PENGEMBANGAN EKOWISATA (ECOTOURISM) DI KAWASAN WADUK CACABAN KABUPATEN TEGAL

Kurniawan, imam (2008) PENGEMBANGAN EKOWISATA (ECOTOURISM) DI KAWASAN WADUK CACABAN KABUPATEN TEGAL. Jurnal Ilmu Lingkungan, 2 (25). pp. 1-25. ISSN 1829-8907

[img]
Preview
PDF - Accepted Version
283Kb

Official URL: http://www.mil.undip.ac.id/

Abstract

Kawasan waduk Cacaban merupakan kawasan dengan perpaduan daerah daratan dengan daerah perairan. Kawasan waduk Cacaban juga memiliki perpaduan fungsi antara fungsi utama sebagai penyedia air irigasi dan fungsi sebagai daerah tujuan wisata. Berkaitan dengan hal tersebut wisata yang dikembangkan di kawasan waduk Cacaban haruslah wisata yang dapat mendukung fungsi utama waduk sebagai penyedia air irigasi dan mendukung konservasi tanah. Ekowisata (ecotourism) merupakan jenis wisata yang mendukung upaya konservasi. Wisata ini juga memberikan apresiasi yang tinggi terhadap lingkungan, budaya, sejarah dan partisipasi penduduk lokal. Pengembangan ekowisata di kawasan waduk Cacaban dilaksanakan sebagai upaya pengembangan wisata yang dapat mendukung kelestarian waduk Cacaban. Penelitian pengembangan ekowisata (ecotourism) di kawasan waduk Cacaban dilaksanakan dengan tipe deskriptif kualitatif. Ruang lingkup penelitian meliputi pola pemanfaatan lahan, potensi ekowisata dan konsep kebijakan pengembangan ekowisata di kawasan waduk Cacaban. Kawasan waduk Cacaban mempunyai potensi hutan dan pertanian Kondisi saat ini dari luas daerah tangkapan air (catchment area) waduk Cacaban 6.792,71 hektar. Dari keseluruhan luas daerah tangkapan air waduk Cacaban , 49 % diantaranya berupa hutan dan dari luasan hutan yang ada 16 % diantaranya dalam kondisi kritis. Pola pemanfaatan lahan kritis di daerah tangkapan air didominasi oleh terjadinya alih fungsi lahan hutan menjadi lahan pertanian oleh petani penggarap / pesanggem (23 %). Sejauh ini upaya konservasi belum menunjukkan hasil yang memuaskan karena adanya silang kepentingan antara pengembangan kehutanan dan pertanian. Pengembangan lahan hutan akan mengurangi lahan pertanian dan demikian sebaliknya. Berdasarkan hal tersebut pendekatan konsep wanatani (agroforest) dapat dijadikan sebagai salah satu potensi pengembangan ekowisata di kawasan waduk Cacaban. Disamping itu masih terdapat potensi lain seperti wisata tirta, wisata budaya dan wisata edukasi. Pengembangan ekowisata di kawasan waduk Cacaban sangat tergantung pada keterlibatan pengampu kepentingan (stakeholder). Berdasarkan hal tersebut diperlukan pembentukan Badan Pengelola Ekowisata Waduk Cacaban untuk mengakomodir kepentingan stakeholder. Rekomendasi dari penelitian ini adalah (a) pengembangan atraksi ekowisata di kawasan waduk Cacaban, (b) perbaikan infrastruktur dan pelayanan jasa yang mendukung atraksi ekowisata, (c) peningkatan promosi dan perluasan peluang pasar, (d) peningkatan ekonomi lokal dan penguatan sumberdaya manusia dan (e) dukungan kebijakan pemerintah setempat dalam pengembangan ekowisata.

Item Type:Article
Uncontrolled Keywords:kawasan waduk cacaban, kerusakan hutan dan lahan, pengembangan ekowisata
Subjects:H Social Sciences > HC Economic History and Conditions
H Social Sciences > HT Communities. Classes. Races
G Geography. Anthropology. Recreation > GE Environmental Sciences
Divisions:Postgraduate Program > Master Program in Environmental Science
ID Code:1127
Deposited By:ms Hastomo Agus
Deposited On:06 Oct 2009 10:48
Last Modified:06 Oct 2009 22:23

Repository Staff Only: item control page