PENGOLAHAN LIMBAH INDUSTRI BERBASIS LOGAM DENGAN TEKNOLOGI ELEKTROKOAGULASI FLOTASI

Mukimin, Aris (2006) PENGOLAHAN LIMBAH INDUSTRI BERBASIS LOGAM DENGAN TEKNOLOGI ELEKTROKOAGULASI FLOTASI. Masters thesis, Program Pascasarjana Universitas Diponegoro.

[img]
Preview
PDF - Published Version
357Kb

Abstract

Selama ini teknologi pengolahan air limbah yang umum digunakan adalah koagulasi-flokulasi. Teknologi ini mempunyai kelemahan pada biaya pengolahan yang tinggi dan volume sludge besar, terutama untuk mengolah air limbah yang berasal dari industri berbasis logam. Untuk itu dilakukan penelitian dengan cara merancang teknologi baru dengan prinsip dasar elektrokoagulasi flotasi. Teknologi ini diharapkan mampu secara teknik dengan biaya pengolahan yang lebih rendah. Prinsip kerja elektrokoagulasi flotasi adalah pelarutan logam anoda (M+) yang kemudian bereaksi dengan ion hidroksi (OH-) membentuk koagulan. Koagulan ini akan mengadsorbsi polutan-polutan menjadi senyawa berpartikel besar yang tidak larut yang akan terflotasi ke permukaan bak proses. Penelitian telah dilakukan dengan merancang alat yang terdiri dari bak umpan (40 liter), bak proses (300 liter), dan bak filtrasi (30 liter). Jenis elektroda anoda-katoda yang dipilih adalah Almunium (AL) dan Besi (Fe) yang berdimensi 25 cm x 50 cm sebanyak 4 pasang dengan jarak 2,5 cm. Tolok ukur keberhasilan menggunakan baku mutu air limbah industri golongan I (PERDA 10 tahun 2004). Berdasarkan hasil penelitian yang telah dilakukan maka didapatkan kondisi operasi yang menghasilkan kualitas air limbah memenuhi baku mutu yang disyaratkan , yaitu rapat arus 40 Amper/m2; pH 7, 8, 9; dan laju alir 2 liter/menit. Model persamaan penurunan COD sebagai fungsi arus adalah CODI = 406 e-0,036I dengan batasan kondisi operasi sesuai metodelogi penelitian yang dipilih. Selain itu dilakukan analisis lapangan yang memperbandingkan biaya pengolahan untuk teknologi koagulasi-flokulasi yang telah diterapkan di PT Kubota dengan biaya pengolahan menggunakan teknologi elektrokoagulasi flotasi hasil penelitian. Analisis lapangan menunjukan adanya penghematan pada biaya operasi pengolahan sebesar 18,46% yang dihitung dari perbandingan biaya koagulan-flokulan dengan biaya penyusutan plat anoda Al dan konsumsi listrik. Penghematan biaya terbesar pada penanganan limbah padat yaitu 96,5%, penghematan ini dihitung dari perbandingan material yang masuk pada proses pengolahan sistem koagulasi-flokulasi dengan sistem elektrokoagulasi. Aspek keuntungan lain adalah penurunan luas lahan pengolahan, keterpaparan zat pencemar dan bahan koagulan terhadap pekerja sangat rendah.

Item Type:Thesis (Masters)
Subjects:T Technology > TD Environmental technology. Sanitary engineering
Divisions:Postgraduate Program > Master Program in Environmental Science
ID Code:15382
Deposited By:Mr UPT Perpus 2
Deposited On:30 Jun 2010 09:04
Last Modified:30 Jun 2010 09:04

Repository Staff Only: item control page