PENGENDALIAN KUALITAS PRODUK KACA BENING MENGGUNAKAN PENGENDALIAN PROSES STATISTIK DAN DESAIN EKSPERIMEN FAKTORIAL (Studi Kasus di PT. Tensindo Float Glass)

Prastawa, Heru and Pujotomo, Darminto and Widiyati, Martini Ayu (2009) PENGENDALIAN KUALITAS PRODUK KACA BENING MENGGUNAKAN PENGENDALIAN PROSES STATISTIK DAN DESAIN EKSPERIMEN FAKTORIAL (Studi Kasus di PT. Tensindo Float Glass). Technical Report. Diponegoro University. (Unpublished)

[img]
Preview
PDF
7Kb

Abstract

PT. Tensindo Float Glass merupakan suatu perusahaan yang bergerak dalam industri pembuatan kaca. Salah satu jenis produk yang dihasilkan adalah kaca clear (bening). Permasalahan yang terlihat di perusahaan ini adalah tidak terpenuhinya target produksi yang sudah dijadwalkan karena banyaknya produk tidak standar yang dihasilkan akibat cacat visual. Apabila target produksi tidak terpenuh, maka secara otomatis akan mengakibatkan keterlambatan pengiriman kepada konsumen. Hal ini berdampah buruk bagi citra PT. Tensindo Float glass. Berdasarkan permasalahn tersebut di atas, maka diperlukan suatu usaha untuk mengendalikan dan meningkatkan kualitas produk. Pengendalian kualitas (quality control) berkaitan dengan pelaksanaan rencana operasi mencakup pamantauan terhadap operasi untuk dapat mengenali perbedaan kinerja nyata dengan tujuan (biasanya dikenal dengan istilah penyimpangan). Penelitian ini dimaksudkan untuk melakukan evaluasi terhadap proses yang terjadi dan apabila memang terjadi proses yang tidak terkendali maka selanjutnya akan dilakukan analisis faktor-faktor yang mempunyai pengaruh secara signifikan terhadap terjadinya cacat visual kaca. Metode yang digunakan untuk mengevaluasi proses operasi adalah metode pengendalian proses statistic (statistical process control). Pengendalian proses statistic merupakan metode grafik paling sederhana untuk menyelesaikan masalah. Sedangkan metode yang digunakan untuk menganalisa faktor-faktor yang berpengaruh terhadap variasi cacat visual kaca adalah metode desain eksperiman faktorial. Metode ini dipilih karena pada desain ini semua (hampir semua) taraf sebuah faktor dikombinasikan atau disilangkan dengan taraf tiaf faktor lainnya dengan masing-masing faktor memiliki taraf yang sama atau berbeda. Dari grafik pengendali dan penentuan proses dapat diketahui bahwa proses operasi yang terjadi berada di luar kontrol karena menghasilkan cukup banyak produk reject. Sedangak berdasarkan perhitungan analisis variansi, faktor, dan taraf faktor yang memiliki rataan dan variansi terbesar terhadap jumlah cacat non melting adalah temperature -15000C; tekanan -4,5 Pa. Untuk cacat bubble, faktor dan taraf faktoe yang memiliki rataan dan variansi terbesar adalah kadar air -9% dari berat kering bahan. Kata Kunci : seven tools, faktorial, ANAVA, cacat visual kaca

Item Type:Monograph (Technical Report)
Subjects:T Technology > T Technology (General)
T Technology > TS Manufactures
Divisions:Faculty of Engineering > Department of Industrial Engineering
Faculty of Engineering > Department of Industrial Engineering
ID Code:2189
Deposited By:Admin teknik industri
Deposited On:08 Dec 2009 12:01
Last Modified:08 Dec 2009 12:02

Repository Staff Only: item control page