WOMEN AND CHILD CENTER DI SEMARANG

RESWARI P S, DIAN (2009) WOMEN AND CHILD CENTER DI SEMARANG. Undergraduate thesis, Jurusan Arsitektur Fakultas Teknik Undip.

[img]
Preview
PDF - Published Version
132Kb

Abstract

1.1 Latar Belakang Sesuai dengan perkembangan jaman di abad modern dimana dunia hampir tiada batas, gaya hidup wanita perkotaan pun ikut berubah. Hal ini dapat dilihat dari emansipasi wanita yang menyebabkan wanita mempunyai mobilitas tinggi dan aktivitas yang begitu padat yang mengakibatkan waktu sangat berharga. Terutama rutinitas wanita pekerja ( golongan menengah keatas ) yang padat antara lain bekerja dikantor, duduk seharian didepan komputer, rapat diluar kantor, memberi seminar, mengajar, dll. Kegiatan wanita yang bermacan – macam kerap menyita seluruh waktu dan tenaga untuk kegiatan rutin tersebut, terutama bagi pekerja keras tidak jarang dibelenggu kesibukan, sehingga karena terlalu sibuk dengan rutinitas akan menimbulkan kepenatan dan kejenuhan. Suasana kerja yang formal juga menjadi salah satu penyebab kejenuhan dikalangan wanita pekerja. Dengan adanya emansipasi wanita pendapatan/status sosial wanita meningkat, tetapi hal ini mengakibatkan komunikasi sosial wanita sangat rendah dan wanita cenderung bersifat individual karena mereka tidak dapat bergaul dan berkomunikasi secara rileks. Untuk wanita yang sudah memiliki anak waktu berkumpul dengan anak pun berkurang hal ini menyebabkan kedekatan ibu dan anak berkurang. Tak dapat dipungkiri wanita karier dituntut untuk fit dan menarik serta pikiran yang selalu fresh untuk menunjang karier, Hal ini menyebabkan wanita harus merawat diri. Untuk menampung kegiatan tersebut wanita memerlukan wadah yang berfungsi sebagai pengalih suasana yang bersifat natural yang dapat menghilangkan kejenuhan, rileksasi dan sebagai wadah bersosialisasi antar wanita, sehingga dapat mengurangi kepenatan sehari – hari. Kota Semarang sebagai Ibukota Provinsi Jawa Tengah, selain sebagai pusat pemerintahan, juga merupakan pusat aktivitas masyarakat yang tumbuh menjadi embrio terbentuknya kota metropolitan yang modern dengan berbagai karakter khasnya, terutama ditunjang dengan laju pertambahan jumlah penduduk yang semakin pesat, tingkat perekonomian yang semakin menguat, dan budaya modern yang semakin memasyarakat. Kemudian seiring dengan fenomena tersebut, intensitas kesibukan dan mobilitas masyarakat kota semarang turut meningkat, serta pembangunan fasilitas baru di berbagai bidang juga semakin gencar, baik dalam usaha pemenuhan kelengkapan sarana – prasarana, maupun untuk fungsi pencitraan perwajahan kota. Kota Semarang memiliki jumlah wanita dewasa 592.374 jiwa, yaitu sekitar 50,69% dari total penduduk usia produktif (Biro Pusat Statistik Jawa tengah, Kota Semarang dalam Angka 2007). Jumlah yang cukup besar tersebut menunjukkan pentingnya penyedian fasilitas dan sarana prasarana untuk wanita. Namun kenyataannya belum adanya fasilitas yang memadahi. Kota Semarang termasuk salah satu kota modern yang karakter wanitanya seperti diatas, sehingga membutuhkan wadah untuk menampung kegiatan wanita dan anaknya Salah satunya penyediaan women and child center memenuhi kebutuhan masyarakat. Di kota semarang belum terdapat women and child center. Women and child center yang bersifat komersil ini berorientasi pada wanita dan anak khususnya golongan masyarakat kalangan menengah keatas sebagai sasarannya. Hal ini dapat dilihat dari wanita yang bekerja biasanya berpenghasilan diatas rata – rata. women and child center ini diharapkan dapat menampung kegiatan seperti : perawatan rambut, perawatan wajah, perawatan tubuh, kegiatan peremajaan tubuh, kegiatan olahraga, pemijatan dan perawatan, penyaluran hoby, sanggar anak, taman bermain anak, serta terdapat fasilitas pendukung. Sehingga kegiatan ibu dan anak dapat dilakukan pada satu tempat. Untuk itu dalam rangka pemenuhan kebutuhan masyarakat kota semarang akan adanya kebutuhan yang menampung kegiatan wanita dan anaknya maka diperlukan perencanaan dan perancangan women and child center yang berkonsep taman. 1.2 Tujuan dan Sasaran 1.2.1. Tujuan Merumuskan program dasar perencanaan dan perancangan yang berhubungan dengan aspek – aspek perancangan dan perencanaan women and children center di Semarang sebagai ikon dari fasilitas publik di Semarang yang diharapkan dapat memenuhi kebutuhan masyarakat kota Semarang akan adanya kebutuhan yang menampung kegiatan wanita dan anaknya, sehingga tersusun langkah – langkah untuk dapat melanjutkan kedalam perancangan grafis. 1.2.2. Sasaran Tersusunnya konsep dasar perencanaan dan perancangan women and children center di Semarang beserta program dan kapasitas pelayanan berdasarkan atas aspek-aspek panduan perancangan. 1.3 Manfaat 1.3.1. Subjektif • Untuk memenuhi salah satu persyaratan dalam menempuh Tugas Akhir Periode 29 sebagai ketentuan ketentuan kelulusan Sarjana Strata (S-1) di Jurusan Arsitektur Fakultas Teknik Universitas Diponegoro. • Sebagai pedoman dan dasar acuan proses perencanaan dan perancangan berikutnya dalam penyusunan Landasan Program Perencanaan dan Perancangan Arsitektur (LP3A). 1.3.2. Objektif • Dapat bermanfaat sebagai bahan masukan dan alternatif bagi pihak-pihak yang membutuhkan data-data mengenai bidang yang bersangkutan khususnya di Kota Semarang. • Dapat bermanfaat sebagai tambahan pengetahuan dan wawasan bagi mahasiswa yang akan mengajukan Proposal judul Tugas Akhir, Seminar atau mata kuliah lainnya. 1.4 Ruang Lingkup 1.4.1. Ruang Lingkup Substansial Pembahasan dititikberatkan pada hal-hal yang berkaitan dengan disiplin ilmu arsitektur, dengan melihat keberadaan Women and Child sebagai bangunan kormersil. 1.4.2. Ruang Lingkup Spasial Secara spasial lokasi perencanaan masuk pada wilayah administratif kota Semarang propinsi Jawa Tengah. 1.5 Metode Pembahasan Pembahasan dilakukan dengan menggunakan metode deskriptif analisis, yaitu dengan mengumpulkan, memaparkan, menganalisa dan menyimpulkan data sehingga diperoleh suatu pendekatan program perencanaan dan perancangan untuk selanjutnya digunakan dalam penyusunan program dan konsep dasar perencanaan dan perancangan. Adapun pengumpulan data dilakukan dengan cara sebagai berikut: a. Studi literatur Studi kepustakaan dilakukan untuk memperoleh landasan teori, standart perancangan dan kebijaksanaan perencanaan dan perancangan melalui buku, katalog dan bahan-bahan tertulis lain yang bisa dipertanggungjawabkan. b. Observasi lapangan Observasi lapangan dapat diperoleh yaitu dengan mengadakan pengamatan dan pendataan langsung ke lokasi-lokasi yang dianggap memiliki potensi dan relevansi yang dianggap mampu mendukung judul. c. Wawancara Wawancara yaitu melakukan kegiatan berdialog dan mengajukan beberapa pertanyaan secara langsung dengan pihak-pihak yang terkait dengan Women and Child Center di Semarang. Hal ini dilakukan untuk menggali data mengenai hal-hal yang berkaitan dengan topik. Kemudian data tersebut dianalisa secara kualitatif yaitu menganalisa terhadap aspek pelaku kegiatan, kebutuhan ruang, penataan ruang dan sirkulasi dan dianalisa secara kuantitatif yaitu menganalisa terhadap kapasitas ruang dan besaran ruang serta pendekatan mengenai lokasi dan tapak. Setelah dianalisa secara kualitatif dan kuantitatif kemudian ditarik kesimpulan sebagai dasar perencanaan dan perancangan. 1.6 Sistematika Penulisan BAB I PENDAHULUAN Menguraikan tentang latar belakang proyek, tujuan dan sasaran, manfaat, lingkup pembahasan, metode pembahasan, sistematika penulisan dan alur pikir. BAB II TINJAUAN PUSTAKA Menguraikan tinjauan yang berhubungan dengan perencanaan dan perancangan women and child center antara lain mengenai pengertian women and child center dan menguraikan tinjauan fasilitas didalamnya. BAB III TINJAUAN LOKASI Menguraikan tentang tinjauan Kota Semarang beserta dengan peraturan dan kebijakan pemerintah setempat, serta data studi banding yang akan digunakan. BAB IV PENDEKATAN PROGRAM PERENCANAAN DAN PERANCANGAN ARSITEKTUR Berisi tentang kompilasi data dan analisis data yang merupakan suatu proses untuk memperoleh :  Program ruang dan kebtuhan luas tapak melalui standart dan study banding  Lokasi tapak terpilih melalui kriteria lokasi, penilaian lokasi, kriteria tapak, dan penilaian tapak  Pendekatan aspek kinerja dan teknis  Preseden banguan contemporary vernacular BAB V KONSEP PROGRAM PERENCANAAN DAN PERANCANGAN ARSITEKTUR Berisi tentang hasil analisis berupa :  Kelayakan women and child center di semarang  Program ruang dan kebutuhan luas tapak  Lokasi dan tapak terpilih 1.7 Alur bahasan dan Alur Pikir 1.7.1. Alur bahasan 1.7.2. Alur Bahasan IN-PUT PROSES OUT-PUT  Gaya hidup wanita (& anak) perkotaan akibat emansipasi  Kekurangan wanita karier sebagai mahluk sosial  Suasana kerja yang formal juga menjadi salah satu penyebab kejenuhan dikalangan wanita pekerja.  Apa saja kebutuhan kegiatan untuk mendukung komunikasi sosial  Sasarannya Wanita Karier menengah keatas  Bagaimana menciptakan sebuah pusat kegiatan wanita dan anak di Kota Semarang yang mampu menjadi pengalih suasana dan mampu mewadahi kegiatan refresing dan menyalurkan hoby baik dari segi pemenuhan kebutuhan ruang , dari segi teknis dan arsitektural Wadah sosial berupa Women and Child Center “dengan Konsep Taman” Women and Child Activities Center  Struktur Organisasi  Kediatan yang dapat menghilangkan kejenuhan  Kegiatan untuk menyalurkan hoby  Kegiatan untuk menambah kreatifitas anak  Kegiatan bermain  Perawatan Kecantikan  Standar study Banding Kegiatan  Organisasi tata laksana  Studi literatur/banding  Proses kegiatan  Mendapatkan kenikmatan, mencari kepuasan, mengetahui sesuatu, memperbaiki kesehatan, olahraga, tempat bermain anak yang bersifat mendidik Mendapatkan kenikmatan, mencari kepuasan, mengetahui sesuatu, memperbaiki kesehatan, olahraga, tempat bermain anak yang bersifat mendidik  Kelompok fasilitas  Pengelola  Spa  Penyaluran hoby  Sanggar anak  Taman bermain  salon  Ruang  Data jumlah pengusaha wanita menengah keatas dengan proyeksi 10 tahun ke belakang  Standar kapasitas ruangan  Dengan menggunakan teknik proyeksi  Kebutuhan Potensial  Study banding  Study Optimasi kapasitas  Optimasi lahan Kebutuhan Aktual  Standar besaran ruang • Time Saver Standart for Building Type’s (Chiara, De, Joseph) • Data Arsitek Jilid 2 (Amril, Sjamsu) • Dimensi Manusia dan Ruang Interior (Panero, Julius)  Peraturan bangunan yang sesuai dengan konsep taman : KDB, KLB  Penghitungan besaran ruang  Kebutuhan lahan :  Kriteria Lokasi  Penilaian Lokasi  Kriteria Tapak  Penilaian Tapak Women and Child Activities Center  Aspek fungsional • Aktifitas Pengunjung • Aktifitas Pengelola • Aktifitas Pendukung • Hubungan Kelompok Ruang  Aspek kontekstual • Analisa Kota Semarang • Analisa Site  Aspek teknis • Sub Structure • Mid Structure • Upper Structure Aspek Arsitektural Citra & Image  Kriteria Lokasi  Penggunaan Lahan  Alternatif Lokasi Pemilihan Lokasi  Kebutuhan Luas Tapak  Kriteria Tapak  Alternatif Tapak Pemilihan Tapak  Mengetahui kriteria pemilihan tapak  Zoning fasilitas pelayanan umum beserta tata guna lahan kawasan terpilih di kota Semarang  Konsep Arsitektur Taman KOLABORASI  Karakter Bangunan ( aspek fungsi dan kontekstual ): 50 %  Imajinasi : 50% Kk  contemporary vernakular yang diterapkan oleh Geoffery Bawa : • Memanfatkan Potensi dan kelebihan Tapak semaksimal mungkin • Menghargai alam dan mendesain sebuah bangunan yang menyatu dengan alam • Menyatukan aktivitas moderen dengan budaya dan elemen tradisional.  Penekanan Desain  Contoh Bangunan/ Fasilitas sejenis sesuai penekanan Desain  Basic design  Program Ruang  Karakter tapak  Bentuk ( 7 unsur bentuk )

Item Type:Thesis (Undergraduate)
Subjects:N Fine Arts > NA Architecture
Divisions:Faculty of Engineering > Department of Architecture Engineering
Faculty of Engineering > Department of Architecture Engineering
ID Code:1398
Deposited By:Admin Agus P arsitek
Deposited On:16 Oct 2009 09:19
Last Modified:26 Oct 2009 08:42

Repository Staff Only: item control page