PENGEMBANGAN OBJEK WISATA TIRTA WADUK CACABAN DI KABUPATEN TEGAL

SETIA. N, WIDODO (2006) PENGEMBANGAN OBJEK WISATA TIRTA WADUK CACABAN DI KABUPATEN TEGAL. Undergraduate thesis, Jurusan Arsitektur Fakultas Teknik .

[img]
Preview
PDF - Published Version
115Kb

Abstract

Krisis ekonomi dan berbagai peristiwa yang terjadi di Indonesia belakangan ini menyebabkan pariwisata Indonesia terpuruk. Usaha menghidupkan kembali sektor pariwisata tetap terus dilakukan karena bidang ini dapat menghasilkan devisa yang tidak sedikit. Kekayaan potensi wisata Indonesia baik alam, budaya maupun buatan diyakini akan mampu menarik datangnya kembali wisatawan baik dari dalam negeri maupun luar negeri. Kondisi sulit yang belakangna ini terjadi akibat imbas dari kenaikan harga BBM membuat sebagian besar masyarakat Indonesia semakin tertekan dan stress. Sebagai penawarnya, dibutuhkan relaksasi pikiran salah satunya dengan cara berwisata ketempat yang atraktif dan menyenangkan. Melalui wisata dan rekreasi, manusia akan mendapatkan kembali kesegaran jasmani dan rokhani. Pelaksanaan Unadang-Undang Nomor 32 Tahun 2004 tentang Pemerintah Daerah yang isinya antara lain mengenai pelaksanaan Otonomi Daerah, secara riil merupakan titik tolak yang sangat strategis bagi daerah untuk menggali, mengembangkan dan mengelola aset-aset maupun potensi sumber daya yang dimiliki bagi kepentingan pembangunan perekonomian daerah setempat. Oleh karena itu daerah perlu mencermati sektor-sektor strategis yang memiliki potensi kuat untuk menopang pembangunan di daerahnya. Kawasan Waduk Cacaban merupakan salah satu objek wisata andalan yang dimiliki Kabupaten Tegal yang diharapkan mampu memberikan kontribusi terhadap peningkatan kesejahteraan masyarakat, selain Pemandian Air Panas Guci dan Pantai Purwahamba Indah. Tetapi dalam perkembangannya, pertumbuhan kepariwisataan di Waduk Cacaban tidaklah yang sebagaimana di harapkan. Jumlah pengunjung atau wisatawan sangat sedikit sebagai kaibat dari kurang menariknya “daya tarik” objek wisata. Atas dasar latar belakang tersebutlah muncul gagasan untuk menata dan mengembangkan Objek Wisata Tirta Waduk Cacaban, serta melengkapi fasilitas- fasilitas wisatanya agar tujuan yang hendak dicapai dapat terwujud. Gagasan tersebut mengarah pada suatu kawasan wisata perairan yang menonjolkan potensi air sebagai unsur dominan, dengan penekanan konsep waterfront sebagai dasar penataan kawasan. Adapun ciri kedaerahan muncul pada bentuk dan tampilan bangunan yang mengambil intisari dari budaya setempat (regionalisme). Rencana pengembangan kawasan (dalam hal ini mempertimbangkan pula rencana Pemda setempat ) diarahkan menjadi suatu kawasan terpadu antara olahraga, rekreasi, akomodasi, dan konservasi). 1.2 Tujuan dan Sasaran Tujuan Memperoleh suatu landasan perencanaan dan perancangan Tugas Akhir (TKA145) di jurusan Arsitektur Fakultas Teknik Universitas Diponegoro dengan judul Pengembangan kawasan Objek Wisata Tirta Waduk Cacaban di Kabupaten Tegal. Sasaran Tersusunnya suatu usulan langkah-langkah pokok proses perencanaan dan perancangan Pengembangan Kawasan Objek Wisata Tirta Waduk Cacaban di Kabupaten Tegal berdasarkan atas aspek-aspek panduan perancangan (design guidelines aspects). 1.3 MANFAAT Secara Subyektif. ▪ Untuk memenuhi salah satu persyaratan mengikuti Tugas Akhir di jUrusan Arsitektur Fakultas Teknik Universitas Diponegoro ▪ Sebagai acuan dalam penyusunan Landasan Program Perencanaan dan Perancangan (LP3A) yang merupakan bagian dari Tugas Akhir. Secara Obyektif ▪ Sebagai sumbangan perkembangan ilmu dan pengetahuan arsitektur pada khususnya ▪ Dapat bermanfaat sebagai tambahan pengetahuan dan wawasann bagi mahasiswa yang akan mengajukan Proposal Tugas Akhir. 1.4 Ruang Lingkup Ruang Lingkup Substansial Ruang lingkup perencanaan dan perancangan Pengembangan Kawasan Objek Wisata Tirta Waduk Cacaban di Kabupaten Tegal adalah kawasan wisata yang dapat menampung dan mendukung segala kativitas yang berlangsug didalam suatu objek wisata tirta pada umumnya. Ruang Lingkup Spasial Secara adiministratif, kawasan perencanaan termasuk kedalam wilayah kabupaten Tegal, di Provinsi Jawa Tengah. 1.5 Metode Pembahasan Laporan ini dibahas dengan metode deskriptif, yaitu dengan mengumpulkan dan menguraikan data primer dan sekunder. Yang secara deduktif, diolah dan dikaji dengan mengacu pada potensi dan masalah yang muncul, kemudian dilakukan pendekatan perencanaan dan perancangan atas dasar pertimbangan berbagai aspek yang berorientasi pada disiplin ilmu arsitektur, landasan teoritis dan standar yang ada. Kemudian secara induktif, diperoleh hasil berupa alternatif pemecahan masalah. a. Data Primer Melakukan survei lapangan pada lokasi yang direncanakan dengan pengamatan langsung dan membuat dokumentasi hasil pemotretan kondisi dan potensi di lapangan serta studi banding. b.Data Sekunder Studi literatur dari buku-buku tentang Pengembangan Kawasan wisata untuk mencari data tentang pengertian, karakteristik, bentuk kegiatan dan fasilitas. Mengumpulkan data yang berkaitan seperti data kebijaksanaan, peraturan yang tidak berlaku, keadaan sosila budaya masyarakat dan peta kondisi wilayah.

Item Type:Thesis (Undergraduate)
Subjects:N Fine Arts > NA Architecture
Divisions:Faculty of Engineering > Department of Architecture Engineering
Faculty of Engineering > Department of Architecture Engineering
ID Code:26720
Deposited By:Admin Agus P arsitek
Deposited On:11 Apr 2011 10:58
Last Modified:11 Apr 2011 10:58

Repository Staff Only: item control page