FASHION CENTER DI JAKARTA

KHRISNA MURTI, ANINDITA (2009) FASHION CENTER DI JAKARTA. Undergraduate thesis, Jurusan Arsitektur Fakultas Teknik Undip.

[img]
Preview
PDF - Published Version
54Kb

Abstract

1..1 LATAR BELAKANG Dahulu busana merupakan kebutuhan primer belaka. Seiring dengan berkembangnya dunia industri, hiburan, informasi dan teknologi, gaya berbusana menjadi media untuk menunjukkan eksistensi seseorang dalam komunitasnya. Dengan mengikuti gaya busana tertentu, seseorang bisa menunjukkan jati dirinya. Hal ini menunjukan bahwa saat ini gaya berbusana sudah menjadi bagian dari gaya hidup seseorang. Gaya berbusana (fashion) dalam penjelasannya, selalu mengalami perubahan. Perubahan yang terjadi tersebut berlangsung lebih pesat dari aspek-aspek lain seperti bidang lain dalam aktivitas manusia (seperti bahasa, pemikiran dan lain-lain). Fashion mungkin saja berbeda dalam satu kelompok masyarakat tergantung pada usia, kelas sosial, generasi, pekerjaan dan letak geografis juga bergantung pada waktu. Contohnya bila seseorang yang sudah berusia lebih tua berpakaian layaknya orang yang lebih muda, orang tersebut akan terlihat aneh dimata kelompok usia tua maupun muda. Jakarta sebagai ibu kota negara republik Indonesia memiliki potensi yang besar untuk menjadi wadah bagi perkembangan dunia fashion. Ketika resesi berat melanda Eropa dan Amerika, Asia pun menjadi benua yang menarik karena krisi finansialnya tak separah dua benua itu. Salah satu buktinya adalah diresmikan Butik Gucci baru-baru ini. Butik itu menambah jumlah deretan butik barang bermerk impor di Jakarta sepanjang tahun 2008. Asia, termasuk Asia Tenggara dan di dalamya Jakarta semakin diperhitungkan di dalam bisnins barang konsumsi dan hiburan. Musisi terkenal silih berganti tur ke Asia, termasuk Jakarta. Begitupun juga untuk barang bermerk. Mirta Kartohadiprodjo, CEO Femina Grup, menyadari, Jakarta sebagai ibu kota seharusnya mampu jadi pusat industri fashion nasional. Menurutnya, fashion bisa dijadikan penggerak perekonomian yang dahsyat. Itu sebabnya, Festifal Mode Indonesia-Jakarta Fashion Week dijadikan momen untuk menggaungkan fesyen Indonesia sampai ke tingkat internasional. Femina Grup pun kemudian menggandeng Asosiasi Perancang Pengusaha Mode Indonesia (APPMI) dan Ikatan Perancang Mode Indonesia (IPMI), desainer muda independen, dan banyak lagi. Bagi kalangan menengah keatas, menjaga penampilan pria dan wanita segala usia merupakan suatu keharusan. Dengan menjaga penampilan, seseorang bisa tampil lebih percaya diri dalam menjalani kehidupan dan kariernya. Saat ini masyarakat yang mengikuti perkembangan fashion memiliki pronsip ”Work hard, Play hard” yang berarti bahwa selain karier, sosialisasi dengan sesama individu juga menjadi aspek penting yang menunjang karier. Masyarakat modern cenderung menginginkan gaya hidup yang praktis dan instan. Dalam membangun jaringan (networking) bisnis maupun pertemanan seringkali dipadukan dengan unsur entertaintment dan leisure. Hal inilah yang mengakibatkan menjamurnya pusat-pusat perbelanjaan dan hiburan di Indonesia terutama di Jakarta. Di Jakarta, memang, industri fashion berkumpul. Mulai dari garmen hingga para desainernya. FMI-JFW adalah event unggulan sekaligus bukti nyata keinginan Jakarta membangun industri fashion yang unggul. Mirta mengakui, untuk mencapai semua itu dibutuhkan persatuan atau setidaknya niat bersatu. Para pekerja mode di indonesia juga telah meraih berbagai penghargaan dalam ajang internasional. Salah satunya adalah Oscar Lawalata yang meraih penghargaan International Young Fashion Enterpreneur of the Year (IYFE) 2009 dengan karyanya yang mengusung tema ”Weaving the Future” dengan mengangkat kain tradisional Indonesia dalam setiap rancangannya. Namun sayangnya munculnya bakat-bakat baru dalam bidang fashion ini tidak seiring dengan perkembangan fasilitas khusus bagi kegiatan mode. Terlepas dari berbagai peluang yang ada fasilitas yang ada saat ini bergerak masing-masing dengan segala keterbatasannya. Belum terdapat suatu wadah yang mampu menampung kegiatan komunitas fashion di Jakarta, sebuah ruang yang mewadahi komunitas dengan segala aktifitas yang bergelut dibidang fashion (pendidikan, informasi, komunikasi, promosi, transaksi). Yang mampu mengadaptasi cuaca dan iklim tropis di Indonesia. Fashion Center di Jakarta dengan berbagai fasilitas (one stop service) yang mendukung berfungsi membantu masyarakat dan pelaku mode mendapatkan segala informasi tentang perkembangan fashion terbaru serta memenuhi kebutuhan konsumsi fashionnya sehingga dapat membawa Jakarta sebagai salah satu Kota Pusat Mode di dunia. Di mulainya pembangunan ”Satrio Shopping Belt” di Jl. Dr. Satrio oleh Pemerintah Kota Jakarta diharapkan mampu memberi dampak positif bagi perekonomian Indonesia pada umumnya dan Jakarta pada Khususnya. Disisi lain keberadaan koridor belanja bertareaf internasional ini juga mendatangkan tuntutan lebih terhadap pelaku bisnis di Indonesia. Bangunan yang nantinya akan didirikan di koridor jalan ini haruslah memenuhi standar Internasional. Salah satunya adalah persyaratan bangunan yang harus bisa diakses seluruh golongan masyarakat. Termasuk golongan diffable. Kata Diffable merupakan singkatan dari “Different Ability” yang mengganti istilah sebelumnya yakni Disable (Disability). Difable People adalah golongan orang yang memiliki kemampuan berbeda dengan orang normal dalam hal berkegiatan. Golongan difable terbagi lagi menjadi beberapa bagian: - Berdasarkan Umur yakni orang yang suda tua dan anak kecil - Ibu hamil - Penyandang cacat tubuh (seperti tuna netra, tuna rungu, pengguna kursi roda, pengguna kruk, dll), dan cacat mental. Dari uraian tersebut diatas, di Jakarta dibutuhkan sebuah wadah yang paling komprehensif dan representatif bagi komunitas dengan segala aktifitas yang bergelut dibidang fashion (meliputi bidang pendidikan, informasi, komunikasi, promosi, transaksi dan industri) yang sesuai dengan tren fashion di dunia internasional. Oleh karena itu, untuk mengatasi permasalahan tersebut diperlukan perencanaan dan perancangan tentang Fashion Center di Jakarta yang nantinya akan memiliki keunggulan dari segi tingkat aksesibiltas yang tinggi dengan menggunakan Desain Barrier-free. 1..2 TUJUAN DAN SASARAN a. Tujuan Memperoleh Judul Tugas Akhir yang jelas dan layak, dengan suatu penekanan esain yang spesifik sesuai karakter/keunggulan judul dan citra yang dikehendaki atas judul yang diajukan tersebut. b. Sasaran Tersusunnya usulan langkah-langkah pokok proses (dasar) perencanaan dan perancangan Fashion Center di Jakarta dengan Penekanan Desain Barrier-free melalui aspek-aspek panduan perancangan (desain guide lines aspect) dan alur pikir proses penyusunan LP3A dan Desain Grafis yang akan dikerjakan. b.3 LINGKUP PEMBAHASAN Lingkup pembahasannya mencakupsegala sesuatu yang berkaitan dengan aktivitas fashion yang menitikberatkan pada masalah-masalah arsitektural sebagai bahan masukan, pertimbangan dan perbandingan dalam perencanaan fisik selanjutnya. a. Ruang Lingkup Substansial Fashion Center di Jakarta termasuk dalam kategori bangunan tunggal. b. Ruang Lingkup Spasial Karena Fashion Center di Jakarta ini dibangun untuk memenuhi kebutuhan gaya hidup kalangan menengah keatas maka diperlukan lokasi dan tapak dengan kriteria sebagai berikut: 1. Tata Guna Lahan Penentuan lokasi harus memperhatikan kebijakan pemerintah terhadap rencana pembangunan fisik kota sesuai dengan peruntukannya. 2. Kawasan Permukiman Lokasi berada di dekat permukiman elit serta kawasan bisnis atau Central Bussines Disctrict (CBD). 3. Aksesbilitas/ Pencapaian - Sirkulasi lalu lintas yang lancar untuk mencapai lokasi. - Kemudahan fasilitas sarana dan prasarana umum dalam kota - Kondisi dan kualitas jalan yang baik 4. Daya Dukung Lingkungan Sekitar Berada pada daerah yang lingkungannya strategis dan menarik. 5. Jaringan Utilitas Kota Tersedia jaringan utilitas kota yang menunjang kegiatan dalam bangunan. b.4 METODA PEMBAHASAN Metoda pembahasan yang digunakan adalah metoda deskriptif yaitu dengan pengumpulan dumber data primer dan sekunder kemudian dijelaskan dan dianalisa dalam bentuk uraian serta metoda kasus dan penelitian lapangan. Data – data diperoleh dengan cara : a. Studi Literatur Yaitu mempelajari buku-buku, majalah, brosur dan web-site yang berkaitan dengan teori konsep atau standar perencanaan Fashion Center yang digunakan dalam penyusunan program. b. Wawancara Melakukan wawancara mengenai segala sesuatu yang berkaitan dengan dunia fashion dan perencanaan Fashion Center di Jakarta dengan narasumber yang berkompetensi di bidangnya. c. Observasi Proyek Melakukan pengamatan pada beberapa proyek yang berkaitan dengan perencanaan Fashion Center mengingat belum pernah ada di Indonesia sehingga hasil observasi digunakan sebagai studi banding untuk di analisa kriteria yang diterapkan dalam Fashion Center yang direncanakan. b.5 SISTEMATIKA PEMBAHASAN Sistematika pembahasan Landasan Program Perencanaan dan Perancangan Arsitektur (LP3A) adalah Fashion Center di Jakarta dengan Penekanan Desain Barrier-free adalah sebagai berikut: BAB I PENDAHULUAN Berisi tentang latar belakang, tujuan dan sasaran, lingkup pembahasan, metoda pembahasan, dan sistematika pembahasan. BAB II TINJAUAN UMUM KOTA JAKARTA Menguraikan fenomena yang terjadi di kota Jakarta seiring dengan perkembangan dunia fashion, bisnis, dan hiburan. Didalamnya terangkum tinjauan Kota Jakarta, tinjauan Jl. Dr. Satrio serta kebijakan pemerintah sebagai referensi pemilihan lokasi dan tapak Fashion Center di Jakarta. BAB III TINJAUAN KHUSUS FASHION CENTER DI JAKARTA DENGAN PENEKANAN DESAIN BARRIER-FREE Menguraikan tentang pengertian Fashion Center di Jakarta dengan Penekanan Desain Barrier-free berdasarkan berbagai tinjauan. Termasuk didalamnya tinjauan dunia fashion, referensi fashion center, referensi desain barrier-free dan kesimpulan Fashion Center di Jakarta dengan penekanan desain barrier-free. BAB VI PENDEKATAN PROGRAM PERENCANAAN DAN PERANCANGAN Berisi pendekatan program yang meliputi tujuan dan analisa berbagai aspek perancangan, pendekatan standar untuk mendapatkan program ruang, pendekatan struktur, pendekatan utilitas pendekatan pemilihan lokasi dan tapak. BAB V PROGRAM PERENCANAAN DAN PERANCANGAN FASHION CENTER DI JAKARTA DENGAN PENEKANAN DESAIN BARRIER-FREE Berisi program mengenai penekanan desain, mencakup program ruang konsep desain barrier-free, sistem struktur, sistem utilitas serta tapak terpilih. ALUR PIKIR INPUT PROSES OUT-PUT PERENCANAAN ARSITEKTUR FENOMENA Aktualita PROBLEMATIKA JUDUL TA 107 o Pertumbuhan industri fashion bidang pendidikan, informasi, komunikasi, perdagangan o Gaya Hidup (life style) o Satrio Shopping Belt Urgensi o fashion sebagai kebutuhan bagi pria dan wanita segala usia bagi kalangan menengah keatas o Kepercayaan diri o Entertainmetnt meet Bussiness (networking) Originalitas o One stop service o Adaptable terhadap cuaca & iklim (tropis) o Barrier Free Concept belum adanya tempat yang khusus bagi para pelaku mode untuk menyelenggarakan semua aktivitas di bidang fashion dan didukung dengan fasilitas yang terintergrasi dan management yang baik. Jakarta Fashion Spot with Barrier Free Concept INPUT PROSES OUT-PUT KEGIATAN STUDI FASILITAS 1. Kegiatan Pengunjung 2. Kegiatan Pengelola & staff ahli fashion 3. Kegiatan pelayanan /service STRUKTUR ORGANISASI PROSES KEGIATAN STANDAR FAS, UTL, MEE KELOMPOK KEGIATAN - Time Saver Standards for Building Types (TS) - Neufert, Data Arsitek (DA) - Kep Men PU No. 468 - Human Dimenssion and Interior Space (HD) - Asumsi dan Studi Banding (SB) - Kel. Keg. Utama - Kel. Keg. Pengelola - Kel. Keg. Penunjang - Kel. Keg. Service STD. BANDING KEG, UTL, MEE - ESMOD Jakarta - fX Lifestyle center, Jakarta - Sendai Mediatheque Japan- Kantor Redaksi Majalah Seventeen Indonesia KELOMPOK FASILITAS & RUANG, UTILITAS, MEE ORG. TATA LAKSANA KERJA PREDIKSI KAPASITAS KEPENDUDUKAN/PENGGUNA STUDI KAPASITAS TINGKAT HUNIAN KAPASITAS POTENSIAL STANDAR KAPASITAS KAPASITAS FAKTUAL - Time Saver Standards for Building Types (TS) - Neufert, Data Arsitek (DA) - Kep Men PU No 468 - Human Dimenssion and Interior Space (HD) - Asumsi dan Studi Banding (SB) STD. BANDING KAPASITAS - ESMOD Jakarta - fX Lifestyle center, Jakarta - Sendai Mediatheque Japan - Kantor Redaksi Majalah Seventeen Indonesia KAPASITAS FASILITAS & RUANG, UTILITAS, MEE STANDAR BESARAN RUANG - Time Saver Standards for Building Types (TS) - Neufert, Data Arsitek (DA) - Kep Men PU No 468 - Human Dimenssion and Interior Space (HD) - Asumsi dan Studi Banding (SB) STD. BANDING BESARAN RUANG - ESMOD Jakarta - fX Lifestyle center, Jakarta - Sendai Mediatheque Japan - Kantor Redaksi Majalah Seventeen Indonesia PERHITUNGAN BESARAN RUANG PROGRAM RUANG PERANCANGAN ARSITEKTUR INPUT PROSES OUT-PUT Aspek Fungsional Aspek Kontekstual Aspek Teknis CITRA / IMAGE FUNGSI & KARAKTER BANGUNAN KRITERIA LOKASI PENGGUNAAN LAHAN LOKASI PEMILIHAN LOKASI PEMBOBOTAN&PENILAIAN Jl. Prof. Dr. Satrio KEBUTUHAN LUAS TAPAK KRITERIA TAPAK ALTERNATIF TAPAK PEMILIHAN TAPAK PEMBOBOTAN&PENILAIAN TAPAK TERPILIH TAPAK : terletak di Jakarta dengan Iklim Tropis KARAKTER BANGUNAN 50% PENEKANAN DESAIN Konsep Barier Free sebagai syarat bangunan berstandart internasional Karakter Desain Arsitektur Toyo Ito yang dianggap mampu mewakili karakteristik fashion IMAJINASI GAGASAN 50% Barrier Free Concept Gaya Arsitektur Toyo Ito

Item Type:Thesis (Undergraduate)
Subjects:N Fine Arts > NA Architecture
Divisions:Faculty of Engineering > Department of Architecture Engineering
Faculty of Engineering > Department of Architecture Engineering
ID Code:1550
Deposited By:arsitek Agus Pramono arsitek
Deposited On:29 Oct 2009 15:54
Last Modified:29 Oct 2009 15:54

Repository Staff Only: item control page