011 11:19

Repository Staff Only: item control page