COMMUNITY CENTER DI TANGERANG

HENDRIANSYAH, ENDANG (2005) COMMUNITY CENTER DI TANGERANG. Undergraduate thesis, Jurusan Arsitektur Fakultas Teknik Undip.

[img]
Preview
PDF - Published Version
56Kb

Abstract

Kota Tanggerang adalah sebuah kota yang sedang menglami pertumbuhan dan perkembangan yang cukup pesat. Kota Tanggerang kini berkembang menjadi sebuah kota industri. Hal ini ditandai dengan makin banyaknya investor menanam modalnya di wilayah kota Tanggerang. Dengan demikian tentu saja memacu roda industri di daerah ini, yang ujungnya bermuara kepada pembukuan lapangan pekerjaan baik sektor formal maupun informal. Hal ini tentu saja mengundang banyak kaum urbanis yangberbondong-bondong tiap tahunnya untuk datang k kota Tanggerang. Sebagai konsekuensinya kota tenggerang mengalami tingkat urbanisasi yang cukup tinggi. Pada tahun 1992 saja jumlah penduduk kota Tanggerang adalah sebanyak 1.093.071 jiwa, dimana 2,23% dikarenakan laju pertambahan penduduk alamiah, dan sisanya sebsar 10% disebabkan oleh urbanisasi. Jumlah pendudu yangmeingkat tiap tahunnya ini tentu saja membutuhkan berbgai fasilitas public. Sekarang ini di kota Tanggerang telah tersedia beberapa fasilitas umum, antara lain adalah Rumah Saklit, stadion olahraga, pusat perbelanjaan, stasiun kereta api, terminal bus dan institusi pendidikan (TK-SD-SLTP-SLTA-Perguruan Tinggi). Namun belum adanya suatu fasilitas umum yang erkaitan dengan aspek sosio-kultural. Terdapat lima elemen kota yang harus diperhatikan dalam perancangan suatu kota, yaitu : path, edge, node, landmark dan district. Sebuah community center dapat menampung fungsi tersebut, yaitu pusat keramaian keramaian kota (node) juga sebagai tetenger, sebuah tempat yang mnandai suatu kawasan (land mark). Community center merupakan sebuah tempat yang dapat menampung aktivitas warga dlam aspek sosial, kultur-edukatif dan juga bahkan rekreatif. Sebuah community center didalamnya terdiri dari perpustakaan umum, museum, internet café, amphiteater, auditorium dan mungkin beerapa fasilitas public lainnya, yang terangkum dalam suatu kawasan yangdilengkapi oleh penataan ruan luar yang baik. Kota Tanggerang sebagai salah satu kota yang sedang berkembang belum memiliki suatu perpustakaan umum yang representative. Hal ini sangatbertolak belakang dengan banyaknya sekolah-sekolah serta perguruan-perguruan tinggi di kota ini. Oleh karena itu dengan adanya community center maka di harapkan para pelajar dikota ini tidak kesulitan mencari bahan bacaan yangbermanfaat. Selain itu warga sekitar juga dapat menggunakan community center ini dalam berbagai kegiatan yang sifatnya sosial, cultural, edukatif dan rekreatif seperti mengadakan pameran seni, seminar, pentas teater atau musik, olahraga dan lain-lain. Terutama pada akhir tahun, saat banyak pekerja dan karyawan pabrik mengadakan acara gathering (pada tahun 2002 tercatat ada sekitar 188.934 orang pekerja pabrik yang tersebar di berbagai sektor industri). Dengan penataan lansekap yang baik, maka community center ini juga dapat berfungsi sebagai city park. Karena didalamnya juga terdapat taman yang dikelilingi oleh jogging track sarana olahraga. Singkatnya adanya sebuah community center ini akan semakin meningkatkan kualitas kehidupan masyarkat kota Tanggerang, terutama dalam mengisi waktu luang sehabis bekerja di pabrik industri (yang banyak terdapat di kota ini), kantor pmerintahan, kantor usaha swasta atau sehabis belajar di sekolah atau perguruan tinggi. Salah satu tinjauan kebijaksanaan Pemerintah Kota Tanggerang ke depan adalah strategi penanganan kawasan khusus pusat kota. Kawasan pusat kota yang dimaksud merupakan perbaikan dan perluasan dari pusat kota yangada dan pembentukan kawasan pusat kota baru. Kawasan pusat kota ini dikategorikan kawasan khusus karena memerlukan penanganan tersendiri seperti dalam hal penentuan, penataan dan desain komponen penyusunnya. Kawasan yang direncanakan sebagai pusat kota baru adalah daerah yang dibatasi oleh Sungai Cisadane di sebelah barat, Jalan By Pass Timur dan Selatan serta Jalan Daan Mogot di seblah utara. Kawasan ini meliputi areal seluas 213,19 Ha yang secara administrasi wilayah ini merupakan bagian dari Kelurahan Sukasari, Sukarasa dan Tanah Tinggi (semuanya di Kecamatan Tanggerang). Sebgai pusat orientasi utama Kota Tanggerang, kawasan pusat kota ini terdiri dari komponen-komponen sebagai berikut : pusat pemerintahan, kawasan komersial dan bisnis, perumahan dan taman/ tempat rekeasi. Strategi penanangan kawasan kawasan khusus ini dimaksudkan untuk dapat mendukung terciptanya suatu kawasan pusat kota yang megah dan berciri khusus sehingga dapat menjadi landmark bagi kota Tanggerang. Pada pusat kota baru ini rencananya akan dikembangkan suatu konsep penataan ruang bagi fasilitas-fasilitas umum berskala kota seperti museum, tempat pameran dan gedung pertunjukan ditempatkan di tengah-tengah kawasan di sepanjang poros utara selatan dengan intensitas yang lebih rendah dari super blok sekitarnya. Jadi pengadaan sebuah community center ini sejalan dengan arah kebijakan pembangunan kota Tanggerang. 1.2 Tujuan dan Sasaran 1) Tujuan Memperoleh suatu judul Tugas Akhir yang jelas dan layak, dengan suatu penekanan desain yang spesifik sesuai dengan originalitas/ karakter judul dan citra yangdikehendaki atas judul yang diajukan. 2) Sasaran Tersusunnya usulan dasar-dasar perencanaan dan perancangan Community Center di Tanggerang berdasarkan aspek-aspek panduan perancangan (design guide line). 1.3 Manfaat 1) Secara Subyektif  Memenuhi salah satu persyaratan dalam menenpuh Tugas Akhir sebagai ketentuan kelulusan sarjana Strata 1 (S1) pada Jurusan Arsitektur Fakultas Teknik Undip Semarang.  Sebagai pedoman dalam penyusunan Landasan Program Perencanaan dan Perancangan Arsitektur (LP3A). 2) Secara Obyektif  Sebagai sumbangan terhadap perencanaan dan perancanan sarana aktifitas public di kota Tanggerang.  Sebagai sumbangan perkembangan ilmu dan pengetahuan arsitektural pada khususnya. 1.4 Ruang Lingkup 1) Ruang Lingkup Substansial Perencanaan Community Center dimaksudkan agar Tanggerang memiliki sebuah faslitas umum sebagai wadah interaksi warganya sekaligus juga fasilitas umum yang bersifat sosio-kultural dan edukatif serta rekreatif. 2) Ruang Lingkup Spasial Secara administrative daerah perencanaan terletak Kecamatan Tanggerang Kota Tanggerang, Propinsi Banten. 1.5 Metode Pembahasan Metode yang digunakan dlam pembahasan adalah deskriptif analisis yaitu dengan mengumpulkan, menganalisis, dan menyimpulkan data yang diperlukan dan berkaitan dengan masalah. Pengumpulan data yang dilakukan meliputi data primer dan data sekunder, dengan cara : a. Data Primer • Wawancara dengan nara sumber terkait untuk mendapatkan informasi yang solid dan akurat. • Observasi lapangan secara tknis maupun non teknis, pengamatan secara langsung ke obyek. • Studi banding, yaitu mempelajari kasus lain yang sejenis sebagai masukan dalam perancangan. b. Data Sekunder • Pengumpulan data sekunder dilakukan dengan cara mempeljari buku-buku yang berkaitan dengan teori, konsep, standar perencanaan dan perancangan Community Center pada khususnya. 1.6 Sistematika Pembahasan Sistematika pembahasan yang digunakan didasarkan pada lingkup pembahasan, dimulai dengan pembahasan masalah yangbersifat makro kemudian mengarah pada masalah yangbersifat mikro. Adapun susunan sistematika pembahasannya adalah sebagai berikut : BAB I PENDAHULUAN Menguraikan latar belakang permasalahan, tujuan, lingkup pembahasan, metode pembahasan yangdigunakan serta pembahasan dalam penyusunan Laporan Perencanaan dan Perancangan. BAB II TINJAUAN UMUM Meninjanu tentang Community Center secara umum beserta fasilitasnya dan hasil studi banding pada Pusat-pusat kegiatan Masyarakat yang memiliki fasilitas yang diperlukan dalam peencanaan Community Center ini baik langsung maupun tidak langsung (melalui studi literatur) serta penekanan desain yan direncanakan. BAB III TINJAUAN KOTA TANGGERANG Berisikan data tentang kota Tanggerang dan potensinya, serta tugas dan fungsi, kegiatan utama dan pelayanan. BAB IV KESIMPULAN BATASAN DAN ANGGAPAN Menguraikan kesimpulan, batasan dan anggapan yang digunakan yang mendukung pendekatan perencanaan dan perancangan Community Center. BAB V PENDEKATAN PROGRAM PERENCANAAN DAN PERANCANGAN Memaparkan pendekatan pemilihan lokasi dan tapak, kebijakan tata ruang Kota Tanggerang yang dikaitkan dengan perencanaan lokasi dan tapak Community Center di Tanggerang, pendekatan pengunjung, pendekatan koleksi, pendkatan sirkulasi dan ruang serta pendekatan struktur dan utilitas bangunan. Diuraikan pula tentang pendekatan penekanan desain yang akan digunakan dalam perancangan. BAB VI KONSEP DAN PROGRAM DASAR PERENCANAAN DAN PERANCANGAN Menetapkan konsep dan program dasar yang melandasi perencanaan dan perancangan Community Center di Tanggerang.

Item Type:Thesis (Undergraduate)
Subjects:N Fine Arts > NA Architecture
Divisions:Faculty of Engineering > Department of Architecture Engineering
Faculty of Engineering > Department of Architecture Engineering
ID Code:19077
Deposited By:Admin Agus P arsitek
Deposited On:06 Aug 2010 05:27
Last Modified:06 Aug 2010 05:27

Repository Staff Only: item control page