SEKOLAH TINGGI SENI RUPA DAN DESAIN DI SEMARANG

SWARINTIASTY, SWARINTIASTY (2004) SEKOLAH TINGGI SENI RUPA DAN DESAIN DI SEMARANG. Undergraduate thesis, Jurusan Arsitektur Fakultas Teknik Undip.

[img]
Preview
PDF - Published Version
47Kb

Abstract

Seni tidak lagi dipandang sebagai dekorasi semata namun juga memiliki peran fungsional dalam kehidupan sehari-hari. Seni terbagi menjadi seni murni (termasuk seni rupa) dan seni terapan (desain). Seni yang meliputi seni patung dan lukis telah banyak berkembang dari masa naturalisme sampai kontemporer. Saat ini banyak sekali pameran-pameran seni rupa yang mengangkat konsep kontemporer, dengan berbgai media dan bentuk. Desain sudah brekembang dan meluas ke segala bidang. Disadari atau tidak kita telah dikelilingi oleh produk-produk desain, mulai dari kemasan mainan, pasta gigi, makanan kecil, juga berbagai jenis catalog, brosur, poster, sampai pakaian yang kita kenakan sehari-hari. Sering juga kita melihat rumah, tempat kerja, tempat belanja dan ruangannya yang tertata rapi, perabot yang nyaman, dan aksesori interior yang indah dipandang. Semua itu tidak lapas dari desain dan itu baru sebagian kecil dari pengaruh desain ada kehidupan manusia. Kesempatan membuka usaha jasa desain semakin terbentang luas akan tetapi permintaan kurang diiringi bertambahnya desainer, diantaranya desain interior, desain komunikasi visual yang lebih dikenal dengan desain grafis, desain tekstil, maupun desain produk. Belum banyak lembaga pendidikan yang dapat menyiapkan desainer siap pakai untuk mengisi kekosongan iti, lembaga yang ada hanya sebatas lembaga pendidikan nonformal berupa kursus computer dan hanya pada bidang desain grafis. Hal ini dapat dilihat dari jumlah daya tampung rata-rata lembaga pendidikan formal (Perguruan Tinggi Negeri dengan sistem seleksi Penerimaan mahasiswa Baru di Pulau Jawa) untuk jurusan deain hanya 105-135 mahasiswa pertahun akademik hingga tahun 2004. Padahal jumlah peminat hampir 6 kali daya tampung. Ditambah lagi dengan banyaknya lulusan SLTA yang ingin melanjutkan ilmunya ke Perguruan Tinggi dan tidak tertampung di Perguruan Tinggi Negeri yang menyebabkan mereka beralih ke Perguruan Tinggi Swasta. Fenomena ini memaksa kita untuk kembli lagi pada penyediaan pendidikan formal untuk desain seperti yang diharapkan. Semarang sebagai ibukota propinsi Jawa Tengah mempunyai peranan yang sangat penting sebagai pusat administrasi dan pemerintahan, pusat perdagangan dan jasa, pusat kegiatan industri, maupun pusat pendidikan dan kebudayaan. Hubungan kota Semarang dengan kota-kota lain di Jawa Tengah juga cukup erat. Kegiatan kota-kota disekitar Semarang mempengaruhi kegiatan di bagian kota Semarang. Pertumbuhan kota Semarang saat ini juga sangat pesat, baik dari aspek demograsi (populasi penduduk), alat transportasi, perdagangan, industri perumahan, pekantoran maupun fasilitas-fasilitas lain yangdapat menimbulkan implimasi pengembangan perkotaan, antara lain bidang sosial budaya, ekonomi, fisik kota dan sebagainya. Seiring dengan kebutuhan fasilitas-fasilitas tersebut, kota Semarang belum mempunyai fasilitas pendidikan di bidang seni rupa dan desain, tepatnya untuk Sekolah setingkat Perguruan Tinggi. Adanya Sekolah Tinggi seni Rupa dan Desain di Semarang ini, yang didalam program pendidikannya menunjang pengembangan keterampilan dan kreativitas penggunanya, diharapkan akan dapat menghasilkan kelulusan peserta didiknya dengan prospek dunia kerja bidang sni rupa (seni rupawan profesional) dan desain yang dibutuhkan mengiringi dunia industri perdagangan (ahli desain, diantaranya : interior, komunikasi visual, desain produk, dan tekstil) di Semarang, serta ikut memasyarakatkan kehidupan seni di Semarang. B. TUJUAN DAN SASARAN 1. Tujuan Tujuan utama yang ingin dicapai adalah merencanakan dan merancang suatu fasilitas pendidikan, yaitu Sekolah Tinggi Seni Rupa dan Desain di Semarang sebagai salah satu upaya penyediaan fasilitas pendidikan bidang seni rupa dan desain untuk memajukan dunia seni dan industri di Semarang. 2. Sasaran Sasaran yang hendak dicapai adalah menyusun dan merumuskan Landasan program Perencanaan dan Perancangan Arsitektur Sekolah Tinggi Seni Rupa dan Desain di Semarang. C. MANFAAT PEMBAHASAN Manfaat yang dapat diperoleh adalah sebagai berikut : 1) Secara Obyektif Sebagai masukan bagi pihak-pihak yang membutuhkan data mengenai bidang yang bersangkutan, dan tambahan pengetahuan dan wawasan bagi penyusun dan mahasiswa padaumumnya, khususnya dalam hal perencanaan dan perancangan sebuah Sekolah Tinggi Seni Rupa dan Desain, serta sebagai landasan pada proses Desain Grafis Arsitektur (DGA). 2) Secara Subyektif a. Penyusunan naskah ini digunakan sebagai landasan program perencanaan dan perancangan arsitektur yang akan dilanjutkan dalam bentuk grafis. b. Sebagai salah satu persyaratan kelulusan yang harus dipenuhi dalam mata kuliah Tugas Akhir (TKA 145). D. LINGKUP PEMBAHASAN Pembahasan mencakup hal-hal yang berkaitan dengan pengertian Sekolah Tinggi Seni Rupa dan Desain yang berfungsi sebagai sarana pendidikan yang memiliki jenjang pendidikan setingkat Perguruan Tinggi. Pengertian yang dimaksid dalam hal ini adalah yang berkaitan dengan disiplin ilmu arsitektur dan ditekankan pada aspek-aspek perencanaan dan perancangan arsitektur untuk Sekolah Tinggi Seni Rupa dan Desain. Hal-hal ang terkait yang berada diluar disipln ilmu arsitektur akan dibahas secara umum dan singkat sesuai logika untuk melengkapi pembahasan utama. Hasil yang muncul diharapkan dapat menjadi suatu solusi penyelesaian permasalahan yang ada. E. METODE PEMBAHASAN Metode pembahasan yang digunakan dalam penyusunan laporan ini adalah metod deskriptif, yaitu dengan mengadakan pengumpulan data-data primer maupun sekunder yang kemudian dijabarkan dan dianalisa sesuai dengan kaidah arsitektur untuk menghasilkan kesimpulan, batasan dan anggapan yang digunakan sebagai dasar dari perencanaan dan perancangan Sekolah Tinggi Seni Rupa dan Desain. Langkah-langkah pengumpulan data dilakukan dengan : 1) Studi literature melalui buku-buku, brosur-brosur dan situs internet, yang berhubungan dengan pendidikan, kurikulum, sekolah, sekolah tinggi dengan bidang seni rupa dan desain dan bidang-bidang lainnya yang berhubungan dengan Sekolah Tinggi Seni Rupa dan Desain. 2) Observasi lapangan, yaitu dengan mengadakan observasi ke Perguruan tinggi dengan bidang seni rupa dan desain di Bandung, serta instansi lainnya yang dianggap memiliki potensi dan relevansi yang dianggap mendukung judul yang ada. 3) Wawancara, yaitu mengajukan pertanyaan-pertanyaan secara langsung dengan pihak-pihak terkait. F. SISTEMATIKA PEMBAHASAN Penyusunan Landasan Program Perencanaan dan Perancangan Arsitektur (LP3A) dilakukan dengan sistematika sebagai berikut : BAB I PENDAHULUAN Berisikan latar belakang, tujuan dan sasaran pembahasan, manfaat pembahasan, lingkup pembahasan, metode pembahasan, sistematika pembahasan dan alur pikir. BAB II TINJAUAN UMUM Menguraikan tinjauan umum yang mengacu atau berhubungan erat kepada perencanaan dan perancangan Sekolah Tinggi Seni Rupa dan Desain antara lain tentang pengertian, tujuan dan sasaran pendidikan, sistem pendidikan, kurikulum, dan persyaratan pendirian Perguruan Tinggi, menguraikan hasil studi banding STISI Bandung dan FSRD ITB serta kesimpulan studi banding. BAB III TINJAUAN KHUSUS SEKOLAH TINGGI SENI RUPA DAN DESAIN DI SEMARANG Menguraiakn tentang tinjauan kota Semarang, tinjauan Sekolah Tinggi Seni Rupa dan Desain di Semarang yang meliputi sistem pendidikan, pelaku, aktifitas, kurikulum dan struktur organisasi serta fasilitas Sekolah Tinggi Seni Rupa dan Desain di Semarang. BAB IV BATASAN DAN ANGGAPAN Menguraikan batasan dan anggapan dari uraian pada bab sebelumnya. Batasan dan anggapan digunakan untuk mempertegas sejauh mana konsep perencanaan dan perancangan yang akan dilakukan, guna membatasi masalah yang terjadi sesuai dengan disiplin ilmu arsitektur. BAB V PENDEKATAN PERENCANAAN DAN PERANCANGAN ARSITEKTUR Menguraikan dasar-dasar pendekatan dan menguraikan pendekatan aspek fungsional, aspek arsitektural, aspek kinerja, aspek teknis, aspek kontekstual dan penekanan desain. BAB VI KONSEP DAN PROGRAM PERENCANAAN DAN PERANCANGAN Membahas mengenai konsep perancangan bangunan yang meliputi aspek-aspek konsep perancangan, dan program peancangan yang meliputi program yang meliputi program ruang dan lokasi tapak terpilih.

Item Type:Thesis (Undergraduate)
Subjects:N Fine Arts > NA Architecture
ID Code:20104
Deposited By:arsitek Agus Pramono arsitek
Deposited On:11 Aug 2010 12:47
Last Modified:11 Aug 2010 12:47

Repository Staff Only: item control page