ANALISIS PENERAPAN STANDAR ASUHAN PERSALINAN NORMAL (APN) OLEH BIDAN DI RUMAH SAKIT UMUM DAERAH KABUPATEN SORONG PAPUA BARAT TAHUN 2008 ( STUDI KUALITATIF )

WATTIMENA, MARIA (2008) ANALISIS PENERAPAN STANDAR ASUHAN PERSALINAN NORMAL (APN) OLEH BIDAN DI RUMAH SAKIT UMUM DAERAH KABUPATEN SORONG PAPUA BARAT TAHUN 2008 ( STUDI KUALITATIF ). Masters thesis, Program Pascasarjana Universitas Diponegoro.

[img]
Preview
PDF - Published Version
349Kb

Abstract

Penerapan Standar Asuhaan Persalinan Normal ( APN ) merupakan upaya yang terintegrasi dan lengkap, namun menggunakan intervensi seminimal mungkin sehingga prinsip keamanan dan kualitas layanan daapat terjaga pada tingkat yang seoptimal mungkin berdasarkan standar yang ada dan pendekatan seperti ini berarti bahwa dalam Asuhan Persalinan Normal harus ada alasan yang kuat dan bukti manfaat apabila akan melakukan intervensi terhadap jalannya proses persalinan yang fisiologis/alamiah. Kegiatan atau proses ini sangat penting dilaksanakan mengingat RSUD Kabupaten Sorong , jumlah kematian ibu,jumlah kematian bayi baru lahir dan jumlah trauma persalinan ( Caput Succedanum dan Cephal Haematom ) masih sangat tinggi dibandingkan dengan tempat lain di Indonesia . Beberapa faktor yang berkaitan dengan Penerapan Standar asuhan persalinan Normal ( APN ) Di RSUD Kabupaten Sorong adalah : pengetahuan, sikap, motivasi, kompensasi dan supervisi.APN mulai dikenal di RSUD Kabupaten Sorong pada tahun 2004 dan 2 orang bidan telah dikirim untuk pelatihan APN, namun dalam perkembangannya belum dilaksanakan sesuai dengan standar yng ada. Tujuan penelitian ini untuk mendapatkan informasi tentang faktor-faktor yang berkaitan dengan Penerapan Standar (APN ) oleh Bida Di RSUD Kabupaten Sorong .Jenis penelitian ini merupakan jenis penelitian Observasional dengan pendekatan Studi kualitatif dengan metode pengumpulan data Wawancara Mendalam dan Observasi pada bidan sebagai pelaksana pelayanan penuh pada Kamar Bersalin sebanyak 4 orang a.l ; Bidan Senior dengan pendidikan D3 Kebidanan, Bidan senior dengan pendidikan D1 Kebidanan, bidan yunior dengan pendidikan D3 Kebidanan dan Bidan Yunior dengan pendidikan D1 Kebidanan, triangulasi pada dr. Spesialis Obgyn,Kepala Ruangan Kamar Bersalin, dan pasien/ keluarga pasien dan Diskusi Kelompok Terarah ( FGD ) bagi dr Spesialis Obgyn, Kepala Ruangan, Sekretaris Organisasi IBI Cabang Kabupaten Sorong dan 4 orang bidan pelaksana pelayanan tersebut diatas. Hasil penelitian diperolehnya informasi bahwa faktor-faktor pengetahuan, sikap, motivasi, imbalan/kompensasi, supervisi, ketidak patuhan terhadap standar dan sarana/ alat berkaitan dengan Penerapan Standar Asuhan Persalinan Normal ( APN ) oleh Bidan DI RSUD Kabupaten Sorong. Mengingat Penerapan standar Asuhan Persalinan Normal ( APN ) tidak lepas dari peranan berbagai pihak, untuk itu disarankan kepada Manajemen RSUD Kabupaten Sorong dan Organisasi Profesi IBI Cabang Kabupaten Sorong untuk meningkatkan pengetahuan melalui pendidikan lanjut ( minimal D3 Kebidanan ) dan pelatihan-pelatihan APN, meningkatkan imbalan berbasis kinerja dan meningkatkan intensitas supervisi/ pengarahan yang bersifat evaluatif.

Item Type:Thesis (Masters)
Subjects:H Social Sciences > HV Social pathology. Social and public welfare
Divisions:Postgraduate Program > Master Program in Public Health
ID Code:18116
Deposited By:Mr UPT Perpus 2
Deposited On:29 Jul 2010 10:00
Last Modified:27 Dec 2010 10:24

Repository Staff Only: item control page