REST AREA TOL KANCI PEJAGAN

PIRARENING TYAS, MEHTY (2010) REST AREA TOL KANCI PEJAGAN. Undergraduate thesis, Jurusan Arsitektur Fakultas Teknik Undip.

[img]
Preview
PDF - Published Version
103Kb

Abstract

Kota Cirebon merupakan sebuah kota mandiri terbesar kedua di Provinsi Jawa Barat, setelah ibukota Jawa Barat. Kota ini berada di pesisir Laut Jawa, di jalur Pantura. Jalur Pantura Jakarta - Cirebon - Semarang merupakan jalur terpadat di Indonesia. Sehingga masalah transportasi pun tidak dapat dihindarkan. Penambahan volume kendaran tiap tahun yang mengakibatkan masalah transportasi juga tidak dapat di hindari begitu saja pada jalur Pantura ini. Apalagi jalur Pantura merupakan jalur mudik yang permasalahan transportasinya jelas tidak dapat dihindari misalnya saja kemacetan ataupun kecelakaan. Mengingat padatnya jalur Pantura ini maka pemerintah mengembangkan jalur transportasi bebas hambatan (jalan tol) di wilayah Pantura. Akses jalan tol yang sedang dikembangkan adalah akses tol Kanci-Pejagan,yang merupakan jalan bebas hambatan yang menghubungkan tol Kanci kabupaten Cirebon dengan Pejagan kabupaten Brebes Jawa Tengah. Sehingga diharapkan dapat mengurangi masalah transportasi di wilayah Pantura ataupun memudahakan distribusi dari Jawa Tengah ke Jawa Barat. Ruas jalan tol Kanci-Pejagan ini sepanjang 35 Km. Kepadatan kendaran juga dapat berdampak kelelahan pada pengemudi yang pada akhirnya dapat menyebabkan kecelakaan. Selain kepadatan kendaraan, kelelahan juga dapat disebabkan karena perjalanan yang cukup jauh. Untuk mengurangi kecelakan dan mengurangi lelah akibat perjalanan yang cukup jauh maka salah satu kebijakan yang diambil adalah penempatan rest area pada tol Kanci-Pejagan ini. Pengoperasian jalan tol Kanci-Pejagan pada bulan Januari 2010 kemarin diharapkan bisa memicu realisasi pembangunan ruas jalan tol Trans Jawa yang menghubungkan bagian barat hingga timur Pulau Jawa. Aktivitas jalan tol Kanci-Pejagan pada tanggal 27 Januari 2010 kendaraan yang melintas mencapai 1.557 kendaraan dengan dominasi kendaran pribadi/bus umum sebanyak 920 unit, kendaraan yang termasuk golongna II atau truk kontainer sebanyak 426 unit, golongan III sebanyaj 126 unit, golongan IV 70 unit serta golongan V 15 unit. Tempat istirahat, khususnya di jalan bebas hambatan atau jalan tol merupakan suatu tempat dan fasilitas yang disediakan bagi pemakai jalan sehingga baik pengemudi, penumpang maupun kendaraannya dapat beristirahat untuk sementara karena alasan lelah. Sehingga perlu dilengkapi dengan berbagai fasilitas yang memadai untuk menghilangkan dan mengurangi rasa lelah sehingga mereka dapat melanjutkan perjalanan sampai tujuan dengan selamat. Perencanaan rest area ini diharapkan dapat memenuhi tuntunan akan kebutuhan pengguna jalan yang memadai sekaligus dilengkapi fasilitas pendukung sehingga rest area ini fungsinya dapat dimaksimalkan. Perencanaan rest area ini diharapkan dapat meningkatkan potensi daerah, dimana dalam perencanaan dan perancangannya masih mengangkat potensi-potensi daerah yang ada, sehingga diharapakan mampu meningkatkan kesadaran akan pentingnya kekayaan budaya yang memiliki ciri khas, otentik dan tidak terpengaruh penuh globalisasi yang melupakan ciri daerah. Sehingga rest area yang dihasilkan mempunyai ciri khas daerah yang diharapkan dapat meningkatkan juga pertumbuhan ekonomi daerah tersebut, menggali potensi lokal yang ada yang menyebabkan rest area ini berbeda dengan rest area yang telah ada di Indonesia. 1.2. Tujuan dan Sasaran 1.2.1 Tujuan a. Mendapatkan konsep perencanaan dan perancangan sebuah Rest Area di tol Kanci-Pejagan yang sesuai dengan fungsinya dan juga dapat mengangkat potensi daerahnya. a. Menambah dan memperluas cakrawala pengetahuan dalam bidang arsitektur, terutama perancangan arsitektur. 1.2.2 Sasaran Tersusunnya usulan langkah-langkah pokok proses (dasar) perencanaan dan perancangan Rest Area di Tol Kanci-Pejagan, melalui aspek-aspek panduan perancangan (design guidelines aspect) dan alur pikir proses penyusunan LP3A dan Desain Grafis yang akan dikerjakan. 1.3. Lingkup Pembahasan Pembahasan dibatasi dalam lingkup disiplin arsitektur, yaitu mendapatkan konsep perancangan rest area berdasarkan fungsinya. Hal-hal yang di luar disiplin ilmu arsitektur jika mendasari dan menentukan perencanaan dan perancangan, akan dibahas dengan asumsi dan logika serta mengacu pada hasil studi pihak lain yang sesuai dengan permasalahan dari rest area yang ada di Indonesia seperti fasilitas yang ada didalamnya, tipe rest area yang digunakan dan lain sebagainya. 1.4. Metode Pembahasan Metode yang digunakan dalam pembahasan adalah deskriptif analisis yaitu dengan mengumpulkan, menganalisis dan menyimpulkan data yang diperlukan dan berkaitan dengan masalah. Pengumpulan data yang dilakukan meliputi data primer dan sekunder dengan cara : 1. Data Primer • Wawancara dengan narasumber yang terkait untuk mendapatkan informasi yang solid • Observasi lapangan • Studi banding, yaitu mempelajari kasus lain sejenis sebagai masukan dalam merancang 2. Data Sekunder Pengumpulan data sekunder dilakukan dengan cara mempelajari buku-buku yang berkaitan dengan teori, konsep, standar perencanaan dan perancangan fasilitas rest area. 1.5. Alur Bahasan 1.6 Sistematika Pembahasan Sistematika pembahasan dalam penyusunan Usulan Program Perencanaan dan Perancangan ini adalah sebagai berikut : BAB 1 PENDAHULUAN Menguraikan latar belakang, tujuan dan sasaran, lingkup pembahasan dan sistematika pembahasan LP3A. BAB 2 TINJAUAN PUSTAKA Menguraikan tentang teori-teori yang digunakan sebagai pendukung perencanaan dan perancangan Rest Area di Tol Kanci-Pejagan. BAB 3 DATA Membahas tentang data-data survey lapangan aspek-aspek perencanaan dan perancangan arsitektur yang berhubungan dengan Rest Area. BAB 4 KESIMPULAN, BATASAN DAN ANGGAPAN Pada bab ini akan dipaparkan mengenai kesimpulan,batasan dan anggapan yang dihasilkan dari analisis yang akan digunakan sebagai acuan dalam pendekatan program perencanaan dan perancangan BAB 5 PENDEKATAN PERENCANAAN DAN PERANCANGAN ARSITEKTUR Berisi tentang aspek fungsional (pelaku, jumlah pengelola, jumlah pengunjung, pendekatan aktivitas, pendekatan kebutuhan ruang, pendekatan program ruang), aspek kontekstual, aspek teknis, dan aspek kinerja. BAB 6 KONSEP PERENCANAAN DAN PERANCANGAN ARSITEKTUR Berisi tentang program dasar perancangan dan konsep dasar perancangan.

Item Type:Thesis (Undergraduate)
Subjects:N Fine Arts > NA Architecture
Divisions:Faculty of Engineering > Department of Architecture Engineering
Faculty of Engineering > Department of Architecture Engineering
ID Code:20161
Deposited By:arsitek Agus Pramono arsitek
Deposited On:12 Aug 2010 08:52
Last Modified:23 Feb 2011 10:15

Repository Staff Only: item control page