OCEANARIUM DI KAWASAN PANTAI MARINA SEMARANG

Armi Oktaria, R. Yhudis (2001) OCEANARIUM DI KAWASAN PANTAI MARINA SEMARANG. Undergraduate thesis, Jurusan Arsitektur Fakultas Teknik Undip.

[img]
Preview
PDF - Published Version
66Kb

Abstract

Indonesia dikenal sebagai negara kepulauan yang terdiri dari daratan dan lautan seluas ±5,8 juta kilometer persegi dan sekitar 70% wilayahnya merupakan perairan laut dengan garis pantai sepanjang ±81.000 km. Ditambah pula dengan banyaknya pendapat para ahli yang menyatakan perairan Indo-malaysia merupakan pusat penyebaran dari berbagai jenis biota laut. Namun masih banyak jenis biota laut di perairan Indonesia yang belum terungkap, baik julah, jenis maupun penyebarannya. Laut dan kekayaan yang ada didalamnya merupakan sumber daya yang potensial sebagai modal dalam pembangunan nasional untuk meningkatkan kesejahteraan rakyat. Kota Semarang sebagai sebuah kota ang terletak pada kawasan pantai utara Jawa memiliki berbagai potensi yang belum sepenuhnya dikembangkan. Sesuai dengan Peraturan Daerah Kota Semarang Nomor 15 Tahun 2001 tetang Program Pembangunan Daerah (Propeda) kota Semarang Tahun 2001-2005, maka visi dan misi yang ditetapkan dalam Rencana Strategis kota Semarang 2001-2005 adalah “Terwujudnya Masyarakat Kota Pantai Metropilitan yang Mumpuni”. Visi tersebut mengandung dua filosofi pokok yang akan diusahakan perwujudannya, yaitu Masyarakat Kota yang Mumpuni dan Kota Pantai Metropolitan. Masyarakat kota yang Mumpuni adalah tatanan masyarakat kota Semarang yang memilki kemampuan cipta, rasa karsa dankarya yang tinggi dengan karakteristik iman dan takwa, demokratis, berbudaya, partisipatif, mandiri, kreatif, menguasai ilmu pengetahuan dan teknologi serta sejahtera dalam wilayah Kota pantai Metropolitan. Sedangkan Kota Pantai Metropolitan adalah kota yang memanfaatkan pantai sebagai potensi sumber daya untuk mendukung kaakteristik kota metropolitan yang memiliki aktivitas berskala internasional dengan didukung oleh infrastruktur yang memadai, tanpa meninggalkan potensi yang lain. (Repetada Kota Semarang 2005). Untuk mewujudkan visi kota Semarang sebagaimana tersebut diatas maka perlu adanya partisipasi dari berbagai pihak, antara lain melalui penataan, pengembangan, pengendalian dan pemanfaatan ruang kota yang mengedepankan aspek topografi dan kawasan pantai. Naum ternyata kawasan pantai Kota semaang belum terolah dengan optimal. Kebijakan pemerintah Kota Semarang berkaitan dengan penanganan pantai, garis pantai kota Semarang sepanjang 18 km terbagi dalam tiga karakteristik kawasan. Kawasan bagian batar dari Kndal hingga Kawasan PRPP/Marina merupakan kawasan alamiah yang bisa dikembangkan sebagai kaasan konservasi, pertanian pantai dan pengembangan pariwisata. Sedangkan kawasan pantai di bagian tengah antara pantai di PRPP/Marina hingga pelabuhan adalah areal pengembangan fungsional perkotaan. Sedangkan kawasan timur, yaitu dari Pelabuhan Tanjung Mas hingga Kabupaten Demak berkembang kegiatan pertanian pantai yang berupa tambak. (Kompas, 23 April 2005). Semarang merupakan ibukota Jawa Tengah dengan jumlah penduduk 1.359.593 jiwa pada tahun 2004 dan terletak pada sumbu daerah tujuan wisata yaitu Jakarta, Surabaya, Yogyakarta. Aset wisata kota Semarang yan sangat potensial untuk dikembangkan adalah wisata alam, terutama potensi alam berupa pantai di pesisir utara kota Semarang. Berdasarkan uraian diatas, untuk mengoptimalkan potensi wisata pantai di Semarang dengan kendala yang ada, maka sudah selayaknya jika kawasan pantai di pesisir utara kota Semarang didata dan dikembangkan agar lebih baik dan mampu menarik wisatawan, menambah pendapatan daerah da untuk mencegah kerusakan yang lebih besar pada potensi kelautan Indonesia, maka perlu adanya tindakan untuk meningkatkan kesadaran masyarakat akan pentingnya kelestarian lingkungan kelautan Indonesia dengan mengadakan sebuah sarana rekreasi yang mengajak masyarakat mengenal kehidupan laut lebih dekat yaitu berupa Oceanarium dimana di dalamnya memadukan fungsi rekreasi, penelitian, konservasi, dan pendidikan di pesisir pantai utara Semarang. 1.2 Tujuan dan Sasaran Tujuan dari pembahasan ii adalah untuk mendapatkan panduan dalam perancangan fisik oceanarium yang mengandung unsur penelitian, pendidikan, konservasi dan rekreasi di kawasan pesisir utara Semarang, mengembangkan kawasan untuk yang akan datang yang dapat mencptakan kondisi kawasan yang terencana sekaligus menciptakan pusat keramaian kota yang baru. Sedangkan sasaran pembahasannya adalah merumuskan landasan konseptual dan program perancangan sebagai dasar perancangan fisik Oceanarium beserta fasilitas pendukunya dalam suatu perencanaan kompleks kawasan rekreasi. 1.3 Lingkup Pembahasan Lingkup bahasan ditekankan pada aspek-aspek perencanaan dan perancangan arsitektur untuk Oceanarium berskala regional. Hal-hal dluar disiplin ilmu arsitektur yang mempengaruhi, melatar-lebakangi menentukan atau mendasari faktor-faktor perancangan akan dibatasi, dipertimbangkan atau diasumsikan tanpa dibahas secara mendalam. 1.4 Metode Pembahasan Metode yang digunakan adalah deskriptif dokumentarif dengan menyjikan data primer dan data sekunder, kemudian dianalisa dan dirumuskan berdasarkan teori atau standart untuk memperoleh suaru hasil yang berupa konsep dan program dasar perancangan Oceanarium. Langkah-langkah dalam pengumpulan data, antara lain : Studi literatur untuk memperoleh data sekunder baik melalui buku, brosur, artikel, maupun studi komparasi. Survey dan observasi lapangan untuk memperoleh data primer melalui pengamatan di lapangan. 1.5 Sistematika Pembahasan Sistematika pembahasan dalam penyusunan Landasan Program Perencanaan dan Perancangan arsitektur ini adalah sebagai berikut : BAB I PENDAHULUAN Menguraikan latar belakang, tujuan dan sasaran, lingkup pembahasan dan sistematika pembahasan LP3A. BAB II TINJAUAN PUSTAKA Tinjauan mengenai pembagian rekreasi, dan Oceanarium yang mencakup pengertian, sejarah perkembangan, fungsi, dan tujuan, aktivitas, pengunjung, persyaratan, tema peragaan dan koleksi materi dari Oceanarium sebagai studi komparasi. BAB III OCEANARIUM DI SEMARANG Uraian umum mengenai kondisi umum kawasan kota Semarang, meliputi faktor-faktor pendukung tinjauan fisik dan non fisik serta gambaran Oceanarium di kaasan Pantai Marina Semarang. BAB IV KESIMPULAN, BATASAN DAN ANGGAPAN Berisi mengenai kesimpulan, batasan dan anggapan dari hasil penguraian masalah pada bab sebelumnya yang berfungsi untuk membatasi pembahasan. BAB V PENDEKATAN PERENCANAAN DAN PERANCANGAN OCEANARIUM DI SEMARANG Uraian mengenai analisa dan pndekatan perencanaan dan perancangan yang mencakup dasar-dasar pendekatan, pendekatan aspek fungsional, kontekstual, kinerja, teknis, arsitektural, serta studi lokasi dan lahan. BAB VI KONSEP DAN PROGRAM DASAR PERANCANGAN Berisi konsep dan program perancangan yang dituangkan secara garis besar sebagai kelanjutan dari proses pendekatan arsitektur.

Item Type:Thesis (Undergraduate)
Subjects:N Fine Arts > NA Architecture
Divisions:Faculty of Engineering > Department of Architecture Engineering
Faculty of Engineering > Department of Architecture Engineering
ID Code:24553
Deposited By:Admin Agus P arsitek
Deposited On:10 Dec 2010 11:20
Last Modified:10 Dec 2010 11:20

Repository Staff Only: item control page