BEBERAPA FAKTOR YANG MEMPENGARUHI PEMANFAATAN PEKARANGAN UNTUK WARUNG HIDUP DI DESA GIRIGONDO KECAMATAN PITURUH KABUPATEN PURWOREJO

GUDIYAH, LUNDA (1994) BEBERAPA FAKTOR YANG MEMPENGARUHI PEMANFAATAN PEKARANGAN UNTUK WARUNG HIDUP DI DESA GIRIGONDO KECAMATAN PITURUH KABUPATEN PURWOREJO. Undergraduate thesis, Diponegoro University.

[img]
Preview
PDF - Published Version
28Kb

Official URL: http://www.fkm.undip.ac.id

Abstract

Jenis penelitian ini adalah eksplanatori dan bersifat cross sectional. Pengambilan data dilakukan dengan wawncara dan observasi ke pekarangan. Sebagai populasi adalah keluarga yang mempunyai pekarangan sejumlah 536 KK. Sampel diambil dari populasi dengan sistem acak sederhana 54 KK, sebagai responden adalah ibu rumah tangga. Analisis data menggunakan uji korelasi product moment dari Pearson untuk menganalisis hubungan tingkat pendidikan, pendapatan keluarga, luas pekarangan yang dimiliki dan pengetahuan gisi dengan pemanfaatan pekarangan untuk warung hidup. Sedangkan hubungan antara pekerjaan dengan pemanfaatan pekarangan untuk warung hidup diuji dengan analisis chii square. Hasil penelitian menunjukkan bahwa umumnya pekarangan dimanfaatkan sebagai lahan pertanian, untuk bercocok tanam. 7 tanaman sayuran yang banyak ditanam di pekarangan, adalah daunsingkong (83,33%), melinjo (79,63%), keladi (74,07%), pepaya (68,52%), bayam (62,96%) lombok (50%) dan ubi jalar (40,74%). Rata-rata setiap keluarga menenam 7 macam sayuran dengan frekuensi pemetikan 11 kali selama 2 minggu, dan menghasilkan 28,3 mangkuk (1830gr) sayuran. Rata-rata 1 keluarga terdiri dari 4 orang dengan kebutuhan sayuran kira-kira 400 gr sehari (5600 gr selama 2 minggu). Dengan demikian dari hasil sayuran tersebut dapat terpenuhi 50% kebutuhan sayuran selama dua minggu. Hasil analisis korelasi menunjukkan adanya hubungan yang bermakna antara luas pekarangan dengan pemanfaatan pekarangan untuk warung hidup demikian pula hubungan antara luas pekarangan yang ditanami dengan pemanfaatan pekarangan untuk warung hidup menunjukkan hubungan yang bermakna. Hasil analisis korelasi menunjukkan bahwa antara pengetahuan gizi dengan pemanfaatan pekarangan untuk warung hidup tidak bermakna. Untuk meningkatkan peranan pekarangan sebagai sumber gizi bagi keluarga, perlu adanya penyuluhan tentang pentingnya gizi dan intersifikasi pekarangan dengan berbagai macam tanaman yang bergizi. Kata Kunci: WARUNG HIDUP

Item Type:Thesis (Undergraduate)
Subjects:R Medicine > RA Public aspects of medicine > RA0421 Public health. Hygiene. Preventive Medicine
Divisions:Faculty of Public Health > Department of Public Health
ID Code:12959
Deposited By:admin FKM undip
Deposited On:02 Jun 2010 11:21
Last Modified:02 Jun 2010 11:21

Repository Staff Only: item control page