ANALISIS KUALITAS PELAYANAN PADA KANTOR PERPUSTAKAAN DAEPRAH PROPINSI JAWA TENGAH

IRIYANTI, ENDANG (2005) ANALISIS KUALITAS PELAYANAN PADA KANTOR PERPUSTAKAAN DAEPRAH PROPINSI JAWA TENGAH. Masters thesis, Program Pascasarjana Universitas Diponegoro.

[img]
Preview
PDF - Published Version
417Kb

Abstract

Penelitian ini bertujuan untuk memperoleh deskripsi tentang kualitas pelayanan pengunjung pada Kantor Perpustakaan Umum Kota Semarang, serta untuk seberapa hubungan antara variabel penelitian, yakni variabel kualitas kinerja, variabel iklim organisasi, variabel praktek manajemen dan variabel motivasi kerja pegawai selanjutnya bagaimana langkah-langkah strategis yang harus diambil oleh Kantor Permpustakaan Umum Kota Semarang dalam rangka perbaikan kualitas pelayanan untuk kedepan. Desain penelitian yang digunakan dalam penelitian ini adalah kuantitatif dimana untuk hubungan diantara variabelk penelitian dengan menggunakan rumus rank kendall sedangkan untuk hubungan secara bersama digunkan dengan rumus Konkordansi Kendall. Hasil penelitian, Koefisien korelasi antara variabel parkatek manajeman dengan kualiats kinerja pelayanan sebesar 0.302 dengan angka probablitas 0.052 dengan demikian kesimpulan hipotesis Ho ditolak atau Ha diterima yang berarti ada hubungan antara variabel praktek manajemen dengan kualitas. Dengan koefisien korelasi 0302 diperoleh harga Z hitung sebesar 7,82 jika dibandingkan harga Z tabel 1,96 ( 7,82 > 1,96 ) sehingga dapat disimpulkan bahwa hipotesis yang menyatakan adanya hubungan antara praktek manajemen dengan kualitas dapat diterima. Koefisien korelasi antara variabel iklim organisasi dengan kualitas kinerja pelayanan sebesar 0,534** dengan angka probablitas 0,001 atau dibawah 0,5. Dengan demikian uji hubungan tersebut dapat diinterpretasikan Ho ditolak dan Ha diterima yang berarti ada hubungan antara iklim .dengan kualitas. Berdasarkan hasil perhitungan koefisien korelasi harga Z hitung diperoleh angka 9,68 jika dibandingkan harga Z tabel 1,96 ( 9,68 > 1,96 ) sehingga dapat disimpulkan hipotesis yang menyatakan adanya hubungan antara iklim dengan kualitas dapat diterima. Koefisien korelasi antara kedua variabel sebesar 0,319** dengan tingkat probabilitas 0,050. Dengan demikian uji hubungan tersebut dapat diinterpretasikan Ho ditolak atau Ha diterima yang berarti ada hubungan signifikan 95% antara Variabel motivasi dengan Variabel kualitas. Hasil perhitungan diperoleh angka Z hitung sebesar 8,54 jika dibandingkan harga Z tabel 1,96 (8,54 > 1,96) Dengan demikian dapat disimpulkan hipotesis yang menyatakan adanya hubungan antara variabel motivasi dengan variabel kualitas dapat diterima. Koefisien konkordansi W adalah 0,755. Angka ini sama dengan koefisien korelasi yakni berkisar antara 0 sampai 1. Dengan melihat besar koefisien konkordansi dapat disimpulkan bahwa ada keselarasan penilaian atau keselarasan hubungan antara 4 Variabel yang kuat ( Bandingkan 0.755 dengan 1 ) Berdasarkan perhitungan tersebut di atas, dapat disimpulkan besarnya pengaruh Variabel praktek manajeman, iklim dan motivasi terhadap Variabel kualitas 79,84 % sedangkan sisanya sebesar 21,16 % adalah faktor-faktor lain yang belum diketahui dan memerlukan pengkajian lebih lanjut secara cermat. Berdasarkan hasil penelitian untuk perbaikan kualitas pelayanan pengunjung perpusatakaan terdapat hal-hal yang perlu mendapatkan perhatian antara lain : 1. Tujuan dan arah organisasi harus jelas dan harus dipahami/dimenegrti oleh semua pegawai, sehingga dengan kejelasan arah dan tujuan kita dapat mengukur dan menyusun arah strategi dalam menacapai tujuan. 2. Tindakan korektif, yaitu setiap tahun sekali khusus pada akhir tahun sebaiknya dilakukan evaluasi semua kegiatan yang telah dilaksanakan, hal ini dimaksudkan untuyk mengetahui seberapa keberhasilan dan bagaimana merumuskan langkahlangkah strategis kedepan. 3. Perlunya segera dirumuskan dan diterapkan uraian tugas staf secara jelas dan terukur, halini dimaksudkan dengan tugas dan tanggung jawab yang jelas akan dapat memacu peningkatan kinerja disamping akan dapat dilakukan evaluasi kinerja. 4. Untuk kelancaran dan efektivitas pelaksanaan tugas pekerjaan agar segera di rumuskan mekanisme kerja yang jelas sebagai acuan pelaksanaan tugas pekerjaan keseharaian. 5. Untuk meningkatkan disiplin kerja pegawai sudah seharusnya diberlakukan punishmen/sanksi terhdap pegawai yang melakukan pelanggaran. 6. Pimpinan harus memebrikan pengakuan terhadap kreasi dankeberhasilan bawahan dalampelaksanaan tugas pekerjaan dengan cara memberikan penghargaan baik materiam maupun secara moral. 7. Dalam promosi atau pengangkatan dalam suatu jabatan tertentu sebaiknya manemen memeprtimbangkan prestasi kerja.

Item Type:Thesis (Masters)
Subjects:J Political Science > JF Political institutions (General)
Divisions:Postgraduate Program > Master Program in Public Administration
ID Code:17391
Deposited By:Mr UPT Perpus 2
Deposited On:23 Jul 2010 10:21
Last Modified:23 Jul 2010 10:21

Repository Staff Only: item control page