PELAKSANAAN GADAI SAHAM DALAM SISTEM PERDAGANGAN TANPA WARKAT

ABDI, AULIA (2008) PELAKSANAAN GADAI SAHAM DALAM SISTEM PERDAGANGAN TANPA WARKAT. Masters thesis, Program Pascasarjana Universitas Diponegoro.

[img]
Preview
PDF - Published Version
366Kb

Abstract

Gadai saham dilakukan dengan cara menyerahkan sertifikat saham yang menjadi objek gadai kepada pihak yang meminjamkan modalnya atau disebut juga perjanjian utang piutang dengan jaminan gadai. Seiring perkembangan, saham tidak lagi berbentuk surat tetapi sudah dirubah menjadi data elektronik dengan diterapkannya sistem perdagangan tanpa warkat.Permasalahan yang timbul adalah bagaimana pelaksana-an gadai saham dalam sistem perdagangan tanpa warkat, dimana saham tidak lagi lagi bentuk fisiknya. Penelitian ini bertujuan untuk mengetahui tentang Pelaksanaan Gadai Saham dalam Sistem Perdagangan Tanpa Warkat. Penelitian ini bersifat deskriptif analitis dengan pendekatan yuridis empiris, sedangkan data diperoleh melalui penelitian kepustakaan dan penelitian lapangan. Selanjutnya data dianalisis secara kualitatif. Dari hasil penelitian disimpulkan, dalam Sistem Perdagangan Tanpa Warkat (Scripless Trading) gadai saham dapat dilakukan melalui dua cara yaitu, Gadai saham dengan melakukan penarikan saham dari penitipan kolektif dan Gadai saham tanpa melakukan penarikan saham dari penitipan kolektif. Gadai saham dalam Sistem Perdagangan Tanpa Warkat (Scripless Trading) telah memenuhi syarat untuk terjadinya gadai, karena dengan dicatatkannya gadai saham ke Kustodian Sentral Efek Indonesia, maka pemberi gadai tidak lagi mempunyai kekuasaan terhadap saham yang digadaikan, karena saham telah dipindahkan ke dalam rekening tersendiri dan saham yang digadaikan akan diblokir oleh Kustodian Sentral Efek Indonesia atas segala transaksi yang berkaitan dengan saham tersebut selama belum dilakukan pencabutan. Bentuk perlindungan hukum yang diberikan oleh sistem perdagangan tanpa warkat terhadap pihak penerima Gadai diantaranya adalah rasa aman, karena saham tersimpan dalam sistim pencatatan yang ada di Kustodian Sentral Efek Indonesia, sehingga tidak perlu memikirkan rusaknya atau hilanganya saham sebagaimana yang mungkin terjadi terhadap saham yang masih bersifat surat atau sertifikat saham, adanya pencatatan sekaligus pengumuman adanya peletakan gadai atas suatu saham melalui C-BEST, serta perlindungan berupa pemblokiran terhadap rekening tempat penyimpanan saham yang digadaikan, sehingga terhadap saham tersebut tidak dapat ditransaksikan lagi.

Item Type:Thesis (Masters)
Subjects:K Law > K Law (General)
Divisions:Postgraduate Program > Master Program in Notary
ID Code:16653
Deposited By:Mr UPT Perpus 2
Deposited On:14 Jul 2010 09:03
Last Modified:14 Jul 2010 09:03

Repository Staff Only: item control page