RELOKASI PASAR BINTORO DEMAK

PRABANTARI, AWIK (2004) RELOKASI PASAR BINTORO DEMAK. Undergraduate thesis, Jurusan Arsitektur Fakultas Teknik Undip.

[img]
Preview
PDF - Published Version
56Kb

Abstract

Tingginya tingkat pertumbuhan ekonoi dewasa ini membawa pengaruh yang sangat besar bagi perkembangan kota-kota di Indonesia. Perbandingan junmlah masyarakat yang tinggal di kota dengan yng tinggal di desa pada saat inipun sudah hampir memiliki angka yang seimbang. Hal tersebut merupakan bukti bahwa perkembangan suatu kota merupakanmagnet bagi penyebaran penduduk, yang bila tidak diimbangi dngan pembangunan pedesaan akan dapat menyebabkan merosotnya interaksi desa-kota, yang pada hakekatnya daerah pedesaan merupakan produsen kebutuhan-kebutuhan pokok sehari-hari bagi kehidupan masyrakat perkotaan. Berkaitan dengan hal tersebut, salah satu aspek pendukungnya adalah diperlukannya suatu adah yang akomodatif sebagai pendukung kelancaran pendistribusian baik barang maupun manusia dari desa ke kota, dan dalam hal kedudukan desa sebagai produsen sebagian kebutuhan-kebutuhan primer masyarakat kota, maka diperlukan sebuah pasar sebagai pusat distribusi barang yang secara langsung maupun tidal langsung nantinya akan dimanfaatkan oleh masyarakat kota. Pengertian “pasar” itu sendiri merupakan tempat para penjual dan pembeli dapat dengan mudah saling berhubungan. Pasar dalam artian luas adalah tempat tertentu dan tetap, pusat memperjualbelikan biasanya dan terutama barang-barang keperluan sehari-hari. Selain itu pasar sebagai pusat pertemuan penghasil dan pemakai (propuden dan konsumen) yang sudah banyak dikenal sejak jaman dahulu kala ketika sifat perdagangan masih berupa pertukaran barang (barter). Daerah Kabupaten Dati II Demak merupakan daerah yang sedang membangun dan termasuk kota yang mengalami pertumbuhan dan perkembangan yang pesat. Pertumbuhan kota Demak tidak akan lepas dengan kota Semarang yang memilliki ordo lebih tinggi. Keberadaan kota Demak juga sangat menguntungkan terhadap wilayah pertanian dikota-kota sekitarnya dalam hal penyediaan kebutuhan pangan. Hal tersebut didukung dengan keadaan perekonomian Kabupaten Demak yang dominan disektor pertanian, menjadi kota yang potensial terhadap kegiatan-kegiatan perdagangan. Pemerintah daerah menyadari akan perkembangan kehidupan perekonomian yang meningkat seiring dengan pertambahan penduduk harus diimbangi dengan penyediaan sarana dan prasarananya. Pada saat ini salah satu kebijaksanaan pemerintah daerah setempat adalah dengan pengembangan pasar Bintoro sebagai tempat perbelanjaan dan sebagai fasilitas umum perdagangan. Renovasi Pasar Bintoro ini sudah direncanakan sejak tahun 2003 oleh pemerintah daerah setempat. Akan tetapi kenyataan yang ada menunjukkan belum terealisasinya pembangunan pasar karena berbagai kendala yang dihadapi baik dari pihak pemerintah maupun dari masyarakat pedagang pasar serta kurangnya pendekatan-pendekatan secara menyeluruh dan komprehensif antara pihak-pihak yang terkait. Permasalahan yang ada sekarang bahwa keberadaan Pasar Bintoro Demak sekaang ini dirasakan kurang memadai baik dalam kualitas maupun kuantitasnya. Jumlah pedagang dalam saat ini sudah melebihi batas daya tampung (los maupun kios), jumlha pedagang tersebut sudah lebih dari 2000 pedagang, padahal jumlah los dan kios tersedia kurang dari jumlah pedagang yang ada sekarang (wawancara dengan Kadin Pengelola Pasar Daerah, juli 2004). Luasan bangunan sangat terbatas untuk menampung para pedagang yang semakin bertambah sehingga jlan raya sebagai jalan utama pasar menjadi semakin sempit karena digunakan sebagai areal berjualan bagi para pedagang yang tidak tertampung dalam los pasar, serta lahan parkir yang tersedia sangat lah kurang didalam menampung jumlah kendaraan yang keluar masuk. Hal tersebut ditambah dengan termakannya area pedestrian disepanjang jalan raya oleh keberadaan PKL. Aktivitas bongkarmuat barang yang semula direncanakan dari jalan dibelakang pasar mengalami pepindahan yaitu dari jalan raya di depan pasar karena factor kedekatan dan kemudahan dalam hal pencapaian. Melihat arah kebijaksanaan pembangunan serta potensi dan kendala yang telah diuraikan diatas, Kabupaten Demak sebagai kota yag sedang membangun memerlukan sebuah pasar yang representative dan mampu melayani kebutuhan masyarakat kota khususnya barang-barang kebutuhan sehari-hari serta mampu mengatasi permasalahan-permasalahan yang timbul sekarang ini. Disamping itu perlu adanya peningkatan baik kuantitas maupun kualitas terhadap fasilitas-fasilitas pendukung yang lainuntuk lebih memantapkan peran pasar didalam melayani kebutuhan masyarakat dengan lingkungannya, yaitu dengan penekanan desain Arsitektur Neo Vernakular. 1.2. Tujuan dan Sasaran Maksud pembahasan secara umum adadlah untuk merumuskan landasan konseptual dan program dasar perancangan untuk menciptakan suatu wadah bagi kegiatan perdagangan yang representatif dan memenuhi kualitas pelayanan yang baik. Desangkan tujuan dari penyusunan landasan Program Perencanaan dan Perancangan Arsitektur adalah untuk mengungkapkan masalah-masalah dan potensi yang timbul sebagai akibat perkembangan aktifitas perdagangan di Pasar Bintoro Demak serta menentukan langkah-langkah pokok dalam perancangan suatu fasilitas perdagangan. 1.3. Lingkup Pembahasan Ruang lingkup pembahasan dititik beratkan pada permasalahan mengenai pasar sebagai tempat kegiatan perdagangan dan jasa beserta dengan fasilitas-fasilitas pendukung yang ada dengan skope pelayanan tingkatkota dengan prediksi pelayanan untuk masa yang akan datang dengan lingkup pembahasan dari disiplin ilmu arsitektur. Ilmu pengetahuan yang diluar lingkup bidang arsitektur akan tetap turut dibahas secara garis basarnya saja dan sepanjang masih berkaitan dan mendukung masalah utama. 1.4. Metode Pembahasan Metode pembahasan dilakukan dengan metode deskriptif, yaitu mnguraikan dan menjelaskan data kualitatif, kemudian dianalisa unuk memperoleh suatu kesimpulan. Pengumpulan data diperoleh dengan cara : a. Studi kepustakaan Studi kepustakaan yaitu data sekunder yang digunakan sebagai acuan dalam perencanaan dan perancangan. b. Wawancara Wawancara yaitu dilakukan dengan pihak-pihak terkait terutama dengan pihak pengelola pasar, Dinas Pengelola Pasar Daerah dan Bappeda Kabupaten Demak. Hal ini dilakukan untuk menggali data (data primer) mengenai berbagai hal yang berkaitan dengan topik. c. Observasi lapangan Observasi lapangan dilakukan degan mengadakan pengamatan pendataan langsung dilokasi. 1.5. Sistemtika Pembahasan Sistematika pembahasan dalam penyusunan Landasan Program Perencanaan dan Perancangan Arsitektur ini adalah sebagai berikut : BAB I PENDAHULUAN Menguraikan tentang latar belakang, maksud dan tujuan, lingkup pembahasan, metode pembahasan dan sistematika pembahasan. BAB II TINJAUAN UMUM PASAR Menguraikan tentang pengertian pasar dan perkembangannya, macam pasar, fungsi pasar, persyaratan pasar dan fasilitas-fasilitas pendukung sebuah pasar. BAB III TINJAUAN UMUM KOTA DAN PASAR BINTORO DEMAK SERTA STUDI BANDING Menguiraikan tentang tinjauan umum kota Demak, arah perkembangan kota Demak, fungsi utama kota Demak dan tinjauan pasar bintoro Demak serta menguraikan studi banding pasar Gede Surakarta, pasar Bering Harjo Yogyakarta yang meliputi kondisi fisik dan non fisik serta analisis permasalahannya. BAB IV KESIMPULAN, BATASAN DAN ANGGAPAN Bab ini mengungkapkan kesimpulan, batasan dan anggapan dari uraian pada bab sebelumnya. BAB V PENDEKATAN PROGRAM DASAR PERENCANAAN DAN PERANCANGAN Menguraikan analisis fisik bangunan baik secara kualitatif maupun kuantitatif dimulai dari dasar pendekatan yang menjadi acuan bagi perencanaan dan perancangan sebuah pasar. Juga dilakukan studi terhadap pelaku, aktivitas, sirkulasi dan pendekatan ruang, juga dibahas sistem struktur, bahan bangunan, utilitas dan studi modul. BAB VI PROGRAM DASAR PERENCANAAN DAN PERANCANGAN PASAR BINTORO DEMAK Membahas mengenai konsep perancangan bangunan pasar yang meliputi konsep bentuk, penekanan desain yang digunakan, dan menegenai program perencanaan yang meliputi lokasi dan tapak terpilih, program ruang serta struktur dan utilitas bangunan

Item Type:Thesis (Undergraduate)
Subjects:N Fine Arts > NA Architecture
Divisions:Faculty of Engineering > Department of Architecture Engineering
Faculty of Engineering > Department of Architecture Engineering
ID Code:20014
Deposited By:arsitek Agus Pramono arsitek
Deposited On:11 Aug 2010 08:29
Last Modified:11 Aug 2010 08:29

Repository Staff Only: item control page