Laporan Tugas Akhir Evaluasi Perencanaan Interchange Bawen pada Jalan Tol Semarang Solo

Kurniawan , Adhi and Wahyu Pratama, Aditya (2010) Laporan Tugas Akhir Evaluasi Perencanaan Interchange Bawen pada Jalan Tol Semarang Solo. Undergraduate thesis, Jurusan Teknik Sipil.

[img]
Preview
PDF - Published Version
311Kb

Abstract

Persimpangan jalan (intersection) adalah suatu daerah umum dimana dua atau lebih ruas jalan (link) saling bertemu (berpotongan) yang mencakup fasilitas jalur jalan (roadway) dan tepi jalan (roadside), dimana lalulintas dapat bergerak didalamnya. Ada dua jenis persimpangan di dalam perencanaan pertemuan dua ruas jalan atau lebih yaitu simpang sebidang dan simpang tak sebidang (interchange). Persimpangan sebidang adalah persimpangan dimana ruas jalan saling bertemu dalam satu bidang, sementara pada simpang tak sebidang ruas jalan tidak saling bertemu dalam satu bidang melainkan salah satu ruas jalan berada diatas atau dibawah ruas jalan yang lain. Persimpangan merupakan bagian yang terpenting dari sebuah jalan karena sebagian besar dari efesiensi, kapasitas lalulintas, kecepatan, biaya operasai, waktu perjalanan, keamanan dan kenyamanan dari sebuah jalan tergantung dari perencanaan persimpangan. Pergerakan arus lalu lintas yang melewati ruas jalan Semarang–Bawen-Solo merupakan salah satu jalur penghubung antara daerah Jawa bagian utara dengan daerah Jawa bagian selatan. Ruas jalan Semarang-Bawen merupakan salah satu ruas jalan yang memiliki tingkat kepadatan lalu lintas tinggi setiap harinya bahkan pada titik–titik tertentu seperti pasar dan tempat umum lainnya terjadi kemacetan. Kemacetan yang terjadi ini akan mengalami puncaknya pada waktu–waktu tertentu seperti liburan hari raya, liburan sekolah, dan liburan akhir pekan. Keadaan ini terlihat dari jumlah LHR dan Derajat Kejenuhan ( DS ) pada ruas jalan Semarang–Bawen yang selalu meningkat setiap tahunnya, seperti yang dianalisa oleh Endri Wahyudi dan Femilia dalam tugas akhir “ Perencanaan Jalan Tol Semarang–Bawen “, pada tahun 2004 di ruas jalan Semarang–Bawen LHR mencapai 93165,400 smp dengan Derajat Kejenuhan (DS) sebesar 1,961 dan diperkirakan pada tahun 2008 LHR mencapai 121699,129 smp dengan Derajat Kejenuhan (DS) sebesar 2,562. Dari analisa tersebut dapat ditarik kesimpulan bahwa lalu lintas Semarang-Bawen melebihi kapasitas jalannya yaitu dengan Derajat Kejenuhan (DS) > 0,75, sehingga fenomena kemacetan sering terjadi di beberapa tempat seperti pada jalan Perintis Kemerdekaan Srondol, Jalan Perintis Kemerdekaan Pudak Payung, dan Jalan Diponegoro Ungaran. Seiring dengan tingkat kepadatan lalu lintas yang semakin tinggi, pemerintah berencana untuk membangun jalan tol Semarang–Solo sebagai solusi untuk mengurangi kemacetan dan memperpendek waktu tempuh sehingga nantinya jarak Semarang – Solo dapat ditempuh lebih cepat dari sebelumnya. Pembangunan jalan tol Semarang-Solo direncanakan dengan panjang 82,6 km. Perencanaan dan pelaksanaan pembangunan jalan tol ini dibagi dalam beberapa tahap. Tahap pertama yaitu pembangunan jalan tol ruas Semarang-Bawen dengan panjang sekitar 24 km, dimana 4,5 km terletak pada wilayah Kota Semarang dan 19,5 km pada wilayah Kabupaten Semarang. Kota Bawen merupakan titik pertemuan antara 3 ruas jalan yaitu Semarang, Solo, dan Magelang. Dengan kondisi diatas pada Jalan tol Semarang–Bawen salah satu tempat yang akan di bangun iterchange yaitu pada kota Bawen. Selanjutnya mengingat adanya kebutuhan sebuah interchange pada jalan tol Semarang – Bawen, maka perencanaan interchange pada Jalan Tol Ruas Semarang–Bawen tersebut dipilih sebagai topik untuk penulisan Tugas Akhir ini.

Item Type:Thesis (Undergraduate)
Subjects:T Technology > TA Engineering (General). Civil engineering (General)
Divisions:Faculty of Engineering > Department of Civil Engineering
Faculty of Engineering > Department of Civil Engineering
ID Code:25040
Deposited By:Mr Adi Widayat
Deposited On:30 Dec 2010 11:47
Last Modified:30 Dec 2010 12:03

Repository Staff Only: item control page